perfect euthanasia

of 30 /30
EUTANASIA DARI PERSPEKTIF SAINS, ETIKA DAN UNDANG-UNDANG 1.1 EUTHANASIA Perkataan “euthanasia” berasal daripada bahasa Greek. Eu bermaksud ‘baik’ dan thanatos bermaksud ‘kematian’. Satu maksud telah diberikan untuk mendefinisikan perkataan ini iaitu “Sengaja menamatkan riwayat hidup seseorang dengan jelas dan nyata atas permintaan si mati tersebut” Oleh itu, istilah euthanasia biasanya menyifakan tindakan membunuh dengan niat atau sengaja oleh seseorang yang melakukan pembunuhan. Walau bagaimanapun, sesetenahpihak mendefinisikan euthanasia melalui dua istilah iaitu Voluntary (Sukarela) dan Involuntary (Bukan sukarela. (1) Euthanasia sebenarny mempunyai banyak maksud mengikut moral, etika dan juga agama. Menurut kamus Dwibahasa Oxford, euthanasia bermakud “Kematian (mencabut nyawa) dengan cara lembut kerana kasihan, terutama untuk menamatkan seksa (penderitaan) seseorang”. (2) Terdapat beberapa istiah yang berhubung kita dengan euthanasia atau yang mempunyai maksud yag tidak jelas. Jadi adalah penting untuk membezakan istilah-istilah berikut bagi mendefinisikan euthanasia sesuai dengan keadaan sebenar. 1. Euthanasia Pasif (Passive Euthanasia) -Membiarkan sseorng itu dengn mengubah bentuk sokongan dan membiarkan mati dalam keadaan semulajadi, contohnya: i. Menanggalkan peralatan sokongan idup seperti memberhentian respirator (alat bantuan pernafasan) ii Memberhentikan prosedur perubatan atau berhenti memberi ubat dan air 1

Author: azlie5165

Post on 18-Nov-2015

64 views

Category:

Documents


8 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Euthanasia

TRANSCRIPT

PENGENALAN

EUTANASIA DARI PERSPEKTIF SAINS, ETIKA DAN UNDANG-UNDANG1.1 EUTHANASIA

Perkataan euthanasia berasal daripada bahasa Greek. Eu bermaksud baik dan thanatos bermaksud kematian. Satu maksud telah diberikan untuk mendefinisikan perkataan ini iaitu Sengaja menamatkan riwayat hidup seseorang dengan jelas dan nyata atas permintaan si mati tersebut

Oleh itu, istilah euthanasia biasanya menyifakan tindakan membunuh dengan niat atau sengaja oleh seseorang yang melakukan pembunuhan. Walau bagaimanapun, sesetenahpihak mendefinisikan euthanasia melalui dua istilah iaitu Voluntary (Sukarela) dan Involuntary (Bukan sukarela. (1)

Euthanasia sebenarny mempunyai banyak maksud mengikut moral, etika dan juga agama. Menurut kamus Dwibahasa Oxford, euthanasia bermakud Kematian (mencabut nyawa) dengan cara lembut kerana kasihan, terutama untuk menamatkan seksa (penderitaan) seseorang. (2)

Terdapat beberapa istiah yang berhubung kita dengan euthanasia atau yang mempunyai maksud yag tidak jelas. Jadi adalah penting untuk membezakan istilah-istilah berikut bagi mendefinisikan euthanasia sesuai dengan keadaan sebenar.

1. Euthanasia Pasif (Passive Euthanasia)

-Membiarkan sseorng itu dengn mengubah bentuk sokongan dan membiarkan mati dalam keadaan semulajadi, contohnya:

i. Menanggalkan peralatan sokongan idup seperti memberhentian respirator

(alat bantuan pernafasan)

ii Memberhentikan prosedur perubatan atau berhenti memberi ubat dan air

iiiMembenarkan seseorang pesakit itu terdehidrat, enderit atau mati

kelaparan.

ivTidak membekalkan CPR (Cardio-pulmonary resuscitation) dan

membiarkan jantung berhenti dan mati secara semulajadi.

Bentuk euthanasia yang paling biasa adalah dengan memberi pesakit morfin dalam dos yang tinggi untuk mengawal kesakitan, walaupun kemungkinan ubat penahan sakit itu akan menindas respirasi dan menyebabkan kematian yang lebih awal daripada yang sepatutnya.

2. Euthanasia aktif

-Melibatkan pembunuhan seseorang melalui tindakan secara langsung, sebagai menunaikan permintaan daripada orang yang dibunuh tersebut.

Suatu contoh pembunuhan rahmat dlam tahun 1998, yang mana melibatkan seorang pesakit ALS (penyakit Lou Gehng) oleh Dr. Jack Kevorkian, seorang doctor dari Michgan

Pesakitnya begitu takut terhadap kemudaratan penyakit tersebut yang boleh menyebabkan kematian yang mengerikan. Oleh it pesakit tersebut meminta agar nyawanya ditamatkan dengan carayang tidak menyakitkan.

Dr. Kevorkian kemudian menyuntik suhu badan yag dibawah kawalan kepada pesakit lalu menyebabkan kematiannya. Dalam perbicaraan yang berlangsung pada tahun 1990 para juri telah mensabitkan kesalahan dengan pembunuhan ke-2

3. Pembunuhan yang dibantu oleh seseorang doctor (Physician Assisted Suicide)

Seseorang yang menjelaskan pengetahuan mengenai euthanasia memberikan seseorang individu bimbingan dan cara untuk membunuh dengan jelas. Bimbingan dan cara untuk membunuh seseorag dengan niat yang jelas ini akan membantu mereka yang terlibat memahami tuju euthanasia. Seseorang doctor akan membantu seseorang untk membunuh diri dipanggil Physician assisted suicide.

4. Euthanasia bukan sukarela (Involuntary Euthanasia)

Istilah ini digunakan untuk menerangkan pembunuhan seseorang yang tidak meminta bantuan dengan jelas dan nyata dalam kematiannya. Kes ini selalu berlaku kepada pesakit yang berada dalam keadaan koma (Persistent Vegetative State) yang mungkin tidak akan pulih.

Terdapat juga beberapa istilah lain yang digunakan dalam mendefinisikan euthanasia oleh DR. Brian Pollards melalui artikelnya. Euthanasia menerusi aman web Southern Cross Biothics Institute

Menurut Dr. Brian Pollards, euthanasia ialah sengaja membunuh dengan tindakan atau mengabaikan kebebasan hidup sseorang untuk kebaikan.Kata kunci disini adalah dengan niat maka jika kematian adalah bukan dengan niat, ia adalah bukan tindakan euthanasia.

Dr. Brain menggunakan beberapa istilah untuk mentakrifkan euthanasia iaitu, Voluntary Euthanasia, Non-voluntary Euthanasia, Involuntary Euthanasia by action dan Euthanasia by Omission. Keempat-empat istilah ini adalah untuk memberikan definisi Eutanasia yang tepat dan sebarang yang berhubung kait dengannya.

