pokok bakau

Upload: n-uhibbu-ullae

Post on 17-Oct-2015

225 views

Category:

Documents


2 download

DESCRIPTION

bakau

TRANSCRIPT

Pokok Bakau merujuk kepada tumbuhan yang hidup di kawasan berpaya di muara sungai, antara pertembungan air tawar dan air laut. Pokok bakau terdiri daripada pelbagai spesies antaranya termasuk spesies Api-api Avicennia spp., bakau Kurap Rhizophora spp., Perepat Sonneratia spp. dan Berus Bruguiera spp.Pokok Bakau biasanya memiliki buahnya yang berbulu dan bahagia bawah daun yang berbulu. Bulu pada daun menyimpan air dengan memerangkap lapisan udara dan dengan itu mengurangkan kehilangan air melalui penyejatan.Di sesetengah tempat,buahnya direbus dan dimakan, kadang kala ia dijual sebagai sayuran. Bunganya wangi dan menghasilkan madu dan didebungakan oleh serangga. Avicennia menghasilkan antara madu yang terbaik.Di Malaysia, hutan Bakau biasanya dilindungi dan kawasan hutan Bakau Simpan yang telah digazetkan diuruskan oleh Jabatan Perhutanan untuk pengeluaran kayu secara mapan. Pada masa ini Malaysia mengamalkan sistem penebangan secara clear-felling mengikut giliran iaitu dalam jangka masa 20 hingga 30 tahun.Pokok bakau ini merupakan salah satu spesies cepat tumbuh dan yang digunakan dalam penanaman semula hutan bakau bagi melindungi persisiran pantai (yang lain adalah Sonneratia dan Rhizophora). Ia jarang dijadikan arang dan biasanya digunakan bagi menyalai ikan atau getah.Hutan bakau juga merupakan sumber balak kayu bakau yang tahan bagi pembinaan di kawasan lecah dan dalam air. Kayu bakau tanah mampu berendam dalam air tanpa rawatan rumit dan tahan lama.Hutan bakau penting sabagai tempat anak ikan berlindung. Sekiranya kawasan hutan bakau di sesuatu tempat itu pupus atau tercemar, keseluruhan populasi ikan dan industri nelayan di kawasan tersebut akan terancam kerana tiada lagi tempat bagi anak ikan berlindung dan membesar. Selain itu hutan bakau turut digunakan oleh beratus jenis burung berhijrah sebagai tempat perlindungan untuk bertelur dan berehat. Selain itu ia menjadi habitat penting bagi pelbagai jenis ketam seperti ketam Nipah, dan udang. Di Sabah, hutan bakau juga merupakan habitat Kera Bekantan dan Sabah mempunyai kawasan bakau terbesar berbanding dengan negeri-negeri lain di Malaysia.Hutan bakau juga bertindak sebagai pemampan hakisan ombak. Ini kerana akarnya yang berceranggah membantu mengukuh dan mengikat tanah daripada hakisan ombak, malah mampu meluaskan lagi kawasan tanah kerana daun dan sampah sarap yang terperangkap pada akarnya yang berserabut mendap dan menimbun. Kawasan hutan bakau biasanya tumbuh rapat dan padat dan memiliki akar udara yang berceranggah menonjol dari dalam air. Hutan bakau ini mampu memperlahankan aliran air, dengan itu membenarkan bendasing dan lumpur halus yang terapung dalam air untuk mendak membentuk kawasan berlumpur. Proses ini mampu untuk menebus guna tanah dan menghasilkan pantai baru.[1]Hutan bakau juga terbukti mampu bertindak sebagai pemampan tsunami kerana sifatnya yang tumbuh secara padat dan akarnya yang kukuh dipersisiran kuala.[2] Oleh itu hutan bakau turut ditanam semula di Malaysia[3], dan Indonesia [4].Hutan bakau di Malaysia hidup subur di muara dan delta yang terlindung. Hutan Bakau Simpan Matang di Perak (40,151 ha) merupakan salah sebuah kawasan bakau yang mempunyai sistem pengurusan yang terbaik di dunia dan membekalkan sumber-sumber seperti arang, kayu api dan bahan binaan bangunan seperti tiang.Hutan bakau penting untuk perlindungan kawasan pantai: Ia melindungi pesisir daripada kuasa fizikal seperti ombak yang menghakis pinggir pantaidan angin pantai yang kencang. Hutan bakau menstabilkan kawasan pantai dan bertindak sebagai penampan semula jadi terhadap ribut taufan. Bakau menjadi tempat perlindungan beberapa spesies flora dan fauna yangmempunyai penyesuaian yang unik. Banyak spesies udang marin dan ikan mencari makanan, bertelur dan membesar di sini. Kawasan bakau dan dataran lumpur yang berkaitan dengannya adalah tapak penting bagi burung-burung residen dan hijrah mencari makan dan bersarang . Hutan bakau mampu mengurangkan kesan ombak tsunami di sepanjang pinggir pantai di utara Kedah, Perlis dan PerakHutan bakau tidak tahan dengan tahap gangguan yang tinggi dan amat sensitif terhadap: penukaran tanah penebangan hutan penebusgunaan pencemaran.Banyak kawasan bakau ditebang untuk memberi laluan kepada kegiatan: akuakultur ternakan ikan dalam sangkar kolam ternakan udang dan ikan air masin Zon perindustrian yang berdekatan dengan pelabuhan Pembinaan kawasan pangkalan nelayan Pelabuhan dan tapak gudang kontena-kontena Perbandaran dan perkampungan nelayan poinggir pantai. Tempat pembuagan sisa cecair ole kapal dagangan dan bot nelayan.Ekosistem yang mudah terjejas (sensitif) ini perlu dipulihara sebagai simpanan alam semula jadi atau taman alam. Banyak usaha perlu dilakukan untuk meningkatkan kesedaran awam dan menanamkan rasa tanggungjawab dalam diri kita untuk memulihara warisan bakau semula jadi yang menyimpan sebahagian daripada flora dan fauna dunia yang terancam.Pelbagai keadaan yang tidak menyenangkan wujud di dalam dan di sekitar hutan bakau. Namun begitu ia juga merupakan ekosistem tanah bencah yang paling produktif. Tahap kemasinan yang tinggi, kandungan oksigen yang rendah di dalam air dan tanah, keadaan tanah yang tidak stabil dan tidak berupaya menyokong pokok-pokok besar adalah di antara beberapa aspek persekitaran ini.Walau bagaimanapun, tumbuh-tumbuhan dan haiwan yang mendiami kawasan bakau telah menyesuaikan diri dengan persekitaran sebegini dengan membentuk beberapa ciri penyesuaian yang istimewa.Tumbuh-tumbuhan bakau mengatasi kandungan oksigen yang rendah dengan akar udara khas yang dikenali sebagai pneumatofor iaitu akar yang tumbuh secara menegak daripada permukaan tanah untuk mendapatkan oksigen.Kawasan bakau mempunyai tanah lembut yang seakan-akan tanah liat dan tumbuh-tumbuhan bakau dapat tumbuh dengan tegap dengan menggunakan akar banir dan akar sokong.Tanah yang berkelodak dan perubahan pasang surut (air pasang surut) tidak sesuai bagi perkembangan anak pokok bakau. Untuk mengatasi masalah ini, tumbuh-tumbuhan bakau mempunyai kaedah percambahan biji benih yang unik yangdikenali sebagai vivipariti.Tumbuh-tumbuhan vivi parus mempunyai biji benih yang boleh membesar dan mengeluarkan akar dan pucuk muda semasa ia masih lagi berada bersama pokok induk. Anak benih ini kemudiannya akan jatuh daripada induknya dan tertanam di dalam tanah. Ia akan terus membesar atau kekal dorman sehinggalah dihanyutkan arus ke tempat yang lebih sesuai untuk membesar.Habitat bakau menampung jumlah haiwan yang besar, daripada yang paling halus (zooplankton) sehinggalah kepada reptilia yang besar: Buaya Muara. Ketam Rebab Ketam Lumpur Ikan Belacak Udang Kara Ular Bakau Lotong Kelabu Memerang Licin Berok Kelawar.Habitat bakau menampung jumlah haiwan yang besar, daripada yang paling halus (zooplankton) sehinggalah kepada reptilia yang besar: Buaya Muara. Ketam Rebab Ketam Lumpur Ikan Belacak Udang Kara Ular Bakau Lotong Kelabu Memerang Licin Berok Kelawar.Hutan bakauDari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebasBelum DiperiksaLangsung ke: navigasi, cari

Hutan bakau di Muara Angke, Jakarta (2007)

Hutan bakau di Zambia, Afrika.Hutan bakau atau disebut juga hutan mangrove adalah hutan yang tumbuh di atas rawa-rawa berair payau yang terletak pada garis pantai dan dipengaruhi oleh pasang-surut air laut. Hutan ini tumbuh khususnya di tempat-tempat di mana terjadi pelumpuran dan akumulasi bahan organik. Baik di teluk-teluk yang terlindung dari gempuran ombak, maupun di sekitar muara sungai di mana air melambat dan mengendapkan lumpur yang dibawanya dari hulu.Ekosistem hutan bakau bersifat khas, baik karena adanya pelumpuran yang mengakibatkan kurangnya aerasi tanah; salinitas tanahnya yang tinggi; serta mengalami daur penggenangan oleh pasang-surut air laut. Hanya sedikit jenis tumbuhan yang bertahan hidup di tempat semacam ini, dan jenis-jenis ini kebanyakan bersifat khas hutan bakau karena telah melewati proses adaptasi dan evolusi.Daftar isi 1 Fungsi dan manfaat 2 Luas dan Penyebaran 3 Lingkungan fisik dan zonasi 3.1 Jenis tanah 3.2 Terpaan ombak 3.3 Penggenangan oleh air pasang 4 Bentuk-bentuk adaptasi 5 Perkembangbiakan 6 Suksesi hutan bakau 7 Kekayaan flora 7.1 Penyusun utama 7.2 Penyusun minor 8 Artikel terkait 9 Rujukan 10 Referensi 11 Pranala luar

