sosiologi pendidikan

Click here to load reader

Download Sosiologi Pendidikan

Post on 07-Aug-2015

78 views

Category:

Documents

8 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Pengertian, Tujuan, Sejarah Perkembangan

TRANSCRIPT

PERTEMUAN 1,2 PENGERTIAN&RUANG LINGKUP SOSIOLOGI PENDIDIKANMahasiswa dapat menjelaskan pengertian, tujuan, ruang lingkup, dan perkembangan sosiologi pendidikan

SosiologiSosio=masyarakat; logos=ilmu Sosiologi adalah: 1. Ilmu yang mempelajari hubungan antara manusia dengan kelompok-kelompok 2. Penelitian secara ilmiah terhadap interaksi sosial dan hasilnya, yaitu organisasi sosial Obyek kajian sosiologi: masyarakat di lihat dari sisi: Struktur sosial, norma sosial, interaksi sosial, dan perubahan sosial

Sosiologi lahir karena adanya perubahan sosial akibat dari:1. 2. 3. 4. 5. 6.

Revolusi Politik Revolusi Industri&munculnya kapitalisme Munculnya sosialisme Urbanisasi Perubahan keagamaan Pertumbuhan Ilmu Pengetahuan Kesemua itu merupakan ancaman terhadap tatanan sosial (theats to the taken for granted world)

Pembagian sosiologi1.

2.

3.

Makrososiologi: bagian sosiologi yang mempelajari masyarakat secara menyeluruh serta sistem masyarakat dunia; bagian sosiologi yang melibatkan analisis proses sosial berskala besar dan berjangka panjang Mesososiologi: bagian sosiologi yang tertarik pada institusi khas dalam masyarakat Mikrososiologi: bagian sosiologi yang mempelajari dampak sistem sosial dan kelompok primer pada individu.

Pokok-pokok Bahasan SosiologiEmile Durkheim Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari fakta sosial (fact social). Fakta sosial merupakan cara bertindak, berpikir, dan berperasaan, yang berada di luar individu, dan mempunyai kekuatan memaksa yang mengendalikannya. Max Weber Sosiologi adalah ilmu yg berupaya memahami tindakan sosial. Suatu tindakan hanya dapat disebut sebagai tindakan sosial apabila tindakan tsb dilakukan dengan mempertimbangkan perilaku orang lain, dan berorientasi kepada orang lain. Bunuh diri akibat derita penyakit menahun, bukan tindakan sosial. Tetapi bunuh diri untuk menghukum suami yang menyeleweng atau karena rasa malu adl tindakan sosial.

C. Wright Milss: The sosiological Imagination

Untuk dapat memahami apa yang terjadi di dunia maupun apa yang ada dalam diri sendiri manusia memerlukan imajinasi sosiologi (sociological imagination). Bagi Mills bahasan sosiologi adalah kesalingterkaitan antara personal troubles dan public issues yang menurutnya bersumber pada krisis pada pengaturan sosial yang sering melibatkan antagonisme dan kontradiksi.

Peter Beger

Sosiologi adalah ilmu yang mengungkap realitas sosial. Dalam mengungkapkan realitas sosial sosiolog menyingkapkan berbagai lapisan tabir, dan penyingkapan tiap helai tabir menampilkan suatu realitas baru yang tak terduga sebelumnya. Pandangan ahli sosiologi harus menembus tembok bagian depan gedung yang menutupi struktur sosial; ia harus melihat apa yang berada dibalik tembok tersebut (seeing through the facades of social structures) Masalah dalam sosiologi menyangkut pemahaman terhadap interaksi sosial.

Pengertian sosiologi pendidikan1.

2.

3.

Ilmu yang mempelajari dan menganalisis secara ilmiah atas proses sosial dan pola-pola sosial yang terdapat dalam sistem pendidikan Ilmu yang membicarakan dan menjelaskan hubungan-hubungan sosial yang mempengaruhi individu untuk mendapatkan serta mengorganisasi pengalamannya Sosiologi yang diterapkan untuk memecahkan masalah-masalah pendidikan yang fundamental

Lanjutan.4.

5.

6.

Ilmu yang berusaha untuk mengetahui caracara mengendalikan proses pendidikan untuk mengembangkan kepribadian individu agar lebih baik Ilmu pengetahuan yang berusaha memecahkan masalah-masalah pendidikan dengan analisis atau pendekatan sosiologis Sosiologi khusus yang bertugas menyelidiki struktur dan dinamika proses pendidikan

Struktur di sini adalah teori dan filsafat pendidikan, sistem kebudayaan, struktur kepribadian, dan hubungan kesemuanya dengan tata sosial masyarakat. Dinamika yang dimaksud adalah proses sosial dan kultural, proses perkembangan kepribadian, dan hubungan semuanya dengan proses pendidikan

Mengapa muncul sosiologi pendidikan?1.

2.

Masyarakat mengalami perubahan sangat cepat, progresif, dan kerapkali menunjukkan gejala desintegratif, yang berimbas dalam dunia pendidikan, yakni merosotnya peran pendidikan dan perubahan perubahan interaksi antar manusia Pendidik harus berkelakuan sesuai dengan harapan masyarakat Dengan demikian, sosiologi pendidikan dapat dimanfaatkan untuk memecahkan masalah pendidikan yang fundamental

Desintegrasi terjadi karena hilangnya kesetiaan terhadap nilai umum (inti, universal) Nilai Inti/Umum/Universal: kuat, integrated, stabil, diterima sebagian besar warga masy. Nilai Peripheri/Alternative: tidak stabil, kurang integrated, hanya diterima sebagian kecil warga masy. Dasar nilai alternative adalah karena adanya kekhususan pada individu.