Menurut beliau lagi, apa yang dikatakan BUKAN euthanasia: Seseuatu kematian itu bukan euthanasia kecuali kematia itu diseabkan oleh pembunuhan dengan niat atau sengaja. Terdapat jga sesetengah tindakan perubatan yang selalunya dilael sebagai euthanasia pasif sebenarnya bukan bentu euthanasia, sehingga ia dilakukan dengan niat atau sengaja mecabut nyawa seseorang.

Tindakan ini termasuklah memberikan rawatan permulaan yang tidak akan meberikan kebaikan kepada pesakit. Seperti penarikan baik sebarang rawatan yang tidak memberi sebarang kesan, rawata adalah sangat membebankan pesakit atau tidak dikehendaki dan kaedah memberi ubat penahan sakit dalam dos yang tinggi yag mungkin membahayakan pesakit walaupun ia termasuk kaedah euthanasia. Semua ini adlah seahagian daripada praktik perubatan yang baik dan disokong oleh undang-undang apabila ia digunakan dengan sewajarnya. (1)

1.2 SEJARAH EUTHANASIA

Sejarah Euthanasia bermula kira-kira 400 B.C melalui Sumpah Hippokratik oleh ahli perubatan Greek,Hippocrates (bapa perubatan) Saya tidak akan memberi ubat yang menyebabkan kematian kepada ssiapa pun jika diminta mahupun dicadangan.Engish Common Law Abad ke-14-20 (Petikan ini adalah daripada Mahkamah Agong Amerika berkuatkuasa dalam tahun 1997 di Washington V. Glucksberg dan pendapat ini ditulis oleh ketua Haim Rehnaquist)

Lebih spesifik, melebihi 700 tahun, undang-undang Umum Anglo Amerika tidak membenarkan kedua-dua bunuh diri dan pembunuhan diri dengan bantuan.

182-Badan Berkuasa Undang-undang Amerika dengan nyata dan jelas mengharamkan pembunuhan diri dengan bantuan. (Petikan adalah daripada Mahkamah Agung Amerika berkuatkuasa pada tahun 1997, Washington V. Gluckberg-Pendapat ini ditulis oleh Ketua Hakim Rehnquuist).

Badan berkuasa undang-undang Amerika awal-awal dengan nyata dan jelas mengharamkan pembunuhan diri dengan bantuan dilakukan. Ia digubal di New York pada 10 Disember 1828. Banyak Negara yang menjadikan New York sebagai contoh. Di antara tahun 1857 dan 1865 satu Suruhanjaya New York yang diketuai oleh Dudley Field telah merangka satu kod jenayah yang mencegah pembunuhan diri dengan bantuan terutamanya membekalkan kepada individu tertentu dengan sebarang peralatan yang boleh menyebabkan kematian atau dadah yang beracun, sedangkan mengetahui individu itu berniat untuk membunuh diri dengan menggunakan peralatan atau dadah tersebut.

Amerika abad ke-20(Petikan ini adalah daripada Mahkamah Agung Amerika berkuatkuasa dalam tahun 1997 di Washington V. Glucksberg dan pendapat ini ditulis oleh Ketua Hakim Rehnquist)

Bagaimanapun dengan asas yang mendalam, Amerika menghalang pembunuhan diri dengan bantuan seseorang doktor setelah beberapa tahun menyelidik dan mengesahkannya.Kerana kemajuan dalam bidang perubatan dan teknologi, Amerika pada hari ini mula membenarkan kematian di sebarang istitusi perubatan berbanding dengan di rumah yang diakiakan oleh penyakit kronik.

1920-Buku Permitting the Destructin of life not worthy of life telah diterbitkan

Pengarang buku ini adalah Alfred Hoche, M.D, seorang professor psikiatrik di Universiti of Freiburg dan Karl Binding, juga merupakan seorang professor udang-undang daripada Universiti of Lepzig, membantah pesakit yang menerima bantuan kematian dengan alasan mereka sepatutnya diletakkan dibawah keadaan pengawalan yang sangat cermat lebih daripada seorang psikiatrik. Buku ini membantu memberi sokongan euthanasia. Buku ini membant memberi sokongan euthanasia Involuntary kepada Nazi German.

1935-Persatuan Euthanasia England dibentuk untuk memperkenalkan euthanasia

1939-Laman web Nazi German The History place

Pada Oktober 1939 huru hara dari letusan Perang Hitler telah tersebar luaa berikutan arahan melakukan pembunuhan rahmat (mercy killing) kepada mereka yang sakit dan tidak berkeupayaan. Kod Aktion T4 ialah program Euthanasia Nazi untuk menghapuskan kehidupan yang tidak sepatutnya yang pada mulanya penumpuan diberikan kepada bayi baru dilahirkan dan kanak-kanak.

Bidan dan doktor perlu untuk mendaftar kaak-kanak yang berumur 3 tahun ke atas yang menunjukkan simpton. Kaedah ini termasuklah pengedaran satu borang soal selidik daripada Kementerian Kesihatan Reich.

Program Euthanasia Nazi berkembang dengan cepat termasuk program untuk kanak-kanak dan orang dewasa yang kurang upaya. Pada Oktober 1939, Hitler telah memerintahkan supaya mereka yang didapati menghidap sesuatu penyakit yang tidak boleh diubati setelah menjalani diagnosis terhadap tahap penyakit tersebut haruslah diberikan mercy killing.

1995-Kawasan utara Australia meluluskan, satu draf undang-undang euthanasia

Ini memberian kesan dalam tahun 1996 dan pada tahun 1997 yang mana Parlimen Australia telah menolak draf ini.

1998-Oregon, Amerika meluluskan pembunuhan diri dengan bantuan

2000-The Netherlands melluskan euthanasia

2002-Belgium meluluskan euthanasia

1.3 Negara-negara yang meluluskan dan melaksanakan euthanasia

Dalam tahun 1935, The Euthanasia Society of England telah ditubuhkan untuk menyokong euthanasia. Dalam bulan Oktober 1939, Hitler mengarahkan mercy killing secara besar-besaran untuk mereka yang sakit dan kurang upaya. Kood itu dinamakan Aktion T 4. Ia bertujuan untuk melenyapkan life unworthy of life dan ia difokuskan terhadap golongan bayi yang baru lahir dan kanak-kanak. Bidan-bidan dan para doctor ketika itu diarahkan agar mendaftarkan kanak-kanak sehingga yang berumur 3 tahun yang menunjukkan simptom-simpton terencat akal, ketidaksempurnaan fizikal dan lain-lain simpton yang terdapat dalam soal selidik dari kementerian Kesihatan Reich.Program euthanasia Nazi itu berkembang dengan cepat terhadap golongan kanak-kanak yang lebih tua dan golongan yang dewasa yang kurang upaya. Dekri Hitler menyatakan: The authority of certain physicians to be designated by name in such manner that persons who, according to human judgment, are incurable can, upon a most careful diagnosis of their condition of sickness, be accorded a mercy death.