Fungsi dan manfaatSalah satu fungsi utama hutan bakau atau mangrove adalah untuk melindungi garis pantai dari abrasi atau pengikisan, serta meredam gelombang besar termasuk tsunami. Di Jepang, salah satu upaya mengurangi dampak ancaman tsunami adalah dengan memasang Green Belt atau sabuk hijau hutan mangrove atau hutan bakau. Sedangkan di Indonesia, sekitar 28 wilayah di Indonesia rawan terkena tsunami karena hutan bakau sudah banyak beralih fungsi menjadi tambak, kebun kelapa sawit dan alih fungsi lain.[1]Luas dan PenyebaranHutan-hutan bakau menyebar luas di bagian yang cukup panas di dunia, terutama di sekeliling khatulistiwa di wilayah tropika dan sedikit di subtropika.Luas hutan bakau Indonesia antara 2,5 hingga 4,5 juta hektar, merupakan mangrove yang terluas di dunia. Melebihi Brazil (1,3 juta ha), Nigeria (1,1 juta ha) dan Australia (0,97 ha) (Spalding dkk, 1997 dalam Noor dkk, 1999).Luas bakau di Indonesia mencapai 25 persen dari total luas mangrove dunia. Namun sebagian kondisinya kritis.[2]Di Indonesia, hutan-hutan mangrove yang luas terdapat di seputar Dangkalan Sunda yang relatif tenang dan merupakan tempat bermuara sungai-sungai besar. Yakni di pantai timur Sumatra, dan pantai barat serta selatan Kalimantan. Di pantai utara Jawa, hutan-hutan ini telah lama terkikis oleh kebutuhan penduduknya terhadap lahan.Di bagian timur Indonesia, di tepi Dangkalan Sahul, hutan-hutan mangrove yang masih baik terdapat di pantai barat daya Papua, terutama di sekitar Teluk Bintuni. Mangrove di Papua mencapai luas 1,3 juta ha, sekitar sepertiga dari luas hutan bakau Indonesia.Lingkungan fisik dan zonasi

Pandangan di atas dan di bawah air, dekat perakaran pohon bakau, Rhizophora sp.Jenis-jenis tumbuhan hutan bakau ini bereaksi berbeda terhadap variasi-variasi lingkungan fisik di atas, sehingga memunculkan zona-zona vegetasi tertentu. Beberapa faktor lingkungan fisik tersebut adalah sebagai berikut:Jenis tanahSebagai wilayah pengendapan, substrat di pesisir bisa sangat berbeda. Yang paling umum adalah hutan bakau tumbuh di atas lumpur tanah liat bercampur dengan bahan organik. Akan tetapi di beberapa tempat, bahan organik ini sedemikian banyak proporsinya; bahkan ada pula hutan bakau yang tumbuh di atas tanah bergambut.Substrat yang lain adalah lumpur dengan kandungan pasir yang tinggi, atau bahkan dominan pecahan karang, di pantai-pantai yang berdekatan dengan terumbu karang.Terpaan ombakBagian luar atau bagian depan hutan bakau yang berhadapan dengan laut terbuka sering harus mengalami terpaan ombak yang keras dan aliran air yang kuat. Tidak seperti bagian dalamnya yang lebih tenang.Yang agak serupa adalah bagian-bagian hutan yang berhadapan langsung dengan aliran air sungai, yakni yang terletak di tepi sungai. Perbedaannya, salinitas di bagian ini tidak begitu tinggi, terutama di bagian-bagian yang agak jauh dari muara. Hutan bakau juga merupakan salah satu perisai alam yang menahan laju ombak besar.Penggenangan oleh air pasangBagian luar juga mengalami genangan air pasang yang paling lama dibandingkan bagian yang lainnya; bahkan kadang-kadang terus menerus terendam. Pada pihak lain, bagian-bagian di pedalaman hutan mungkin hanya terendam air laut manakala terjadi pasang tertinggi sekali dua kali dalam sebulan.Menghadapi variasi-variasi kondisi lingkungan seperti ini, secara alami terbentuk zonasi vegetasi mangrove; yang biasanya berlapis-lapis mulai dari bagian terluar yang terpapar gelombang laut, hingga ke pedalaman yang relatif kering.Jenis-jenis bakau (Rhizophora spp.) biasanya tumbuh di bagian terluar yang kerap digempur ombak. Bakau Rhizophora apiculata dan R. mucronata tumbuh di atas tanah lumpur. Sedangkan bakau R. stylosa dan perepat (Sonneratia alba) tumbuh di atas pasir berlumpur. Pada bagian laut yang lebih tenang hidup api-api hitam (Avicennia alba) di zona terluar atau zona pionir ini.Di bagian lebih ke dalam, yang masih tergenang pasang tinggi, biasa ditemui campuran bakau R. mucronata dengan jenis-jenis kendeka (Bruguiera spp.), kaboa (Aegiceras corniculata) dan lain-lain. Sedangkan di dekat tepi sungai, yang lebih tawar airnya, biasa ditemui nipah (Nypa fruticans), pidada (Sonneratia caseolaris) dan bintaro (Cerbera spp.).Pada bagian yang lebih kering di pedalaman hutan didapatkan nirih (Xylocarpus spp.), teruntum (Lumnitzera racemosa), dungun (Heritiera littoralis) dan kayu buta-buta (Excoecaria agallocha).Bentuk-bentuk adaptasiMenghadapi lingkungan yang ekstrem di hutan bakau, tetumbuhan beradaptasi dengan berbagai cara. Secara fisik, kebanyakan vegetasi mangrove menumbuhkan organ khas untuk bertahan hidup. Seperti aneka bentuk akar dan kelenjar garam di daun. Namun ada pula bentuk-bentuk adaptasi fisiologis.