Prediksi Masyarakat Masa Depan

Masa Depan Sosio: dari masy tradisional ke masyarakat transisional lalu ke masyarakat modern/masyarakat industrial-teknologis. Maka fungsi pendidikan harus bersifat latent terhadap kecenderungan tsb. Beban pendidikan over demanded Masa Depan Tekno: masyarakat akrab dengan teknologi modern; tergantung pada teknologi Masa Depan Bio: muncul isu-isu manipulasi genetika

Perkembangan Sos Pend

Kuliah pertama sosiologi pendidikan diberikan th 1907 di AS Th 1914 mata kuliah ini telah disajikan pada 16 lembaga pendidikan tinggi Pasca PD II ada muncul jurusan Sosiologi Pendidikan

Lanjutan

Tahun 1926-1947 semangat mengkaji bidang ini mengalami kemunduran disebabkan oleh sosiologi pendidikan digantikan mata kuliah lain dalam sosiologi. Apalagi muncul anggapan bahwa bagi pendidikan guru lebih berguna diberi sosiologi dari pada kuliah khusus mengenai sosiologi pendidikan. Penelitian Lee (1927): kuliah sosiologi pendidikan di perguruan tinggi hanya sedikit persamaannya

Tokoh-tokoh

John Dewey Tokoh pertama yang memandang begitu esensialnya hubungan lembaga pendidikan dan masyarakat. Dewey melihat perlunya penyiapan anak didik supaya mereka bisa menyadari masyarakat baru yang tumbuh di sekitarnya. Anak didik perlu disadarkan dengan konteks kehidupan sosialnya yang semakin kompleks.

Dewey berusaha mengembangkan pengalaman belajar di kelas dan di sekolah sebagai suatu bentuk kehidupan yang bisa menumbuhkan semangat sosial, semangat saling membantu dan bergotong royong. Bagi dewey, sekolah merupakan laboratorium sosial, yang akan mampu memperbaiki kondisi masyarakat. Dewey membuat sekolah percoban laboratory school

Emile Durkheim (1958-1917)

Durkheim memandang pendidikan sebagai social thing (ikhtiar sosial). masyarakat secara keseluruhan beserta masing-masing lingkungan sosial di dalamnya, merupakan sumber penentu citacita yang dilaksanakan lembaga pendidikan. Suatu masyarakat bisa bertahan hidup hanya jika terdapat suatu homogenitas yang memadahi bagi warganya.

Keseragaman esensial yang dituntut dalam kehidupan bersama tersebut, oleh upaya pendidikan diperkekal dan diperkuat penanamannya sejak dini pada anak-anak. Tetapi di balik suatu kerja sama apapun tentu tidak mungkin tanpa adanya keaneka ragaman, yaitu upaya pendidikan dijamin dengan jalan pengadaan pendidikan yang beraneka ragam jenjang dan spesialisasi.

Sir Fred Clarke

Direktur London UniversityInstitute of Education di Inggris. Clarke menyadari kontribusi yang mungkin dan dapat diberikan sosiologi kepada pengembangan pemikiran pendidikan. Dalam bukunya Education and Social Change, Clarke yakin bahwa pendidikan harus direncanakan.

Menurut Clarke, suatu masyarakat pendidikan (lembaga pendidikan) tujuan pokoknya adalah mencetak corak warga negara ke arah yang lebih baik. Untuk itu masyarakat pendidikan perlu secara sadar mengarahkan sejumlah aktivitas dan mengorganisasikan sejumlah departemennya, sebagai suatu pandangan guna mengembangkan corak dan watak warga negara.

Mannheim

Melihat pendidikan sebagai salah satu elemen dinamis dalam sosiologi. Mengatakan: ahli sosiologi tidak memandang pendidikan semata-mata sebagai alat merealisasikan cita-cita abstrak suatu kebudayaan (seperti humanisme) atau sebagai alat pengalih spesialisasi teknis, tetapi sebagai suatu bagian dalam proses mempengaruhi manusia. Pendidikan hanya dapat dipahami dengan mengetahui untukmasyarakat apa dan untuk posisi sosial apa sesungguhnya muridmurid dididik

Tujuan Sosiologi Pendidikan1. 2.

3.

4. 5.

Menganalisis proses sosialisasi anak Menganalisis status pendidikan dalam masyarakat Menganalisis interaksi sosial di sekolah dan antara sekolah dengan masyarakat Membantu menentukan tujuan pendidikan Melatih guru melakukan analisis sosial agar dapat memberikan sumbangan pemikiran secara cepat dan tepat atas masalah pendidikan

Masalah yang diselidiki sosiologi pendidikan1.

2. 3.

4.

Hubungan antara sistem pendidikan dengan aspek-aspek lain dalam masyarakat Hubungan antar manusia di dalam sekolah Pengaruh sekolah terhadap kelakuan dan kepribadian semua pihak di sekolah Sekolah dalam masyarakat

Hubungan Sistem Pendidikan dengan Aspek lain dalam Masyarakat1. 2. 3.

4. 5.

Fungsi pendidikan dalam kebudayaan Hubungan antara sistem pendidikan dg proses kontrol sosial & sistem kekuasaan Fungsi sistem pendidikan dalam proses perubahan sosial & kultural atau usaha mempertahankan status quo Hubungan pendidikan dg sistem tingkat status sosial Fungsi sistem pendidikan formal bertalian dg kelompok rasial, kultural dsb.

Hubungan antar Manusia di Sekolah1.

2.

Hakikat kebudayaan sekolah sejauh ada perbedaan dengan kebudayaan di luar sekolah Pola interaksi sosial atau struktur masyarakat sekolah, yang antara lain meliputi berbagai hubungan antara berbagai unsur di sekolah, kepemimpinan dan hubungan kekuasaan, stratifikasi sosial dan pola interaksi informal antar kelo