Di Oregon (U.S state of Oregon), Netherlands dan Belgium sahajalah di mana euthanasia dilaksanakan secara sah disisi undang-undang. Bagaimanapun, hanya di Netherlands euthanasia dipraktikkan secara terbuka. Oregon membenarkan assisted suicide bermula tahun 1998. (4) Manakala, Netherlands dan Belgium membenarkan kedua-dua assisted suicide dan euthanasia. Walaupun euthanasia telah lama dilaksanakan di Netherlands, semuanya adalah tidak sah dari segi teknikal sehinggalah bil Review of cases of termination of life on request and assistance with suicide diluluskan pada bulan April 2001. Undang-undang Belgium pula diluluskan pada 16 Mei 2002.

Di Holland pula, mereka agak kritikal dengan sistem mereka sendiri. Mereka masih memperbaiki dan mencuba walaupun secara umumnya mereka berpendapat bahawa euthanasia menghormati hak seseorang manusi dan ia adalah sebahagian daripada kaedah perubatan yang baik.

Dalam bulan Jun 1995 pula, Australias Northern Territory telah meluluskan satu bil euthanasia iaitu Rights of the Terminally III Act. (5) Ia dipraktikkan bermula tahun 1996 tetapi bil berkenaan dibatalkan oleh Parlimen Australia dalam tahun 1997

Dalam tahun 1997 juga ,Colombias supreme Court mengarahkan agar penalti untuk euthanasia dikeluarkan. (6) Bagaimanapun, arahan berkenaan tidak dilaksanakan sehinggalah panduan-panduan, masih dalam bentuk draf, diluluskan oleh Colombian Congress.

4.0 Euthanasia Dari Pelbagai Perspektif

1. Agama

A) Islam

Dalam Islam euthanasia atau membunuh diri tidak dibenarkan sama sekali. Ini adalah kerana manusia tidak mencipta dirinya sendiri, maka tubuh kita bukanlah hak milik mutlak kita sendiri. Didapati pandangan agama Islam ini sama seperti pandangan agama Kristian. Allah adalah pemilik dan pemberi kehidupan kepada manusia, maka dialah yang berhak memberi atau mengambil nyawa manusia. Membunuh diri dianggap sebagai satu jenayah dalam Islam dan ia adalah satu dosa besar. Beberapa bukti yang menyokong kenyataan diatas yang dipetik dari Al-Quran dan telah diterjemahkan: Janganlah membunuh (atau merosakkan) diri kamu sendiri,seseungguhnya Allah telahpun maha belas kasihan keatas kamu.Sabda Rasullullah SAW pula yang bermaksud:Barangsiapa yang membunuh diri menggunakan alatan logam, akan hiduplah dia di dalam neraka selama-lamanya.Barangsiapa yang meminum racun untuk membunuh diri, akan meneguk racun neraka selama-lamanya di dalam neraka. Barangsiapa yang membunuh diri dengan terjun dari gunung, nescaya dia akan sentiasa terjun ke dalam neraka buat selama-lamanya.

Seseorang yang telah membuat ikrar sedang ia dalam keadaan waras bahawa dia tidak mahu di pasangkan alat life supporting system kalau dia berada dalam keadaan nazak (terminal ill) hukumnya adalah harus. Ini adalah kerana dia sanggup bersabar dan lebih rela mati dlam keadaan tabie kerana berkeyakinan bahawa apabila sampai ajal seseorang itu maka dia pasti mati.

Perkara ini dibenarkan kerana menurut pandangan majoriti ulamak Islam hukum berubat itu tidaklah wajib walaupun Islam sangat menggalakkannya. Ini berpandukan sebuah hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Bukhari yang menceritakan tentang seorang hamba perempuan yang sakit dan meminta nabi SAW supaya mendoakannya

Lalu Nabi SAW bersabda: Jika engkau mahu bersabar, maka ganjaran untukmu adalah syurga ataupun engkau mahu aku doakan kepada Allah supaya kamu disembuhkan Maka jawab perempuan tersebut, kalau begitu aku lebih suka bersabar.

Tambahan pula alat life supporting system yang dipasangkan itu adalah satu ikhtiar rawatan digunakan untuk meneruskan fungsi organ di tubuh tetapi tidak memberi kesan apa-apa pada keadaan sakit yang dideritai. (17)

B) Kristian

Agama Kristian menyatakan bahawa nyawa adalah pemberian tuhan dan setiap individu adalah khalifah di muka bumi-Nya. Tuhan meminjamkan sesuatu jasad itu kepada manusia dan kemudiannya ditiupkan roh ke dalam jasadnya itu, lalu bermulalah penghidupannya, maka hanya tuhan yang berhak menamatkan atau mengambilnya semula nyawa. Pada pandangan agama Kristian euthanasia adalah seperti membunuh diri, sesiapa yang membunuh diri itu dianggap telah melakukan dosa.

C) Agnostik, Atheises, Humanist, Sekularis, Ben Kristian, Dan Liberal Kristian Di Amerika Utara

Agama-agama ini masing-masing bersetuju bahawa setiap orang mempunyai hak ke atas kehidupannya sendiri, Sesiapa yang mempunya kehidupan yang tidak berkualiti atau tidak bermakna berhak membuat keputusan untuk menamatkan kehidupannya dan berhak mendapat bantuan sekiranya perlu. Dalam keadaan seseorang yang mengalami kesakitan yang amat sangat sehingga menjadi beban yang tidak tertahan olehnya maka kematian boleh mewujudkan penyelesaian terbaik baginya.

2) Aspek-aspek etika euthanasia

Sebahagian daripada pesakit terminal ill yang rata-ratanya berkeadaan tenat berada dalam kesakitan teruk ataupun menjalani kehidupan yang sangat menyedihkan. Mereka memilih untuk menamatkan riwayat mereka dari terus hidup sebegitu. Adakah sesebuah Negara itu berhak untuk menolak permintaan mereka ini?

Seseorang individu yang berada dalam keadaan nazak tidak boleh membunuh diri kesan daripada keadaan fizikal dan mental mereka. Haruskah mereka diberi pilihan untuk membunh diri? Mana-mana penganut agama, tidak mengira Islam, Kristian atau sebagainya merasakan perbuatan ini (membunuh diri) adalah salah disisi agama dan dimurkai Tuhan. Tetapi bagi golongan yang tidak ada pegangan agama (Atheis), mereka menganggap membunuh diri adalah salah satu sara bagi melepaskan diri dari kesalitan atau kesusahan hidup. Adakah pendapat-pendapat mereka ini akan diguna pakai?

Jika euthanasia dibolehkan sesetengah daripada pesakit mungkin akan disuruh atau dipengaruhi oleh keluarga untuk melakukannya. Keadaan seperti ini perlu diberi perhatian kerana untuk memastikan keputusan seseorang pesakit itu adalah pilihannya sendiri tanpa ada pengaruh lain. Ada sesetengah orang yang merasakan campur tangan daripada pihak lain ke atas keputusan pesakit adalah sangat serius sehingga merasakan euthanasia patut dimansuhkan.