Tegakan api-api Avicennia di tepi laut. Perhatikan akar napas yang muncul ke atas lumpur pantai.Pohon-pohon bakau (Rhizophora spp.), yang biasanya tumbuh di zona terluar, mengembangkan akar tunjang (stilt root) untuk bertahan dari ganasnya gelombang. Jenis-jenis api-api (Avicennia spp.) dan pidada (Sonneratia spp.) menumbuhkan akar napas (pneumatophore) yang muncul dari pekatnya lumpur untuk mengambil oksigen dari udara. Pohon kendeka (Bruguiera spp.) mempunyai akar lutut (knee root), sementara pohon-pohon nirih (Xylocarpus spp.) berakar papan yang memanjang berkelok-kelok; keduanya untuk menunjang tegaknya pohon di atas lumpur, sambil pula mendapatkan udara bagi pernapasannya. Ditambah pula kebanyakan jenis-jenis vegetasi mangrove memiliki lentisel, lubang pori pada pepagan untuk bernapas.Untuk mengatasi salinitas yang tinggi, api-api mengeluarkan kelebihan garam melalui kelenjar di bawah daunnya. Sementara jenis yang lain, seperti Rhizophora mangle, mengembangkan sistem perakaran yang hampir tak tertembus air garam. Air yang terserap telah hampir-hampir tawar, sekitar 90-97% dari kandungan garam di air laut tak mampu melewati saringan akar ini. Garam yang sempat terkandung di tubuh tumbuhan, diakumulasikan di daun tua dan akan terbuang bersama gugurnya daun.Pada pihak yang lain, mengingat sukarnya memperoleh air tawar, vegetasi mangrove harus berupaya mempertahankan kandungan air di dalam tubuhnya. Padahal lingkungan lautan tropika yang panas mendorong tingginya penguapan. Beberapa jenis tumbuhan hutan bakau mampu mengatur bukaan mulut daun (stomata) dan arah hadap permukaan daun di siang hari terik, sehingga mengurangi evaporasi dari daun.PerkembangbiakanAdaptasi lain yang penting diperlihatkan dalam hal perkembang biakan jenis. Lingkungan yang keras di hutan bakau hampir tidak memungkinkan jenis biji-bijian berkecambah dengan normal di atas lumpurnya. Selain kondisi kimiawinya yang ekstrem, kondisi fisik berupa lumpur dan pasang-surut air laut membuat biji sukar mempertahankan daya hidupnya.Hampir semua jenis flora hutan bakau memiliki biji atau buah yang dapat mengapung, sehingga dapat tersebar dengan mengikuti arus air. Selain itu, banyak dari jenis-jenis mangrove yang bersifat vivipar: yakni biji atau benihnya telah berkecambah sebelum buahnya gugur dari pohon.Contoh yang paling dikenal barangkali adalah perkecambahan buah-buah bakau (Rhizophora), tengar (Ceriops) atau kendeka (Bruguiera). Buah pohon-pohon ini telah berkecambah dan mengeluarkan akar panjang serupa tombak manakala masih bergantung pada tangkainya. Ketika rontok dan jatuh, buah-buah ini dapat langsung menancap di lumpur di tempat jatuhnya, atau terbawa air pasang, tersangkut dan tumbuh pada bagian lain dari hutan. Kemungkinan lain, terbawa arus laut dan melancong ke tempat-tempat jauh.Buah nipah (Nypa fruticans) telah muncul pucuknya sementara masih melekat di tandannya. Sementara buah api-api, kaboa (Aegiceras), jeruju (Acanthus) dan beberapa lainnya telah pula berkecambah di pohon, meski tak nampak dari sebelah luarnya. Keistimewaan-keistimewaan ini tak pelak lagi meningkatkan keberhasilan hidup dari anak-anak semai pohon-pohon itu. Anak semai semacam ini disebut dengan istilah propagul.Propagul-propagul seperti ini dapat terbawa oleh arus dan ombak laut hingga berkilometer-kilometer jauhnya, bahkan mungkin menyeberangi laut atau selat bersama kumpulan sampah-sampah laut lainnya. Propagul dapat tidur (dormant) berhari-hari bahkan berbulan, selama perjalanan sampai tiba di lokasi yang cocok. Jika akan tumbuh menetap, beberapa jenis propagul dapat mengubah perbandingan bobot bagian-bagian tubuhnya, sehingga bagian akar mulai tenggelam dan propagul mengambang vertikal di air. Ini memudahkannya untuk tersangkut dan menancap di dasar air dangkal yang berlumpur.Suksesi hutan bakauTumbuh dan berkembangnya suatu hutan dikenal dengan istilah suksesi hutan (forest succession atau sere). Hutan bakau merupakan suatu contoh suksesi hutan di lahan basah (disebut hydrosere). Dengan adanya proses suksesi ini, perlu diketahui bahwa zonasi hutan bakau pada uraian di atas tidaklah kekal, melainkan secara perlahan-lahan bergeser.Suksesi dimulai dengan terbentuknya suatu paparan lumpur (mudflat) yang dapat berfungsi sebagai substrat hutan bakau. Hingga pada suatu saat substrat baru ini diinvasi oleh propagul-propagul vegetasi mangrove, dan mulailah terbentuk vegetasi pionir hutan bakau.Tumbuhnya hutan bakau di suatu tempat bersifat menangkap lumpur. Tanah halus yang dihanyutkan aliran sungai, pasir yang terbawa arus laut, segala macam sampah dan hancuran vegetasi, akan diendapkan di antara perakaran vegetasi mangrove. Dengan demikian lumpur lambat laun akan terakumulasi semakin banyak dan semakin cepat. Hutan bakau pun semakin meluas.Pada saatnya bagian dalam hutan bakau akan mulai mengering dan menjadi tidak cocok lagi bagi pertumbuhan jenis-jenis pionir seperti Avicennia alba dan Rhizophora mucronata. Ke bagian ini masuk jenis-jenis baru seperti Bruguiera spp. Maka terbentuklah zona yang baru di bagian belakang.Demikian perubahan terus terjadi, yang memakan waktu berpuluh hingga beratus tahun. Sementara zona pionir terus maju dan meluaskan hutan bakau, zona-zona berikutnya pun bermunculan di bagian pedalaman yang mengering.Uraian di atas adalah penyederhanaan, dari keadaan alam yang sesungguhnya jauh lebih rumit. Karena tidak selalu hutan bakau terus bertambah luas, bahkan mungkin dapat habis karena faktor-faktor alam seperti abrasi. Demikian pula munculnya zona-zona tak selalu dapat diperkirakan.Di wilayah-wilayah yang sesuai, hutan mangrove ini dapat tumbuh meluas mencapai ketebalan 4 km atau lebih; meskipun pada umumnya kurang dari itu.Kekayaan floraBeraneka jenis tumbuhan dijumpai di hutan bakau. Akan tetapi hanya sekitar 54 spesies dari 20 genera, anggota dari sekitar 16 suku, yang dianggap sebagai jenis-jenis mangrove sejati. Yakni jenis-jenis yang ditemukan hidup terbatas di lingkungan hutan mangrove dan jarang tumbuh di luarnya.Dari jenis-jenis itu, sekitar 39 jenisnya ditemukan tumbuh di Indonesia; menjadikan hutan bakau Indonesia sebagai yang paling kaya jenis di lingkungan Samudera Hindia dan Pasifik. Total jenis keseluruhan yang telah diketahui, termasuk jenis-jenis mangrove ikutan, adalah 202 spesies (Noor dkk, 1999).Berikut ini adalah daftar suku dan genus mangrove sejati, beserta jumlah jenisnya (dimodifikasi dari Tomlinson, 1986).Penyusun utamaSukuGenus, jumlah spesies

Acanthaceae (syn.: Avicenniaceae atau Verbenaceae)Avicennia (api-api), 9

CombretaceaeLaguncularia, 11; Lumnitzera (teruntum), 2

ArecaceaeNypa (nipah), 1

RhizophoraceaeBruguiera (kendeka), 6; Ceriops (tengar), 2; Kandelia (berus-berus), 1; Rhizophora (bakau), 8

SonneratiaceaeSonneratia (pidada), 5

Penyusun minor

Paku laut, Acrostichum aureum.SukuGenus, jumlah spesies

AcanthaceaeAcanthus (jeruju), 1; Bravaisia, 2

BombacaceaeCamptostemon, 2

CyperaceaeFimbristylis (mendong), 1

EuphorbiaceaeExcoecaria (kayu buta-buta), 2

LythraceaePemphis (cantigi laut), 1

MeliaceaeXylocarpus (nirih), 2

MyrsinaceaeAegiceras (kaboa), 2

MyrtaceaeOsbornia, 1

PellicieraceaePelliciera, 1

PlumbaginaceaeAegialitis, 2

PteridaceaeAcrostichum (paku laut), 3

RubiaceaeScyphiphora, 1

SterculiaceaeHeritiera (dungun)2, 3

Artikel terkaitMargasatwa hutan bakau.Rujukan Anwar, J., S.J. Damanik, N. Hisyam, dan A. Whitten. 1984. Ekologi Ekosistem Sumatra. Gadjah Mada Univ. Press. Yogyakarta. Noor, Y.R., M. Khazali, dan I.N.N. Suryadiputra. 1999. Panduan Pengenalan Mangrove di Indonesia. PKA/WI-IP. Bogor. Tomlinson, P. B., 1986: The Botany of Mangroves, Cambridge University Press..: JENIS-JENIS MANGROVE :.

Hutan mangrove meliputi pohon-pohonan dan semak yang terdiri atas 12 genera tumbuhan berbunga (Avicennia, Sonneratia, Rhizhophora, Bruguiera, Ceriops, Xylocarpus, Lumnitzera, Laguncularia, Aegiceras, Aegiatilis, Snaeda dan Conocarpus) yang termasuk ke dalam delapan famili. Dengan jumlah jenis tercatat sebanyak 202 jenis yang terdiri atas 89 jenis pohon, 5 jenis palem, 19 jenis liliana, 44 jenis epifit dan 1 jenis sikas. Namun demikian hanya terdapat kurang lebih 47 jenis tumbuhan yang spesifik hutan mangrove. Paling tidak didalam hutan mangrove terdapat salah satu jenis tumbuhan sejati penting/dominan yang termasuk ke dalam empat famili : Rhizophoraceae (Rhizhophora, Bruguiera dan Ceriops), Sonneratiaceae (Sonneratia), Avicenniaceae (Avicennia) dan Meliaceae (Xylocarpus).

Spesies mangrove HUTAN BAKAU (MANGROVE)Hutan bakau adalah hutan yang tumbuh di muara sungai, daerah pasang surut atau tepi laut (pesisir). Tumbuhan bakau bersifat unik karena merupakan gabungan dari ciri-ciri tumbuhan yang hidup di darat dan di laut. Umumnya bakau mempunyai sistem perakaran yang menonjol (akar napas/pneumatofor), sebagai suatu cara adaptasi terhadap keadaan tanah yang miskin oksigen atau anaerob.Peran dan manfaat hutan bakau: melindungi pantai dari erosi dan abrasi pantai melindungi pemukiman penduduk dari terpaan badai dan angin dari laut mencegah intrusi air laut tempat hidup dan berkembang biak berbagai satwa liar seperti ikan, udang, kepiting, burung, monyet, dsb. menghasilkan bahan-bahan alami yang bernilai ekonomis seperti kayu untuk bahan bangunan, bahan perahu dan kayu bakar memiliki potensi edukasi dan wisata mitigasi perubahan iklim melalui penyerapan CO2 dari udara, dll.Penyebab Rusaknya/Hilangnya Hutan BakauBanyak bencana dan kerugian yang terjadi akibat rusak/hilangnya hutan bakau, seperti: abrasi pantai, intrusi air laut, banjir, hancurnya pemukiman penduduk diterpa badai laut, hilangnya sumber perikanan alami, hilangnya kemampuan dalam meredam emisi gas rumah kaca.Kondisi tersebut, umumnya disebabkan oleh: Pengambilan/penebangan hutan bakau secara berlebihan Pengalihfungsian hutan mangrove menjadi areal tambak, pemukiman ataupun pertanian dengan tidak memperhatikan asas konservasi dan berkesinambungan Membiarkan wilayah pesisir tandus dan gersang tanpa adanya upaya penghijauan (misal dengan tanaman bakau)Indonesia memiliki kawasan pesisir sangat luas yang ditumbuhi berbagai jenis tanaman pantai seperti hutan bakau (Indonesia merupakan negara tropis dengan hutan bakau terluas di dunia, sekitar 3,2 juta ha). Namun sangat disayangkan, sejak pertengahan tahun 1980-an, hampir sebagian besar kawasan pesisir di Indonesia telah mengalami kerusakan cukup parah terutama diakibatkan oleh pengalihfungsian hutan pantai menjadi lahan pertambakan dan peruntukan lainnya.Untuk mengembalikan fungsi, manfaat serta jasa-jasa lingkungan ekosistem hutan bakau dan hutan pantai lainnya, diperlukan upaya-upaya rehabilitasi dan pengelolaan pesisir yang tepat dan benar, salah satunya adalah dengan menerapkan konsep tambak ramah lingkungan atau sering disebut sebagai budidaya tambak yang melestarikan bakau sebagai jalur hijau atau penanaman mangrove di tambak (silvofishery).Manfaat-manfaat yang akan didapat dari tambak ramah lingkungan: Kontruksi pematang tambak menjadi lebih kuat karena akan terpegang akar-akar bakau; Pejalan kaki akan nyaman berjalan di atas pematang karena dirimbuni tajuk tanaman bakau; Daun bakau dapat digunakan sebagai makanan untuk ternak (khususnya, kambing), dan buahnya dapat dijadikan berbagai macam penganan manusia (seperti selai, kripik dll) Keanekaragaman hayati akan meningkat (termasuk bibit ikan alam dan kepiting), yang akan meningkatkan juga pendapatan petani ikan; Mencegah erosi pantai dan intrusi air laut ke darat, sehingga pemukiman dan sumber air tawar dapat terjaga dan dipertahankan; Kualitas air tambak menjadi lebih baik, karena fungsi perakaran bakau dapat menyaring limbah padat dan mikroba yang terdapat pada lantai hutan bakau dan dapat mendekomposisi bahan organik yang berasal dari kegiatan budidaya maupun dari luar tambak; Terciptanya sabuk hijau pesisir (coastal green belt) serta ikut mendukung program mitigasi dan adaptasi perubahan iklim global karena bakau akan mengikat (sequester) CO2 dari atmosfer dan melindungi kawasan pemukiman dari kecenderungan naiknya muka air laut; Bakau akan mengurangi dampak bencana alam seperti badai dan gelombang air pasang, sehingga kegiatan-kegiatan usaha maupun pemukiman disekitarnya dapat terselamatkan. Daftar spesies mangrove Acanthus ebracteatus