3) Pandangan dari sudut perubatan

A) American Medical Association (AMA)

Ia merupakan sebuah pertubuhan yang menyokong penuh pengguguran bayi dalam kandungan. Oleh itu adalah sesuatu yang ganjil apabila pertubuhan ini menentang euthanasia. AMA telah mengambilalih isu yang kontroversi ini dan menyatakan bahawa semua pesakit haruslah mendapat peluang menerima suatu yang sebaik mungkin dan tidak langsung melakukan euthanasia. Bagi AMA, doktor yang dianggap sebagai penyelamat nyawa tidak patut dalam masa yang sama mengambil nyawa seseorang, ini akan menjstuhksn kredibiliti para doctor dan menimbulkan rasa ketakpercayaan pesakit terhadapnya.

Menurut Dr. Carlos F. Gomez, MD, PHD seorang professor perubatan di University Of Virginia School Og Medicine, ia adalah sesuatu mengejutkan apabila AMA begitu kuat membangkang isu euthanasia. Beliau juga merasakan isu ini tidak bersesuaian pada masa sekarang dimana bidang perubatan semakin maju dan berkembang. Ia menyatakan untuk melakukan euthanasia kini adalah sesuatu yang tidak masuk akal.

Dr. Gomez juga berpendapat bahawa seseorang doktor itu mesti cuba sedaya upaya mencari jalan untuk merawati pesakitnya dengan memberi ubat tahan sakit atau rawatan alternative yang lain. Mereka juga harus memberi sokongan dan dorongan kepada pesakit-pesakit tenat dan tiada harapan untuk hidup supaya menguatkan semangat mereka.

AMA juga memerhatikan bahawa doktor-doktor di Netherland akan memilih untuk menjalankan euthanasia kepada pesakit apabila segala rawatan yang mereka telah jalankan ke atas pesakit tersebut tidak berkesan. AMA tidak mahu kes seumpama ini juga turut berlaku di Amerika.

Di Holland pula, apabila seseorang doktor itu merasakan yang mereka boleh menamatkan riwayat pesakit mereka, maka akan tiada undang-undang atau peraturan yang boleh melindungi pesakit-pesakit ini dan orang awam secara keseluruhan.

4) Perundangan

Kes-Kes

1) Cruzan V. Director, Missouri Department Of Health

Selama 7 tahun, Nancy Cruzan terbaring koma di Missouri Hospital dengan keadaan persistent vegetative state dan bergantung hidup hanya menerusi bantuan tiub. Mahkamah Agung mengarahkan negeri Missouri menafikan permintaan yang dibuat oleh ibu bapa Cruzan untuk mencabut sambungan tiub untuk membenarkan anak perempuan mereka mati. Alasannya kerana undang-undang Missouri mengkehendaki bukti-bukti yang menyatakan pesakit koma tersebut mempunyai hasrat dan dapat menyatakan hasratnya untuk tidak menyambung rawatan bagi kesinambungan hidupnya. Cruzan , sewaktu masih sedar, gagal menyatakan hasratnya sebagaimana yag dikehendaki dan diperuntukkan oleh undang-undang. Hasil kes ini menunjukkan mahkamah mengiktiraf hak kebebasan seseorang individu.

KAREN ANN QUINLAN

Pada 15 April 1975, K.A Quinlan 21 tahun, seorang yang sihat sepenuhnya dan bersemangat untuk menghadiri perjumpaan sosial dengan kawan-kawannya. Pada sebelah petangnya mungkin disebabkan oleh bencana akibat reaksi dadah, dia tidak sedarkan diri dan berhenti bernafas selama two fifteen minit. Dia dimasukkan ke Hospital New Jersey, dimana selepas beberapa kaedah kecemasan gagal untuk meyedarkannya, dia akhirnya diberi alat pernafasan melalui tiub. Para pakar menyatakan da berada sebagai chronic persistent vegetative state. Keadaannya bukan dianggap sebagai kematian otak, kerana dia mampu memberi tindakbalas yang positif kepada beberapa fungsi otak seperti tindakbalas minima kepada stimulasi luaran dengan menggunakan cahaya dan bunyi.

Pandangan para doktor menyatakan untuk kembali sembuh amatlah sukar, tetapi perlu diberi rawatan dan alat bantuan pernafasan kerana keadaannya tidak capai ke tahap mati otak. Bapanya seorang kristian mazhab katolik telah memohon kepada mahkamah untuk mengiktiraf haknya sebagai penjaga kepada pesakit tersebut dan memohon alat bantuan penafasan dicabut untuk memudahkan anaknya mati dengan tenang.

Mahkamah Agung New Jersey memutuskan:-

i. Quinlan mempunyai hak sulit mengikut pelembagaan yang membenarkan dia membuat keputusan terhadap rawatan ke atas dirinya sendiri

ii. Bapanya diberi hak sebagai penjaga yang berkelayakan yang memberikannya hak untuk membuat keputusan bagi pihak Quinlan (anaknya)

iii. Makamah mencadangkan pada waktu akan datang, keputusan hendaklah dibuat melalui pelbagai komiti-komiti etika yang terdiri daripada ahli fizik, pekerja sosial, peguam, agamawan ataupun pengamal moral. Komiti-komiti tersebut akan melakukan screen out bagi membantu menyelesaikan masalah tanpa campurtangan pihak kehakiman. Mahkamah tersebut mencatatkan jika prosidur ini berjalan ulasan kehakiman tidak perlu dilakukan kerana ia bukan sahaja boleh dianggap sebagai pencerobohan sukarela kepada bidang (profesion) perubatan, tetapi oleh kerana kompetensi ia mungkin sukar untuk digunakan. Quinlan kemudian dicabutkan alat bantuan pernafasan tetapi dia mampu hidup lagi sehingga 10 tahun berikutnya iaitu pada 11 Jun 1985 tanpa tanda-tanda untuk sembuh.

Superintendent of Belchertown V. Saikewicz.

Dalam kes ini, isu samada kemoterapi secara undang-undangnya boleh dijalankan ke atas Joseph Saikewicz, seorang pesakit mental yang tidak kompeten yang mengidap penyakit leukemia terencat akal semenjak kecil, berusia 67 tahun sewatu rawatan (diagnosis), tetapi mempuyai I.Q seperti budak berusia 2 tahun. Dia tidak faham tujuan rawatan atau kesan sampingannya, dimana boleh menyebabkan kesakitan malah mungkin membawa maut. Tetapi jika dinafikan komoterapi dia boleh mati untuk tempoh seminggu atau sebulan tanpa mengalami kesan khas atau tidak selesa. Mahkamah dalam kes ini bersetuju dengan Quinlan, komiti-komiti etika memainkan peranan penting dalam menasihati hakim-hakim tentang keputusan menyambung hidup pesakit-pesakit yang tidak kompeten. Tetapi mahkamah Massachusetts melawan dengan tajamnya cadangan mahkamah Tinggi New Jersey bahawa kosultansi dan penghormatan kepada profesion perubatan boleh mengambil alih penyelidikan kehakiman menolak ulasan kehakiman New Jersey sebagai pencerobohan sukarela/percuma (Gratuitous Encroachment) kepada kepakaran perubatan. Pandangan seolah-olah bercorak imperialistik refleksi bukanlah bertujuan untuk menolak pandangan perubatan sebagai pemutus untuk mengawal piawai undag-undang dalam membuat keputusan. Piawai Mahkamah Massachusets memilih adalah penghakiman gantian (subtituted judgement) yang mana memerlukan timbalan pembuat keputusan untuk membuat keputusan dimana akan dibuat oleh orang yang tidak kompeten, jika orang itu kompeten pun perlu diambil kira tentang ketidak kompetensinya masa kini dan akan datang oleh seseorang individu itu. Secara praktikal, piawai penghakiman gantian hampir mustahil untuk dilaksanakan, dimana tidak seorang pun pembuat keputusan yang boleh mencapai piawai seperti yang dikehendaki. Dalam kes Re storar mempunyai persamaan dengan kes Saikewicz.6) Pendapat Orang Ramai Terhadap Eutahanasia.

Ada beberapa negara didunia ini membenarkan perlaksanaan euthanasia dan ada yang masih dalam peringkat percubaan untuk membenarkan euthanasia dilaksanaan di negara mereka. Antara negara yang hebat membincangkan isu euthanasia ini ialah Amerika Syarikat, Australia, Britain dan Neherland.

Di Amerika Syarikat sebanyak 57% euthanasia dilakukan kerana perasaan belas kasihan terhadap individu yang telibat (CNN / US TODAY edisi Jun 1997). Bancian awal yang diambil oleh Gallup Poll adalah pada bulan May 1966 yang mana sebanyak 75% menyokong tindakan euthanasia dibuat. Tiga tempat utama di Amerika Syarikat tidak menunjukkan sokongan terhadap euthanasia iaitu Washington, California dan Oregon. (37) Sebanyak 46% sokongan diperolehi di Washington pada than 1991. Pada tahun 192, California mencatatkan 46% sokongan pihak awam terhadap perlaksanaan euthanasia. Di Oregon, peratusan orang ramai terhadap euthanasia adalah 51% pada tahun 1994 dan angka ini meningkat menjadi 60% pada tahun 1997.

Pada tahun 1962, menurut bancian yang dibuat di Australia, hanya 47% menerima euthanasia secara sukarela, 39% menentang dan 14% tidak mempunyai keputusan mengenainya. Pada tahun 1995, bancian dijalankan selepas Northern Territory membenarkan euthanasia secara sukarela pada 25 Mei 1995. Bancian ini dilakukan oleh Roy Morgan Research Centre menunjukkan sokongan yang tinggi penduduk Australia terhadap euthanasia pasif dan aktif. (38) Kajian pada tahun 1995 diterbitkan oleh The Bulletin pada 28 Jun 1995, datang daripada temubual bersemuka dengan 1,158 orang berumur 14 tahun ke atas. Responden yang menyokong euthanasia secara sukarela menyatakan komen seperti, kita mempunyai hak untuk membuat apa saja ke atas hidup mengikut kehendak kita, hidup yang berkualiti adalah sangat penting serta hanya akan menerima euthanasia apabila mendapat kaunseling daripada pakar psikologi. Manakala responden yang menentang pula memberikan komen seperti, doktor tidak sepatutnya diberikan kuasa mutlak, akan timbul masalah jika euthanasia dibenarkan kerana risiko penyalahgunaannya pasti ada, serta menyatakan euthanasia seperti membunuh diri dan tidak akan menerimanya

Melalui tinjauan yang dilakukan oleh British Social Attitude, terdapat 7 justifikasi yang menggambarkan tentang euthanasia, diberikan untk mengetahui pendapat umum mengenainya. (39) Hanya 5% yang ditemubual akan menentang salah satu kategori tersebut dan majoriti mungkin menerima euthanasia dalam kes-kes tertentu sahaja. Kumpulan yang menentang euthanasia merupakan golongan yang lebih berumur dan alim beragama, manakala kumpulan yang menerima pula terdiri daripada golongan muda yang berfikiran lebih terbuka.Justifikasi tersebut adalah seperti berikut: dalam tempoh satu hari, 13% menyokong euthanasia dan menjelang seminggu, sebanyak 35% menyokong tindakan euthanasia.

Satu tinjauan ke atas golongan tua mengenai pendapat mereka terhadap perlaksanaan euthanasia, telah dijalankan oleh seorang doktor perubaan bernama J.H Seger pada tahun 1987 di Netherland. (40) Menurut tinjauannya, 50-60% responden khuatir nyawa mereka akan mengambil bertentangan dengan kehendak mereka, 47% responden yang tinggal di rumah sendiri dan 93% responden yang tinggal di rumah sakit persendirian menentang eutansia aktif serta 66% responden yang tinggal di rumah sendiri dan 95% yang tinggal di rumah sakit persedirian menentag kerajaan membenarkan euthanasia disahkan dari segi undang-undang. Kebahagian