Acanthus ilicifolius

Acrostichum aureum

Acrosticum speciosum

Aegialitis annulata

Aegiceras corniculatum

Aegiceras floridum

Amyema anisomeres

Amyema gravis

Amyema mackayense

Avicennia alba

Avicennia eucalyptifolia

Avicennia lanata

Avicennia marina

Avicennia officinalis

Barringtonia asiatica

Bruguiera cylindrica

Bruguiera exaristata

Bruguiera gymnorrhiza

Bruguiera hainessii

Bruguiera parviflora

Bruguiera sexangula

Calophyllum inophyllum

Calotropis gigantea

Camptostemon schultzii

Cerbera manghas

Ceriops decandra

Ceriops tagal

Clerodendrum inerme

Derris trifoliata

Excoecaria agallocha L.

Finlaysonia maritima

Gymnanthera paludosa

Heritiera globasa

Heritiera littoralis

Hibiscus tiliaceus

Ipomoea pes-caprae

Kandelia candel

Lumnitzera littorea

Melastoma candidum

Morinda citrifolia

Nypa fruticans

Osbornia octodonta

Pandanus odoratissima

Pandanus tectorius

Passiflora foetida

Phemphis acidula

Pogamia pinnata

Rhizophora apiculata

Rhizophora mucronata

Rhizophora stylosa

Ricinus communis

Sarcolobus globosa

Scaevola taccada

Scyphiphora hydrophyllacea

Sesuvium portulacastrum

Sonneratia alba

Sonneratia caseolaris

Sonneratia ovata

Stachytarpheta jamaicensis

Terminalia catappa

Thespesia populnea

Wedelia biflora

Xylocarpus granatum

Xylocarpus mekongensis

Xylocarpus moluccensis

Xylocarpus rumphii

Hutan Bakau

Hutan bakau di sepanjang wilayah pantai memberikan kontribusi untuk keamanan wilayah pesisir dengan mengurangi dampak dari badai, siklon hingga tsunami.Hutan bakau juga menyediakan makanan dan bahan bangunan bagi mereka yang tinggal di sekitarnya. Namun, ratusan ribu hektar hutan bakau di Indonesia telah dialihkan menjadi daerah budidaya tambak yang mana banyak diantaranya telah ditinggalkan dan dilupakan. Hal ini membuat wilayah pesisir menjadi tidak terlindung dan tidak produktif. Oleh karena itu, kami bekerja untuk mengembalikan kondisi hutan bakau yang hilang dengan cepat itu dan menggalakkan pengunaan yang berkesinambungan dari ekosistem yang tidak ternilai ini.

Jasa lingkungan bakauHutan bakau melindungi wilayah pesisir dari erosi dan cuaca yang ekstrim. Mereka menyediakan area pembibitan utama bagi ikan-ikan dan rumah bagi berbagai jenis satwa lainnya, termasuk diantaranya burung-burung air dan kehidupan satwa laut. Tidak hanya di Indonesia, tetapi di seluruh wilayah tropis dunia, hutan bakau menyediakan sumber mata pencaharian bagi jutaan orang yang hidup di wilayah pesisir.PermasalahanHutan bakau di pesisir pulau Jawa, Sumatra dan pulau-pulau lainnya di Indonesia telah mengalami kerusakan parah atau telah hilang. Tambak udang, pada khususnya, telah membabat sejumlah besar jalur hutan bakau dan terumbu karang di sepanjang lingkungan pesisir pantai dan laut.Penyakit pada udang dan penurunan produktivitas telah menyebabkan pencampakan wilayah tambak dalam jumlah yang sangat luas. Di daerah ini, seperti halnya di sepanjang wilayah pantai utara Jawa, rentan terhadap badai, gelombang pasang surut dan erosi pantai. Dengan adanya perubahan iklim yang menyebabkan peningkatan terjadinya badai dan naiknya permukaan air laut, kerentanan ini akan semakin bertambah.Selain budidaya tambak, pembangunan wilayah perkotaan, polusi, panen kayu berlebihan dari hutan pesisir serta penangkapan ikan tidak ramah lingkungan (PITRal) merupakan faktor utama terjadinya pengrusakan dan degradasi hutan bakau.Apa yang kami lakukan? Kami mendukung masyarakat setempat dalam usaha restorasi hutan bakau mereka. Kami menggunakan skema kredit mikro Bio-rights(yang menggabungkan usaha konservasi alam dengan pembangunan dan peningkatan mata pencaharian masyarakat setempat) untuk memungkinkan masyarakat melakukan pekerjaan restorasi mereka; Bersama dengan lembaga penelitian dan LSM lainnya, kami melakukan penelitian skala besar di Indonesia untuk menggali fakta-fakta tentang pentingnya hutan bakau untuk perlindungan wilayah pesisir dan pemeliharaan anakan ikan. Kami melakukan terobosan dengan penelitian kami tentang perlindungan wilayah pesisir melalui 'hybrid-engineering' yang pada dasarnya menggabungkan infrastruktur alami dan buatan. Kami menggunakan pengetahuan ini untuk membantu penyusunan kebijakan pemerintah yang efektif dalam konservasi hutan bakau; Kami menggalakkan dan mengadvokasikan pemberian insentif untuk teknik 'silvofisheries' yang menggabungkan restorasi hutan bakau dengan budidaya tambak; Kami bekerja untuk mewujudkan sertifikasi budidaya tambak yang berkelanjutan.