Dengan ini semua, apabila kita kaitakan dengan permasalahan yang terjadi pada seorang yang melakukan tindakan euthanasia ialah, apabila kita kaitkan dengan kedua teori yang ada maka apa yang dilakukan oleh oleh tersebut adalah benar adanya. Dikarenakan apa yang dilakukannya berdasarkan kasihsayangnya kepada orang yang disayangnya yang sedang mengidap penyakit yang berbahaya. Apabila ia tidak meneriama permintaan dari sang suami untuk menyuntik mati dirinya, maka ia hanya menyiksa sang suami. Dan sang suami juga tidak dapat disalahkan di dalam ia meminta suntikan mati tersebut. Ini dikarenkan apabila sang suami tidak minta di suntik mati, maka secara tidak langsung mereka maka akan sangat banyak mengeluarkan dana untuk pengobatannya. Dan apabila itu terjadi maka akibatnya mereka akan lebih merasa kesulitan di dalam mencari uang. Sehingga untuk membahagian istrinya maka ia lebih berminat untuk mengakhiri hidupnya. Itu dikarenakan kasihsayangnya kepada istrinya. Kita ingat bahwa Aristoteles berkata di dalam teorinya bahwa tujuan manusia adalah kebahagiaan. Euthanasia yang ia lakukan mungkin hanya sebagai sarana atau jembatan yang dimana untuk mencapai kebahagiaan. Di dalam hal ini bahwa sang suami melakukan tindakan euthanasia ini, semata-mata hanya untuk meringankan istrinya di dalam mencari nafkah kehidupan. Apabila ia tidak kesulitan di dalamnya maka ia tidak akan kesusahan lagi melainkan mendapatkan kebahagian. Sedangakan apa yang dilakukan sang istri di dalam menerima keputusan sang suami ini bukan semata-mata tanpa alasan. Ini dikarenkan pada saat hal tersebut terjadi, situasi sangatlah jauh berbeda dengan apa yang biasanya terjadi. Ini dikarenakan keduanya hanyalah pensiunan dan sang suami juga sudah difonis penyakit sang sangat mematikan dan sudah tidak memiliki peluangan untuk semnbuh lagi. Hal inilah yang menyebabkan sang istri menerima permintaan sang suami untuk melakukan tindakan euthanasia tersebut.BAB IIPEMBAHASAN1. Pengertian Euthanasia dan Macam-macamnyaEuthanasia berasal dari kata Yunani eu : baik dan thanatos : mati. Maksudnya adalah mengakhiri hidup dengan cara yang mudah tanpa rasa sakit.Euthanasia sering disebut : mercy killing (mati dengan tenang). Euthanasia bisa muncul dari keinginan pasien sendiri, permintaan dari keluarga dengan persetujuan pasien (bila pasien masih sadar), atau tanpa persetujuan pasien (bila pasien sudah tidak sadar).Tindakan euthanasia dikategorikan menjadi 2 :1. Euthanasia aktif adalah : suatu tindakan mempercepat proses kematian, baik dengan memberikan suntikan maupun melepaskan alat-alat pembantu medika, seperti : melepaskan saluran zat asam, melepas alat pemacu jantung dan lain-lain. Yang termasuk tindakan mempercepat proses kematian disini adalah : jika kondisi pasien, berdasarkan ukuran dan pengalaman medis masih menunjukkan adanya harapan hidup. Tanda-tanda kehidupan masih terdapat pada penderita ketika tindakan itu dilakukan.2. Euthanasia pasif adalah : suatu tindakan membiarkan pasien/penderita yang dalam keadaan tidak sadar (comma), karena berdasarkan pengamalan maupun ukuran medis sudah tidak ada harapan hidup, atau tanda-tanda kehidupan tidak terdapat lagi padanya, mungkin karena salah satu organ pentingnya sudah rusak atau lemah seperti : bocornya pembuluh darah yang menghubungkan ke otak (stroke) akibat tekanan darah terlalu tinggi, tidak berfungsinya jantung.3. Auto-euthanasia, artinya seorang pasien menolak secara tegas dengan sadar untuk menerima perawatan medis dan ia mengetahui bahwa hal ini akan memperpendek atau mengakhiri hidupnya. Dari penolakan tersebut ia membuat sebuahcodicil(pernyataan tertulis tangan). Auto-euthanasia pada dasarnya adalah euthanasia pasif atas permintaan.Macam macam euthanasia : 1. Euthanasia sukarela : Apabila si pasien itu sendiri yang meminta untuk diakhiri hidupnya.Misalnya dengan menolak perawatan medis, meminta perawatannya dihentikan atau mesin pendukung kehidupannya dimatikan atau menolak untuk makan.2. Euthanasia non-sukarela : Apabila pesien tersebut tidak mengajukan permintaan atau menyetujui untuk diakhiri hidupnya.Ini terjadi ketika pasien sadar atau tidak, sehingga ada orang lain yang mengambil keputusan atas namanya.Euthanasia non-sukarela bisa terjadi pada kasus-kasus seperti pasien sedang koma, pasien terlalu muda (misalnya bayi), orang pikun, mengalami keterbelakangan mental yang sangat parah atau gangguan otak parah.3. Involuntary Euthanasia : Pada prinsipnya sama seperti euthanasia non-sukarela, tapi pada kasus ini, si pasien menunjukkan permintaan euthanasia lewat ekspresi.4. Assisted suicide (bunuh diri dengan bantuan) : Atau bisa dikatakan proses bunuh diri dengan bantuan suatu pihak. Seseorang memberi informasi atau petunjuk pada seseorang untuk mengakhiri hidupnya sendiri. Jika aksi ini dilakukan oleh dokter maka disebut juga, physician assisted suicide.5. Euthanasia dengan aksi : Dengan sengaja menyebabkan kematian seseorang dengan melakukan suatu aksi, salah satu contohnya adalah dengan melakukan suntik mati.6. Euthanasia dengan penghilangan : Dengan sengaja menyebabkan kematian seseorang dengan menghentikan semua perawatan khusus yang dibutuhkan seorang pasien. Tujuannya adalah agar pasien itu dapat dibiarkan meninggal secara wajar. 2. Euthanasia Menurut Hukum Prinsip umum UU Hukum Pidana (KUHP) yang berkaitan dengan masalah jiwa manusia adalah memberikan perlindungan, sehingga hak untuk hidup secara wajar sebagaimana harkat kemanusiaannya menjadi terjamin. Di dalam pasal 344 KUHP dinyatakan : Barang siapa menghilangkan jiwa orang lain atas permintaan orang itu sendiri, yang disebutkannya dengan nyata dan dengan sungguh-sungguh, dihukum penjara selama-lamanya 12 tahun. Berdasarkan pasal ini, seorang dokter bisa dituntut oleh penegak hukum, apabila ia melakukan euthanasia, walaupun atas permintaan pasien dan keluarga yang bersangkutan, karena perbuatan tersebut merupakan perbuatan melawan hukum. Mungkin saja dokter atau keluarga terlepas dari tuntutan pasal 344 ini, tetapi ia tidak bisa melepaskan diri dari tuntutan pasal 388 yang berbunyi : Barang siapa dengan sengaja menghilangkan jiwa orang lain, dihukum karena makar mati, dengan hukuman penjara selama-lamanya 15 tahun. Dokter bisa diberhentikan dari jabatannya, karena melanggar kode etik kedokteran. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor : 434/Men.Kes/SK/X/1983 pasal 10 menyebutkan : Setiap dokter harus senantiasa mengingat akan kewajibannya untuk melindungi hidup makhluk insani.Di sini jelas sekali bahwa dari segi pandang hukum di Indonesia tindakan euthanasia tidak diperkenankan.3. Euthanasia Menurut Agama Islam 1. Kedudukan jiwa dalam Islam Islam sangat menghargai jiwa, lebih-lebih terhadap jiwa manusia. Cukup banyak ayat Al-Quran maupun hadits yang mengharuskan kita untuk menghormati dan memelihara jiwa manusia (hifzh al nafs). Jiwa, meskipun merupakan hak asasi manusia, tetapi ia adalah anugerah Allah SWT.Di antara firman-firman Allah SWT yang menyinggung soal jiwa atau nafs itu adalah : Surat Al-Hijr ayat 23 :Artinya : Dan sesungguhnya benar-benar kami-lah yang menghidupkan dan mematikan, dan kami (pulalah) yang mewarisi. Surat Al-Najm ayat 44 :Artinya :Dan bahwasanya Dia-lah (Allah) yang mematikan dan menghidupkan. Tindakan merusak maupun menghilangkan jiwa milik orang lain maupun jiwa milik sendiri adalah perbuatan melawan hukum Allah. Begitu besarnya penghargaan Islam terhadap jiwa, sehingga segala perbuatan yang merusak atau menghilangkan jiwa manusia, diancam dengan hukuman yang setimpal (qishash atau diyat)2. Euthanasia dalam hubungannya dengan jarimah matiYang menjadi unsur-unsur jarimah itu secara umum adalah :1. Nash yang melarang perbuatan itu dan memberikan ancaman hukuman terhadapnya. Ini disebut sebagai unsur formal (rukun syari).2. Tindakan yang membentuk suatu perbuatan jarimah, baik perbuatan nyata maupun sikap tidak berbuat. Unsur ini disebut unsur material (rukun maddi).3. Pelaku yang mukallaf, yaitu orang yang dapat dimintai pertanggung-jawaban terhadap jarimah yang dilakukannya. Ini disebut unsur moral (rukun abadi). Dari segi nash Islam memang secara tegas melarang pembunuhan. Aspek tindakan sebagai unsur kedua sudah jelas ada. Karena biasanya upaya untuk mengurangi beban pasien dalam penderitaannya melalui suntikan dengan bahan pelemah fungsi saraf dalam dosis tertentu (neurasthenia). Terjadinya euthanasia aktif tidak terlepas dari pertimbangan-pertimbangan berikut :1. Dari pihak pasien, yang meminta kepada dokter karena merasa tidak tahan lagi menderita sakit karena penyakit yang dideritanya terlalu gawat dan sudah lama. Pasien juga mempertimbangkan masalah ekonomi. Atau pasien sudah tahu bahwa ajalnya sudah dekat, harapan untuk sembuh terlalu jauh, maka supaya matinya tidak merasa sakit, dia meminta jalan yang lebih nyaman yaitu melalui euthanasia.2. Dari pihak keluarga/wali, yang merasa kasihan atas penderitaan pasien.3. kKemungkinan lain bisa terjadi, bahwa pihak keluarga bekerjasama dengan dokter untuk mempercepat kematian pasien. Masalahnya adalah sejauh mana atau dalam hal apa saja nyawa seseorang bisa/boleh dihabisi. Untuk ini Allah telah menggariskannya melalui firman-Nya dalam surat Al-Isra ayat 33 (juga Al-Anam : 151).Artinya :Dan jangan kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah, melainkan dengan suatu (alasan) yang benar. Syeikh Ahmad Musthafa al-Maraghi menjelaskan bahwa pembunuhan (mengakhiri hidup) seseorang bisa dilakukan apabila disebabkan oleh salah satu dari 3 sebab :1. Karena pembunuhan oleh salah seseorang secara zalim.2. Janda secara nyata berbuat zina, yang diketahui oleh empat orang saksi.3. Orang yang keluar dari agama Islam, sebagai suatu sikap menentang jamaah Islam. Sakit adalah satu bentuk uji kesabaran, sehingga tidaklah tepat kalau diselesaikan dengan mengakhiri diri sendiri melalui euthanasia (aktif). Syeikh Muhammad Yusuf al-Qardhawi mengatakan, bahwa kehidupan manusia bukan menjadi hak milik pribadi, sebab dia tidak dapat menciptakan dirinya (jiwanya). Oleh karena itu ia tidak boleh diabaikan, apalagi dilepaskan dari kehidupannya. Islam tidak membenarkan dalam situasi apapun untuk melepaskan nyawanya hanya karena ada musibah. Seorang mukmin diciptakan justru untuk berjuang, bukan untuk lari dari kenyataan. Dalam hal ini Syeikh Mahmud Syaltut memberikan pembahasan yang ringkasnya bahwa para ahli fiqh berbeda pendapat mengenai suatu kejahatan disuruh sendiri oleh si korban atau oleh walinya. Bahwa perintah korban dapat menggugurkan qishash terhadap pelaku. Mempercepat kematian tidak dibenarkan. Tugas dokter adalah menyembuhkan, bukan membunuh. Kalau dokter tidak sanggup, kembalikan kepada keluarga. 4. Masalah Etika pada Euthanasia Tuhan jelas melarang manusia membunuh dirinya sendiri, atau orang lain melakukannya. Hidup dan mati semuanya di Tangan Tuhan, meskipun manusia, termasuk dokter dan tenaga kesehatan lainnya dengan segala ilmu dan teknologi yang dikuasainya, berusaha menolong seorang pasien, tetapi semuanya Tuhan yang akan menentukan. Di dalam Kode Etik Kedokteran Indonesia dan lafal sumpah Dokter dinyatakan bahwa dokter mempunyai tugas dan kewajiban untuk melindungi hidup makhluk insani mulai dari saat pembuahan, dan dokter harus membaktikan hidupnya guna kepentingan perikemanusiaan.