Peta dan Atlas Distribusi Lahan Gambut Luas lahan rawa gambut di Indonesia diperkirakan 20,6 juta hektar atau sekitar 10,8 persen dari luas daratan Indonesia. Dari luasan tersebut sekitar 7,2 jutahektar atau 35%-nya terdapat di Pulau Sumatera. Lahan rawa gambut merupakan bagian dari sumberdaya alam yang mempunyai fungsi untuk pelestarian sumberdaya air, peredam banjir, pencegahintrusi air laut, pendukung berbagai kehidupan / keanekaragaman hayati, pengendali iklim(melalui kemampuannya dalam menyerap dan menyimpan karbon) dan sebagainya.Atas dukungan biaya dari Dana Pembangunan Perubahan Iklim Kanada melalui ProyekCCFPI (Climate Change, Forests and Peatlands in Indonesia) telah dilakukan inventarisasidata dan monitoring lahan rawa gambut di seluruh Sumatera yang berbasis teknologiPenginderaan Jauh/ Citra Satelit dan Sistim Informasi Geografi. Data yang dihimpunberasal dari tahun 1990 dan 2002, mencakup informasi mengenai ketebalan gambut,jenis/tingkat kematangan, sifat fisika-kimia, luasan dan penyebarannya serta dugaankandungan karbon dibawah permukaan.Kajian mengenai kondisi lahan rawagambut tahun 1990 terutama bersumber dari: (a) petadan data Satuan Lahan dan Tanah skala 1:250.000 terbitan Land Resources EvaluationProyek(LREP), Pusat Penelitian Tanah Bogor tahun 1990; (b) data/informasi dari hasilberbagai kegiatan Survei dan Pemetaan Tanah yang telah dilakukan Oleh InstitutPertanian Bogor dan Pusat Penelitian Tanah, serta (c) Citra Satelit Landsat Multi SpectralScanner (Landsat MSS) tahun 1990. Sedangkan untuk menggali dan memperolehinformasi lahan rawagambut dan tipe penggunaan lahannya pada tahun 2002 dilakukandengan cara menganalisis seri data Citra Satelit Landsat Thematic Mapper-7 tahun 2002didukung dengan data/peta topografi, litologi dan tanah.Dari data yang berasal darikedua tahun berbeda tersebut (1990 dan 2002), selanjutnyadilakukan pendugaan terhadap besarnya penyusutan ketebalan gambut dan kandungankarbonnya. Penyusutan yang terjadi pada kedua komponen ini diduga sebagai akibatadanya perubahan penggunaan lahan dan vegetasi penutup (land use and land coverchanges) yang umumnya digunakan untuk pengembangan pertanian/ perkebunanmaupun oleh akibat adanya kebakaran lahan dan hutan.Untuk menghitung kandungan karbon yang terdapat di dalam lahan gambut (below groundcarbon), beberapa asumsi utama telah diajukan dalam buku ini, yaitu: (a) ketebalangambut yang beberapa diukur melalui survei lapang (ground truthing) dianggap telahmewakili kondisi ketebalan gambut wilayah studi; (b) meskipun beberapa literaturemenyatakan bahwa gambut dengan ketebalan < 50 cm dianggap bukan gambut (peatysoil), tapi dalam penetapan jumlah karbon ia tetap diperhitungkan; (c) batas ketebalangambut yang dapat dihitung kandungan karbonnya dibatasi hanya sampai pada lahangambut dengan ketebalan maksimum8 meter, hal demikian akibat kesulitan tehnis dalampengukurannya di lapangan, yaitu akses menuju lokasi yang sulit.Dari hasil kajian di atas diketahui bahwa lahan rawa gambutdi Pulau Sumatera mempunyaitingkat kematangan Fibrists (belum melapuk/ masih mentah), Hemists (setengah melapuk),Saprists (sudah melapuk/ hancur) dan/atau campuran dengan salah satu dari ketiganya.Ketebalan gambut di Sumatera bervariasi mulai dari sangat dangkal(< 50 cm) sampaisangat dalam (lebih dari 4 meter) dan dari hasil analisis citra-citra satelit dan data pendukunglainnya, terlihat adanya peningkatan luas lahan rawa gambut sangat dangkal (< 50 cm) dari327.932 ha (tahun 1990) menjadi 682.913 ha (tahun2002). Jika lahan rawa gambut sangatdangkal ini (meskipun masih mengandung sejumlah karbon) dapat dianggap sebagai bukanlahan gambut, maka dalam kurun waktu 12 tahun, lahan gambut di Pulau Sumatera telahmenyusut sebanyak 354.981 ha. Selanjutnya, kandungan karbon didalam tanah gambut(below ground carbon) Sumatera pada tahun 1990 terhitung sebanyak 22.283 juta tonsedangkan pada tahun 2002 sekitar 18.813 juta ton.Ini berarti dalam kurun waktu selama 12tahun (1990 - 2002) telah terjadi penyusutan cadangan karbon di Pulau Sumatera sekitar3.470 juta ton atau rata-rata 289,16 juta ton per tahun.Laporan hasil kajian lahan rawa gambut Pulau Sumatera ini terdiri dari 2 (dua) buku yangkeduanya merupakan suatu kesatuan yang saling berkaitan. Buku 1 berupa Atlas yangberisikan himpunan peta-peta menggambarkan penyebaran lahan rawa gambut di seluruhSumatera, sedangkan Buku 2 berisikan informasi mengenai faktor-faktor penyebabberubahnya luasan rawa gambut dan cadangan karbon di Sumatera dan Kalimantan (dalampersiapan). Sementara itu, kajian lahan rawa gambut untuk Pulau Kalimantan juga tengahdalam persiapan dan diharapkanakan terbit pada tahun 2005.

Spesies mangrove HUTAN BAKAU (MANGROVE)Hutan bakau adalah hutan yang tumbuh di muara sungai, daerah pasang surut atau tepi laut (pesisir). Tumbuhan bakau bersifat unik karena merupakan gabungan dari ciri-ciri tumbuhan yang hidup di darat dan di laut. Umumnya bakau mempunyai sistem perakaran yang menonjol (akar napas/pneumatofor), sebagai suatu cara adaptasi terhadap keadaan tanah yang miskin oksigen atau anaerob.Peran dan manfaat hutan bakau: melindungi pantai dari erosi dan abrasi pantai melindungi pemukiman penduduk dari terpaan badai dan angin dari laut mencegah intrusi air laut tempat hidup dan berkembang biak berbagai satwa liar seperti ikan, udang, kepiting, burung, monyet, dsb. menghasilkan bahan-bahan alami yang bernilai ekonomis seperti kayu untuk bahan bangunan, bahan perahu dan kayu bakar memiliki potensi edukasi dan wisata mitigasi perubahan iklim melalui penyerapan CO2 dari udara, dll.Penyebab Rusaknya/Hilangnya Hutan BakauBanyak bencana dan kerugian yang terjadi akibat rusak/hilangnya hutan bakau, seperti: abrasi pantai, intrusi air laut, banjir, hancurnya pemukiman penduduk diterpa badai laut, hilangnya sumber perikanan alami, hilangnya kemampuan dalam meredam emisi gas rumah kaca.Kondisi tersebut, umumnya disebabkan oleh: Pengambilan/penebangan hutan bakau secara berlebihan Pengalihfungsian hutan mangrove menjadi areal tambak, pemukiman ataupun pertanian dengan tidak memperhatikan asas konservasi dan berkesinambungan Membiarkan wilayah pesisir tandus dan gersang tanpa adanya upaya penghijauan (misal dengan tanaman bakau)Indonesia memiliki kawasan pesisir sangat luas yang ditumbuhi berbagai jenis tanaman pantai seperti hutan bakau (Indonesia merupakan negara tropis dengan hutan bakau terluas di dunia, sekitar 3,2 juta ha). Namun sangat disayangkan, sejak pertengahan tahun 1980-an, hampir sebagian besar kawasan pesisir di Indonesia telah mengalami kerusakan cukup parah terutama diakibatkan oleh pengalihfungsian hutan pantai menjadi lahan pertambakan dan peruntukan lainnya.Untuk mengembalikan fungsi, manfaat serta jasa-jasa lingkungan ekosistem hutan bakau dan hutan pantai lainnya, diperlukan upaya-upaya rehabilitasi dan pengelolaan pesisir yang tepat dan benar, salah satunya adalah dengan menerapkan konsep tambak ramah lingkungan atau sering disebut sebagai budidaya tambak yang melestarikan bakau sebagai jalur hijau atau penanaman mangrove di tambak (silvofishery).Manfaat-manfaat yang akan didapat dari tambak ramah lingkungan: Kontruksi pematang tambak menjadi lebih kuat karena akan terpegang akar-akar bakau; Pejalan kaki akan nyaman berjalan di atas pematang karena dirimbuni tajuk tanaman bakau; Daun bakau dapat digunakan sebagai makanan untuk ternak (khususnya, kambing), dan buahnya dapat dijadikan berbagai macam penganan manusia (seperti selai, kripik dll) Keanekaragaman hayati akan meningkat (termasuk bibit ikan alam dan kepiting), yang akan meningkatkan juga pendapatan petani ikan; Mencegah erosi pantai dan intrusi air laut ke darat, sehingga pemukiman dan sumber air tawar dapat terjaga dan dipertahankan; Kualitas air tambak menjadi lebih baik, karena fungsi perakaran bakau dapat menyaring limbah padat dan mikroba yang terdapat pada lantai hutan bakau dan dapat mendekomposisi bahan organik yang berasal dari kegiatan budidaya maupun dari luar tambak; Terciptanya sabuk hijau pesisir (coastal green belt) serta ikut mendukung program mitigasi dan adaptasi perubahan iklim global karena bakau akan mengikat (sequester) CO2 dari atmosfer dan melindungi kawasan pemukiman dari kecenderungan naiknya muka air laut; Bakau akan mengurangi dampak bencana alam seperti badai dan gelombang air pasang, sehingga kegiatan-kegiatan usaha maupun pemukiman disekitarnya dapat terselamatkan.

DefinisiMangrove merupakan karakteristik dari bentuk tanaman pantai, estuari atau muara sungai, dan delta di tempat yang terlindung daerah tropis dan sub tropis. Dengan demikian maka mangrove merupakan ekosistem yang terdapat di antara daratan dan lautan dan pada kondisi yang sesuai mangrove akan membentuk hutan yang ekstensif dan produktif.Karena hidupnya di dekat pantai, mangrove sering juga dinamakan hutan pantai, hutan pasang surut, hutan payau, atau hutan bakau. Istilah bakau itu sendiri dalam bahasa Indonesia merupakan nama dari salah satu spesies penyusun hutan mangrove yaitu Rhizophora sp. Sehingga dalam percaturan bidang keilmuan untuk tidak membuat bias antara bakau dan mangrove maka hutan mangrove sudah ditetapkan merupakan istilah baku untuk menyebutkan hutan yang memiliki karakteristik hidup di daerah pantai.Berkaitan dengan penggunaan istilah mangrove maka menurut FAO (1982) : mangrove adalah individu jenis tumbuhan maupun komunitas tumbuhan yang tumbuh di daerah pasang surut. Istilah mangrove merupakan perpaduan dari dua kata yaitu mangue dan grove. Di Eropa, ahli ekologi menggunakan istilah mangrove untuk menerangkan individu jenis dan mangal untuk komunitasnya. Hal ini juga dijelaskan oleh Macnae (1968) yang menyatakan bahwa kata nmangrove seharusnya digunakan untuk individu pohon sedangkan mangal merupakan komunitas dari beberapa jenis tumbuhan.Hutan mangrove sering disebut hutan bakau atau hutan payau. Dinamakan hutan bakau oleh karena sebagian besar vegetasinya didominasi oleh jenis bakau, dan disebut hutan payau karena hutannya tumbuh di atas tanah yang selalu tergenang oleh air payau. Arti mangrove dalam ekologi tumbuhan digunakan untuk semak dan pohon yang tumbuh di daerah intertidal dan subtidal dangkal di rawa pasang tropika dan subtropika. Tumbuhan ini selalu hijau dan terdiri dari bermacam-macam campuran apa yang mempunyai nilai ekonomis baik untuk kepentingan rumah tangga (rumah, perabot) dan industri (pakan ternak, kertas, arang). Wilayah mangrove dicirikan oleh tumbuh-tumbuhan khas mangrove, terutama jenis-jenis Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Avicennia, Xylocarpus dan Acrostichum (Soerianegara,1993). Selain itu juga ditemukan jenis-jenis Lumnitzera, Aegiceras, Scyphyphora dan Nypa (Nybakken, 1986; Soerianegara, 1993). Mangrove mempunyai kecenderungan membentuk kerapatan dan keragaman struktur tegakan yang berperan penting sebagai perangkap endapan dan perlindungan terhadap erosi pantai. Sedimen dan biomassa tumbuhan mempunyai kaitan erat dalam memelihara efisiensi dan berperan sebagai penyangga antara laut dan daratan, bertanggung jawab atas kapasitasnya sebagai penyerap energi gelombang dan menghambat intrusi air laut ke daratan. Selain itu, tumbuhan tingkat tinggi menghasilkan habitat untuk perlindungan bagi hewan-hewan muda dan permukaannya bermanfaat sebagai substrat perlekatan dan pertumbuhan dari banyak organisme epifit (Nybakken.1986).Secara umum komunitas hutan, termasuk hutan mangrove memiliki karakteristik fisiognomi yaitu dinamakan sesuai dengan jenis yang dominan berada di suatu kawasan. Misalnya di suatu kawasan hutan mangrove yang dominan adalah jenis Rhizophora sp maka hutan tersebut dinamakan hutan mangrove Rhizophora.Secara lebih luas dalam mendefinisikan hutan mangrove sebaiknya memperhatikan keberadaan lingkungannya termasuk sumberdaya yang ada. Berkaitan dengan hal tersebut maka Saenger et al. 1983 mendefinisikan sumberdaya mangrove sebagai :1. Exclusive mangrove, yaitu satu atau lebih jenis pohon atau semak belukar yang hanya tumbuh di habitat mangrove2. Non exclusive mangrove, yaitu setiap jenis tumbuhan yang tumbuh di habitat mangrove, dan keberadaannya tidak terbatas pada habitat mangrove saja3. Biota, yaitu semua jenis biota yang berasosiasi dengan habitat mangrove4. Proses (abrasi, sedimentasi), yaitu setiap proses yang berperan penting dalam menjaga atau memelihara keberadaan ekosistem mangrove. Keanekaragaman jenis ekosistem mangrove di Indonesia cukup tinggijika dibandingkan dengan negara lain di dunia. Jumlah jenis mangrove di Indonesia mencapai 89 yang terdiri dari 35 jenis pohon, 5 jenis terna, 9 jenis perdu, 9 jenis liana, 29 jenis epifit, dan 2 jenis parasit (Nontji, 1987). Dari 35 jenis pohon tersebut, yang umum dijumpai di pesisir pantai adalah Avicennia sp,Sonneratia sp, Rizophora sp, Bruguiera sp, Xylocarpus sp, Ceriops sp, dan Excocaria sp.Bentuk vegetasi dan komunitas mangrove terdiri dari 3 zone mangrove berdasarkan distribusi, karakteristik biologi, kadar garam dan intensitas penggenangan lahan yaitu:( i) Vegetasi IntiJenis ini membentuk hutan mangrove di daerah zona intertidal yang mampu bertahan terhadap pengaruh salinitas (garam), yang disebut tumbuhan halophyta. Kebanyakan jenis mangrove mempunyai adaptasi khusus yang memungkinkan untuk tumbuh dan berkembang dalam substrat/lahan mangrove seperti kemampuan berkembang biak, toleransi terhadap kadar garam tinggi, kemampuan bertahan terhadap perendaman oleh pasang surut, memiliki pneumatophore atau akar napas, bersifat sukulentis dan kelenjar yang mengeluarkan garam. Lima jenis mangrove paling utama adalah Rhizophora mangle. L., R. harrisonii leechman (Rhizoporaceae), Pelliciera rhizophorae triana dan Planchon (pelliceriaceae), Avicennia germinans L ( Avicenniaceae) dan Laguncularia racemosa L. gaertn. (Combretaceae).( ii) Vegetasi marginalJenis ini biasanya dihubungkan dengan mangrove yang berada di darat, di rawa musiman, pantai dan/atau habitat mangrove marginal. Meskipun demikian vegetasi ini tetap tergolong mangrove. Jenis Conocarpus erecta (combretaceae) tidak ditemukan di dalam vegetasi mangrove biasa. Mora oleifera (triana), Duke (leguminosae) jumlahnya berlimpah-limpah di selatan pantai pasifik, terutama di semenanjung de osa, dimana mangrove ini berkembang dalam rawa musiman salin (25 promil). Jenis yang lain adalah Annona glabra L. (Annonaceae), Pterocarpus officinalis jacq. (Leguminosae), Hibiscus tiliaceus L. dan Pavonia spicata killip (Malvaceae). Jenis pakis-pakisan seperti Acrostichum aureum L. (Polipodiaceae) adalah yang sangat luas penyebarannya di dalam zone air payau dan merupakan suatu ancaman terhadap semaian bibit untuk regenerasi.(iii) Vegetasi fakultatif marginalCarapa guianensis (Meliaceae) tumbuh berkembang di daerah dengan kadar garam sekitar 10 promil. Jenis lain adalah Elaeis oleifera dan Raphia taedigera. Di daerah zone inter-terrestrial dimana pengaruh iklim khatulistiwa semakin terasa banyak ditumbuhi oleh Melaleuca leucadendron rawa ( e.g. selatan Vietnam). Jenis ini banyak digunakan untuk pembangunan oleh manusia. Lugo dan Snedaker (1974) mengidentifkasi dan menggolongkan mangrove menurut enam jenis kelompok (komunitas) berdasar pada bentuk hutan, proses geologi dan hidrologi. Masing-Masing jenis memiliki karakteristik satuan lingkungan seperti jenis lahan dan kedalaman, kisaran kadar garam tanah/lahan, dan frekuensi penggenangan. Masing-masing kelompok mempunyai karakteristik yang sama dalam hal produksi primer, dekomposisi serasah dan ekspor karbon dengan perbedaan dalam tingkat daur ulang nutrien, dan komponen penyusun kelompok.Suatu uraian ringkas menyangkut jenis klasifikasi hutan mangrove berdasarkan geomorfologi ditunjukkan sebagai berikut :1. Overwash mangrove forest Mangrove merah merupakan jenis yang dominan di pulau ini yang sering dibanjiri dan dibilas oleh pasang, menghasilkan ekspor bahan organik dengan tingkat yang tinggi. Tinggi pohon maksimum adalah sekitar 7 m.2. Fringe mangrove forest Mangrove fringe ini ditemukan sepanjang terusan air, digambarkan sepanjang garis pantai yang tingginya lebih dari rata-rata pasang naik. Ketinggian mangrove maksimum adalah sekitar 10 m.3. Riverine mangrove forestKelompok ini mungkin adalah hutan yang tinggi letaknya sepanjang daerah pasang surut sungai dan teluk, merupakan daerah pembilasan reguler. Ketiga jenis bakau, yaitu putih (Laguncularia racemosa), hitam (Avicennia germinans) dan mangrove merah (Rhizophora mangle) adalah terdapat di dalamnya. Tingginya rata- rata dapat mencapai 18-20 m.4. Basin mangrove forestKelompok ini biasanya adalah jenis yang kerdil terletak di bagian dalam rawa Karena tekanan runoff terestrial yang menyebabkan terbentuknya cekungan atau terusan ke arah pantai. Bakau merah terdapat dimana ada pasang surut yang membilas tetapi ke arah yang lebih dekat pulau, mangrove putih dan hitam lebih mendominasi. Pohon dapat mencapai tinggi 15 m.5. Hammock forestBiasanya serupa dengan tipe (4) di atas tetapi mereka ditemukan pada lokasi sedikit lebih tinggi dari area yang melingkupi. Semua jenis ada tetapi tingginya jarang lebih dari 5 m.6. Scrub or dwarf forestJenis komunitas ini secara khas ditemukan di pinggiran yang rendah. Semua dari tiga jenis ditemukan tetapi jarang melebihi 1.5 m ( 4.9 kaki). Nutrient merupakan faktor pembatas.Faktor-faktor LingkunganBeberapa faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan mangrove di suatu lokasi adalah :1. Fisiografi pantai (topografi)2. Pasang (lama, durasi, rentang)3. Gelombang dan arus4. Iklim (cahaya,curah hujan, suhu, angin)5. Salinitas6. Oksigen terlarut7. Tanah8. HaraFaktor-faktor lingkungan tersebut diuraikan sebagai berikut :A. Fisiografi pantaiFisiografi pantai dapat mempengaruhi komposisi, distribusi spesies dan lebar hutan mangrove. Pada pantai yang landai, komposisi ekosistem mangrove lebih beragam jika dibandingkan dengan pantai yang terjal. Hal ini disebabkan karena pantai landai menyediakan ruang yang lebih luas untuk tumbuhnya mangrove sehingga distribusi spesies menjadi semakin luas dan lebar. Pada pantai yang terjal komposisi, distribusi dan lebar hutan mangrove lebih kecil karena kontur yang terjal menyulitkan pohon mangrove untuk tumbuh.B. PasangPasang yang terjadi di kawasan mangrove sangat menentukan zonasi tumbuhan dan komunitas hewan yang berasosiasi dengan ekosistem mangrove. Secara rinci pengaruh pasang terhadap pertumbuhan mangrove dijelaskan sebagai berikut: Lama pasang :1. Lama terjadinya pasang di kawasan mangrove dapat mempengaruhi perubahan salinitas air dimana salinitas akan meningkat pada saat pasang dan sebaliknya akan menurun pada saat air laut surut2. Perubahan salinitas yang terjadi sebagai akibat lama terjadinya pasang merupakan faktor pembatas yang mempengaruhi distribusi spesies secara horizontal.3. Perpindahan massa air antara air tawar dengan air laut mempengaruhi distribusi vertikal organisme Durasi pasang :1. Struktur dan kesuburan mangrove di suatu kawasan yang memiliki jenis pasang diurnal, semi diurnal, dan campuran akan berbeda.2. Komposisi spesies dan distribusi areal yang digenangi berbeda menurut durasi pasang atau frekuensi penggenangan. Misalnya : penggenagan sepanjang waktu maka jenis yang dominan adalah Rhizophora mucronata dan jenis Bruguiera serta Xylocarpus kadang-kadang ada. Rentang pasang (tinggi pasang):1. Akar tunjang yang dimiliki Rhizophora mucronata menjadi lebih tinggi pada lokasi yang memiliki pasang yang tinggi dan sebaliknya2. Pneumatophora Sonneratia sp menjadi lebih kuat dan panjang pada lokasi yang memiliki pasang yang tinggi.C. Gelombang dan Arus1. Gelombang dan arus dapat merubah struktur dan fungsi ekosistem mangrove. Pada lokasi-lokasi yang memiliki gelombang dan arus yang cukup besar biasanya hutan mangrove mengalami abrasi sehingga terjadi pengurangan luasan hutan.2. Gelombang dan arus juga berpengaruh langsung terhadap distribusi spesies misalnya buah atau semai Rhizophora terbawa gelombang dan arus sampai menemukan substrat yang sesuai untuk menancap dan akhirnya tumbuh.3. Gelombang dan arus berpengaruh tidak langsung terhadap sedimentasi pantai dan pembentukan padatan-padatan pasir di muara sungai. Terjadinya sedimentasi dan padatan-padatan pasir ini merupakan substrat yang baik untuk menunjang pertumbuhan mangrove4. Gelombang dan arus mempengaruhi daya tahan organisme akuatik melalui transportasi nutrien-nutrien penting dari mangrove ke laut. Nutrien-nutrien yang berasal dari hasil dekomposisi serasah maupun yang berasal dari runoff daratan dan terjebak di hutan mangrove akan terbawa oleh arus dan gelombang ke laut pada saat surut.D. IklimMempengaruhi perkembangan tumbuhan dan perubahan faktor fisik (substrat dan air). Pengaruh iklim terhadap pertimbuhan mangrove melalui cahaya, curah hujan, suhu, dan angin. Penjelasan mengenai faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut:1. Cahaya Cahaya berpengaruh terhadap proses fotosintesis, respirasi, fisiologi, dan struktur fisik mangrove Intensitas, kualitas, lama (mangrove adalah tumbuhan long day plants yang membutuhkan intensitas cahaya yang tinggi sehingga sesuai untuk hidup di daerah tropis) pencahayaan mempengaruhi pertumbuhan mangrove Laju pertumbuhan tahunan mangrove yang berada di bawah naungan sinar matahari lebih kecil dan sedangkan laju kematian adalah sebaliknya Cahaya berpengaruh terhadap perbungaan dan germinasi dimana tumbuhan yang berada di luar kelompok (gerombol) akan menghasilkan lebih banyak bunga karena mendapat sinar matahari lebih banyak daripada tumbuhan yang berada di dalam gerombol.2. Curah hujan Jumlah, lama, dan distribusi hujan mempengaruhi perkembangan tumbuhan mangrove Curah hujan yang terjadi mempengaruhi kondisi udara, suhu air, salinitas air dan tanah Curah hujan optimum pada suatu lokasi yang dapat mempengaruhi pertumbuhan mangrove adalah yang berada pada kisaran 1500-3000 mm/tahun3. Suhu Suhu berperan penting dalam proses fisiologis (fotosintesis dan respirasi) Produksi daun baru Avicennia marina terjadi pada suhu 18-20C dan jika suhu lebih tinggi maka produksi menjadi berkurang Rhizophora stylosa, Ceriops, Excocaria, Lumnitzera tumbuh optimal pada suhu 26-28C Bruguiera tumbuah optimal pada suhu 27C, dan Xylocarpus tumbuh optimal pada suhu 21-26C4. Angin Angin mempengaruhi terjadinya gelombang dan arus Angin merupakan agen polinasi dan diseminasi biji sehingga membantu terjadinya proses reproduksi tumbuhan mangroveE. Salinitas1. Salinitas optimum yang dibutuhkan mangrove untuk tumbuh berkisar antara 10-30 ppt2. Salinitas secara langsung dapat mempengaruhi laju pertumbuhan dan zonasi mangrove, hal ini terkait dengan frekuensi penggenangan3. Salinitas air akan meningkat jika pada siang hari cuaca panas dan dalam keadaan pasang4. Salinitas air tanah lebih rendah dari salinitas airF. Oksigen Terlarut1. Oksigen terlarut berperan penting dalam dekomposisi serasah karena bakteri dan fungsi yang bertindak sebagai dekomposer membutuhkan oksigen untuk kehidupannya.2. Oksigen terlarut juga penting dalam proses respirasi dan fotosintesis 3. Oksigen terlarut berada dalam kondisi tertinggi pada siang hari dan kondisi terendah pada malam hariG. Substrat1. Karakteristik substrat merupakan faktor pembatas terhadap pertumbuhan mangrove2. Rhizophora mucronata dapat tumbuh baik pada substrat yang dalam/tebal dan berlumpur3. Avicennia marina dan Bruguiera hidup pada tanah lumpur berpasir4. Tekstur dan konsentrasi ion mempunyai susunan jenis dan kerapatan tegakan Misalnya jika komposisi substrat lebih banyak liat (clay) dan debu (silt) maka tegakan menjadi lebih rapat5. Konsentrasi kation Na>Mg>Ca atau K akan membentuk konfigurasi hutan Avicennia/Sonneratia/Rhizophora/Bruguiera6. Mg>Ca>Na atau K yang ada adalah Nipah7. Ca>Mg, Na atau K yang ada adalah MelauleucaH. HaraUnsur hara yang terdapat di ekosistem mangrove terdiri dari hara inorganik dan organik.1. Inorganik : P,K,Ca,Mg,Na2. Organik : Allochtonous dan Autochtonous (fitoplankton, bakteri, alga)Daftar PustakaFAO. Management and Utilization of mangroves in Asia Pasific. FAO Environmental Paper 3, FAO, Rome. 1983 Hutching, P and P.Saenger. Ecology of Mangroves. University of Queensland,London. 1987 Mann, K.H. Ecology of Coastal Waters. Second Edition. Blackwell Science. 2000 Saenger, P. E.J, Hegerl, and J.P.S. Davie. Global Status of Mangrove Ecosystems.