Pasien mempunyai hak untuk memperoleh informasi tentang penyakitnya, pengobatan dan prognosisnya, dan berdasarkan informasi menolak pertolongan atau perawatan oleh seorang dokter. Antara etik kedokteran yang digunakan sebagai landasan tugas dan kewajiban dokter dan hak asasi pasien untuk memilih perawatan kesehatannya tersebut, kadang-kadang menimbulkan masalah antara lain dalam masalah euthanasia ini sudah sejak lama terdapat masalah bagi dokter dalam menghadapi keadaan dari segi medis tidak ada harapan dalam situasi yang demikian ini, tidak jarang pasien meminta agar dibebaskan dari segala penderitaan dan tidak menginginkan diperpanjang hidupnya atau dilain keadaan pada pasien yang sudah tidak sadar, keluarga pasien yang tidak sampai hati melihat penderitaan pasien menjelang ajalnya meminta kepada dokter untuk tidak meneruskan pengobatan atau bila perlu memberikan obat yang mempercepat kematian. Dari sinilah muncul istilah euthanasia, yaitu melepas kehidupan seseorang agar terbebas dari penderitaan, atau mati secara enak menurut versi pasien/keluarga pasien yang menginginkannya. Meskipun euthanasia ini berlaku untuk semua makhluk hidup, tetapi biasanya hanya yang berkaitan dengan perawatan kesehatan, atau yang ada kaitannya dengan perawatan manusia.

Dari segi moral yang penting adalah bahwa penyebab kematian adalah penyakit yang diderita oleh pasien, dan bukan perbuatan keluarga dan tim pelayanan kesehatan. Aplikasi dari teknologi medis yang terus menerus berkembang menimbulkan masalah yang mengandung berbagai dilema etis. Respirator dan mesin dialisis tentu mahal, tetapi bagi orang yang ingin memperpanjang hidupnya terapi (pengobatan) semacam ini mungkin merupakan terapi yang biasa saja. Dilema etis moral lainnya adalah apakah boleh orang tidak melakukan sesuatupun, sedangkan diketahui bahwa sebagai akibatnya akan timbul keadaan yang membawa kematian. Disini penting pula maksud pelaku : tidak memberikan pengobatan yang kurang berguna atau terlalu membebani keluarga dalam hal pembiayaan dan bukan bermaksud mengakibatkan kematian secara langsung.