Penyebaran Jenis-jenis Mangrove di Indonesia 19.28 Ghina Ghufrona 1 comment Hutan mangrove dikenal juga dengan istilah tidal forest, coastal woodland, vloedbosschen, dan hutan payau (bahasa Indonesia). Penyebaran hutan mangrove terbatas dari daerah tropika sampai 320 LU dan 380 LS. Menurut Chapman (1975a), penyebaran hutan mangrove di dunia dibagi ke dalam dua kelompok yaitu :1. The Old World Mangrove yang meliputi Afrika Timur, Laut Merah, India, Asia Tenggara, Jepang, Filipina, Australia, New Zealand, Kepulauan Pasifik dan Samoa. Kelompok ini disebut pula Grup Timur.2. The New World Mangrove yang meliputi pantai Atlantik dari Afrika dan Amerika, Meksiko, dan pantai Pasifik Amerika dan kepulauan Galapagos. Kelompok ini disebut pula Grup Barat.Berdasarkan hasil studi yang dilakukan oleh Fakultas Kehutanan IPB bekerja sama dengan Direktorat Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial pada tahun 1999, luas mangrove di Indonesia diperkirakan sekitar 9,2 juta ha yang terdiri atas 3,7 juta ha di dalam kawasan hutan dan 5,5 juta ha di luar kawasan hutan. Selanjutnya dilaporkan bahwa saat ini sekitar 43 % (1,6 juta ha) mangrove di kawasan hutan dan 67 % (3,7 ha) mangrove di luar kawasan hutan sedang mengalami kerusakan akibat eksploitasi yang kurang terkendali, konversi ke bentuk pemanfaatan lain, pencemaran, bencana alam, dan lain-lain.

Struktur dan komposisi mangrove di Indonesia lebih bervariasi bila dibandingkan dengan wilayah lain. Di Indonesia dapat ditemukan tegakan Avicennia marina dengan ketinggian 1-2 m pada pantai yang tergenang air laut terus menerus, hingga tegakan campuran Bruguiera-Rhizophora dengan tinggi lebih dari 30 m. Pada pantai terbuka, dapat ditemukan jenis Avicennia alba dan Sonneratia alba, sementara di sepanjang sungai yang mempunyai salinitas yang lebih rendah banyak ditemukan jenis palem Nypa fruticans dan Sonneratia caseolaris. Dilain pihak kawasan mangrove sekunder, didominasi oleh anakan mangrove dan berbagai jenis semak atau herba, misalnya Acanthus ilicifolius dan Acrostichum aureum.

Jenis-jenis pohon mangrove umumnya menyebar di pantai yang terlindung dan di muara-muara sungai, dengan komposisi jenis yang berbeda-beda bergantung pada kondisi habitatnya. Berdasarkan berbagai hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa penyebaran jenis mangrove tersebut berkaitan dengan salinitas, jenis tanah, tipe pasang, dan frekuensi penggenangan.

Tumbuhan mangrove terdiri atas pohon, epifit, liana, alga, bakteri dan fungi. Menurut Hutching and Saenger (1987), di seluruh dunia terdapat lebih dari 20 suku Tumbuhan mangrove, yang terdiri dari 30 marga, dengan anggota lebih dari 80 jenis. Sejauh ini di Indonesia tercatat ada 202 jenis tumbuhan mangrove, meliputi 89 jenis pohon, 5 jenis palma, 19 jenis liana, 44 jenis herba tanah, 44 jenis epifit dan 1 jenis paku (Kusmana, 1993). Dari 202 jenis tersebut, 43 jenis merupakan jenis mangrove sejati (true mangrove) dan selebihnya merupakan jenis mangrove asosiasi (associate mangrove). Dari 43 jenis mangrove sejati tersebut 33 jenis diantaranya merupakan jenis berhabitus pohon atau semak yang besar maupun yang kecil.

Di Indonesia sendiri terdapat perbedaan dalam hal keragaman jenis mangrove antara satu pulau dengan pulau lainnya. Dari 202 jenis mangrove yang telah diketahui, 166 jenis terdapat di Jawa, 157 jenis di Sumatera, 150 jenis di Kalimantan, 142 jenis di Irian Jaya (Papua), 135 jenis di Sulawesi, 133 jenis di Maluku dan 120 jenis di Kepulauan Nusa Tenggara. Sebaran jenis mengrove di pulau-pulau utama di Indonesia dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Penyebaran jenis-jenis mangrove di pulau-pulau utama di IndonesiaNoJenisIsland

JavaBali&LSI*SumatraKalimantanSulawesiMalukuPapua

1Acanthus ilicifolius +++++++

2Aegiceras corniculatum+++++++

3Aegiceras floridum++++

4Acrosticum aureum +++++++

5Avicennia alba+++++++

6Avicennia lanata++

7Avicennia marina+++++++

8Avicennia officinalis+++++++

9Bruguiera cylindrica+++++++

10Bruguiera gymnorrhiza+++++++

11Bruguiera parviTumbuhan+++++++

12Bruguiera sexangula++++++

13Cerbera manghas+++++++

14Ceriops decandra+++++++

15Ceriops tagal+++++++

16Derris trifoliata +++++++

17Dolichandrone spathacea++

18Excoecaria agallocha+++++++

19Finlaysonia maritima +++++++

20Heritiera littoralis+++++++

21Kandelia candel++

22Lumnitzera littorea+++++++

23Lumnitzera racemosa++++++

24Nypa fruticans+++++++

25Osbornea octodonta+++++

26Pemphis acidula+++

27Phoenix paludosa+

28Pluchea indica+++++++

29Rhizophora apiculata+++++++

30Rhizophora lamarckii++++

31Rhizophora mucronata+++++++

32Rhizophora stylosa+++++++

33Scyphiphora hydrophyllacea+++++++

34Sonneratia alba+++++++

35Sonneratia caseolaris+++++++

36Sonneratia ovata++++++

37Widelia biTumbuhan+++++++

38Xylocarpus granatum+++++++

39Xylocarpus moluccensis+++++++

40Xylocarpus rumphii++++

Posted in: Literatures

Kelompok Kerja Mangrove Tingkat Nasional Sejarah Pembentukan Kelompok Kerja Mangrove Tingkat Nasional (KKMTN)Kelompok Kerja Mangrove Tingkat Nasional (KKMTN) merupakan tim kerja lintas sektor/instansi/lembaga swadaya masyarakat pemerhati mangrove yang dibentuk melalui Peraturan Presiden Nomor 73 tahun 2012 tentang Strategi Nasional Pengelolaan Ekosistem Mangrove. Sebelumnya terbitnya Perpres Nomor 73 Tahun 2012 tersebut, KKMTN tergabung dalam wadah Kelompok Kerja Mangrove Nasional (KKMN). Kesepakatan pembentukan KKMN diawali dengan pertemuan pemerhati mangrove untuk kembali mengaktifkan Komite Nasional Mangrove Indonesia sekaligus membentuk upaya koordinasi untuk menyelamatkan ekosistem mangrove. Empat instansi utama pengelolaan ekosistem mangrove, yaitu Kementerian Kehutanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Negara Lingkungan Hidup, bersepakat membentuk Kelompok Kerja Mangrove Nasional didukung para pakar dan lembaga swadaya masyarakat terkait pengelolaan mangrove.Susunan Tim Koordinasi Nasional dan KKMTNDalam rangka pelaksanaan Strategi Nasional Pengelolaan Ekosistem Mangrove (SNPEM), maka dibentuk Tim Koordinasi Nasional Pengelolaan Ekosistem Mangrove yang selanjutnya disebut Tim Koordinasi Nasional dengan ketua Pengarah Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Ketua Pelaksana Menteri Kehutanan dan Menteri Kelautan dan Perikanan sebagai Ketua Alternate. Untuk mendukung pelaksanaan tugas, Tim Koordinasi Nasional, Ketua Pelaksana membentuk Kelompok Kerja Mangrove Tingkat Nasional.Sedangkan pelaksanaan SNPEM di Kabupaten/Kota, Bupati/Walikota menetapkan Strategi Pengelolaan Ekosistem Mangrove Tingkat Kabupaten/Kota dan membentuk Tim Koordinasi Strategi Pengelolaan Ekosistem Mangrove Tingkat Kabupaten/Kota (detil susunan kepengurusan Tim Koordinasi Nasional Pengelolaan Ekosistem Mangrove dan KKMTN dapat dilihat di Perpres Nomor 73 Tahun 2012).Apa itu Pohon Sehat? 17.00 Ghina Ghufrona No comments Suatu tanaman dikatakan sehat apabila tanaman itu tidak dirugikan oleh suatu faktor atau penyebab yang ikut campur tangan terhadap aktivitas dari sel-sel atau organ-organ tanaman yang normal, yang dampaknya terjadi penyimpangan dan merugikan pada tanaman tersebut. Tanaman sehat adalah identik dengan tanaman yang tidak terserang hama/penyakit. Didalam Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.03/MENHUT-V/2004 Bagian Kelima tentang Petunjuk Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pelaksanaan Kegiatan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan, tanaman dinyatakan sehat tanaman apabila tanaman tersebut memiliki pertumbuhan baik (daun dan batang segar), batang lurus, tajuk lebat dan tidak terserang hama dan penyakit.

Apakah pohon seperti ini yang disebut pohon sehat?

Agrios (1969) mendefinisikan tanaman sehat atau normal sebagai A plant is healthy or normal when it can carry out its physiological function to the best of its genetic potential. These function include normal cell division, differentiaton and development: absorbtion of water and minerals from the soil and translocation of these throught the plant; photosynthetic product to areas of utilization or storage; metabolism of synthesized compound; reproduction; and storage of food supplier for overwintering or reproduction.Dari beberapa definisi diatas dapat diketahui bahwa secara umum pohon yang sehat dapat didefinisikan sebagai pohon yang dapat menjalankan fungsi fisiologisnya dengan baik karena tidak terganggu oleh jasad pengganggu dan dalam kondisi lingkungan yang sesuai sehingga menghasilkan tanaman yang tumbuh normal dan genetik yang baik, sehingga berdampak pada tidak turunnya nilai ekonomi dari tanaman tersebut.Secara umum kita berpandangan bahwa pohon yang sehat adalah pohon yang tidak sakit. Dari sudut pandang tanaman, sakit itu adalah efek dari gangguan-gangguan yang dapat saja disebabkan oleh serangga ataupun jasad pengganggu lainnya, dan gejala/tanda yang ditimbulkan sering memiliki ciri yang sama atau serupa. Oleh karena itu, pohon yang sehat adalah pohon dengan kondisi tanaman yang tidak menunjukkan gejala/tanda pohon itu sakit. Gejala dan tanda-tanda yang menunjukkan bahwa tanaman itu sakit adalah sebagai berikut:A. Gejala Utama (Main Symptoms)- Pertumbuhan yang tidak normal, dapat melebihi ukuran normal atau lebih kecil dari ukuran normal- Perubahan warna, baik pada daun, batang, akar, buah, bunga. - Matinya jaringan, bagian-bagian tanaman menjadi mengering- Layunya bagian dari tubuh tanamanB. Tanda-tanda (Signs)Kelainan atau tanda-tanda dapat berupa benda-benda ataupun zat dari alat-alat tubuh dan alat pembiakan dari patogen penyebabnya, terdapat di bagian tanaman atau tampak dari luar.C. Gejala Lapangan (Field Symptoms)- Layunya tanaman secara keseluruhan- Nekrosis (matinya jaringan)- Perforasi (berlubang)-nya daun- Gall (bengkak) atau bintil dan bisul- Kanker- Bercak daun- Busuk basah, berair dan busuknya jaringan- Busuk kering, busuknya jaringan tetapi kering- Malformation (perubahan bentuk)- Oedeem, batang mengalami pembengkakan- Mummifikasi, kondisi seperti mumi, rapuh dan kering- Daun mengeriting atau bergelombang- Erinose, keluarnya cairan dari kulit batang- Hexeem bezem, cabang-cabang tak berkembang dan pendek seperti sapu- KerdilDalam kondisi-kondisi tertentu, pohon yang sehat pun dapat ditandai dengan adanya gangguan hama yang tidak menyerang secara besar-besaran (menyebabkan kerugian ekonomi). Hal itu terjadi terutama apabila pemanfaatan hasil dari pohon, khususnya berupa buah, dilakukan. Contohnya pada pohon alpukat, pada musim-musim tertentu akan timbul banyak sekali hama dalam bentuk ulat yang menutupi hampir seluruh bagian pohon (terutama daun). Ulat-ulat yang berada pada pohon tersebut sangat berpengaruh terhadap akan dihasilkan atau tidaknya buah alpukat tersebut. Oleh karena itu, pada kasus ini justru pohon yang terkena hama ulat lah yang dianggap pohon sehat karena akan dapat menghasilkan tujuannya, yaitu produksi buah.