Dilema etis yang lain adalah adanya perbedaan antara berbuat sesuatu dan tidak berbuat sesuatu. Seringkali orang merasa bahwa menghentikan suatu terapi yang sudah dimulai adalah bertindak, sedangkan tidak memualai ksuatu terapi mirip dengan perbuatan yang tidak bertindak. Pada umumnya dikatakan bahwa argumen moral untuk keduanya adalah jelas sama. Artinya alasan-alasan untuk tidak memulai dengan respirator seringkali sama dengan alasan-alasan untuk menghentikannya. Walaupun sering kebanyakan orang akan lebih setuju mengenai sesuatu terapi yang tidak banyak bermanfaat bagi kesembuhan pasien, mungkin silang pendapat akan timbul tentang tepat tidaknya menghentikan terapi itu, karena orang lain yang tidak berbuat sesuatu untuk pasien. Disinilah akhirnya timbul masalah etik yaitu ketika mengevaluasi manfaat dan beban terapi bagi si pasien atau keluarganya.

Profesi tenaga medis sudah sejak lama menentang euthanasia sebab profesi kedokteran adalah untuk menyembuhkan dan bukan untuk mematikan. Profesi medis adalah untuk merawat kehidupan dan bukan untuk merusak kehidupan. Sumpah Hipokrates jelas-jelas menolaknya, Saya tidak akan memberikan racun yang mematikan ataupun memberikan saran mengenai hal ini kepada mereka yang memintanya.Sumpah ini kemudian menjadi dasar sumpah seluruh dokter di dunia, termasuk di Indonesia. Mungkin saja sumpah ini bukan Hipokrates sendiri yang membuatnya.Dalam pasal 9, bab II Kode Etik Kedokteran Indonesia tentang kewajiban dokter kepada pasien, disebutkan bahwa seorang dokter harus senantiasa mengingat akan kewajiban melindungi hidup makhluk insani. Ini berarti bahwa menurut kode etik kedokteran, dokter tidak diperbolehkan mengakhiri hidup seorang yang sakit meskipun menurut pengetahuan dan pengalaman tidak akan sembuh lagi. Tetapi apabila pasien sudah dipastikan mengalami kematian batang otak atau kehilangan fungksi otaknya sama sekali, maka pasien tersebut secara keseluruhan telah mati walaupun jantungnya masih berdenyut. Penghentian tindakan terapeutik harus diputuskan oleh dokter yang berpengalaman yang mengalami kasus-kasus secara keseluruhan dan sebaiknya hal itu dilakukan setelah diadakan konsultasi dengan dokter yang berpengalaman, selain harus pula dipertimbangkan keinginan pasien, kelurga pasien, dan kualitas hidup terbaik yang diharapkan. Dengan demikian, dasar etik moral untuk melakukan euthanasia adalah memperpendek atau mengakhiri penderitaan pasien dan bukan mengakhiri hidup pasien. Sampai saat ini, belum ada aturan hukum di Indonesia yang mengatur tentang euthanasia. Pasal-pasal KUHP justru menegaskan bahwa euthanasia aktif maupun pasif tanpa permintaan dilarang. Demikian pula dengan euthanasia aktif dengan permintaan. Hakikat profesi kedokteran adalah menyembuhkan dan meringankan penderitaan. Euthanasia justru bertentangan radikal dengan hakikat itu.Namun, beberapa ahli hukum juga berpendapat bahwa tindakan melakukan perawatan medis yang tidak ada gunanya secara yuridis dapat dianggap sebagai penganiayaan. Ini berkaitan dengan batas ilmu kedokteran yang dikuasai oleh seorang dokter. Tindakan di luar batas ilmu kedokteran tersebut dapat dikatakan di luar kompetensi dokter tersebut untuk melakukan perawatan medis. Apabila suatu tindakan dapat dinilai tidak ada gunanya lagi, dokter tidak lagi berkompeten melakukan perawatan medis.5. Pro dan Kontra EuthanasiaMasalah euthanasia menimbulkan pro dan kontra. Ada sebagian orang yang menyetujui euthanasia ini. Sebagian pihak lain menolaknya. Dalam hal ini tampak adanya batasan karena adanya sesuatu yang mutlak berasal dari Tuhan dan batasan karena adanya hak asasi manusia. Pembicaraan mengenai euthanasia tidak akan memperoleh suatu kesatuan pendapat etis sepanjang masa. Secara sederhana, perdebatan euthanasia dapat diringkas sbb: atas nama perhormatan terhadap otonomi manusia, manusia harus mempunyai kontrol secara penuh atas hidup dan matinya sehingga seharusnya ia mempunyai kuasa untuk mengakhiri hidupnya jika ia menghendakinya demi pengakhiran penderitaan yang tidak berguna. Apakah pengakhiran hidup macam itu bisa dibenarkan?Pro EuthanasiaKelompok ini menyatakan bahwa tindakan euthanasia dilakukan dengan persetujuan, dengan tujuan utama menghentikan penderitaan pasien. Salah satu prinsip yang menjadi pedoman kelompok ini adalah pendapat bahwa manusia tidak boleh dipaksa untuk menderita. Jadi, tujuan utamanya adalah meringankan penderitaan pasien. Argumen yang paling sering digunakan adalah argumen atas dasar belas kasihan terhadap mereka yang menderita sakit berat dan secara medis tidak mempunyai harapan untuk pulih. Argumen pokok mereka adalah pemahaman bahwa kematian menjadi jalan yang dipilih demi menghindari rasa sakit yang luar biasa dan penderitaan tanpa harapan si pasien. Argumen kedua adalah perasaan hormat atau agung terhadap manusia yang ada hubungannya dengan suatu pilihan yang bebas sebagai hak asasi. Setiap orang memiliki hak asasi. Di dalamnya termasuk hak untuk hidup maupun hak untuk mati.Kontra EuthanasiaSetiap orang menerima prinsip nilai hidup manusia. Orang-orang tidak beragama pun, yang tidak menerima argumen teologis mengenai kesucian hidup, setuju bahwa hidup manusia itu sangat berharga dan harus dilindungi. Mereka setuju bahwa membunuh orang adalah tindakan yang salah. Bagi mereka, euthanasia adalah suatu pembunuhan yang terselubung. Bagi orang beragama, euthanasia merupakan tindakan immoral dan bertentangan dengan kehendak Tuhan. Mereka berpendapat bahwa hidup adalah semata-mata diberikan oleh Tuhan sendiri sehingga tidak ada seorang pun atau institusi manapun yang berhak mencabutnya, bagaimanapun keadaan penderita tersebut. Dikatakan bahwa manusia sebagai makhluk ciptaan Tuhan tidak memiliki hak untuk mati.Penolakan euthanasia ini berkaitan erat dengan penolakan abortus atas dasar argumen kesucian hidup. Karena kehidupan itu sendiri berharga, maka hidup manusia tidak pernah boleh diakhiri dalam keadaan apa pun juga. Banyak orang menolak euthanasia langsung atau aktif karena takut akan menginjak lereng licin (the slippery slope). Jika kita boleh membunuh orang yang sedang dalam proses meninggal dunia atau pasien koma yangirreversiblemaka bisa jadi kita akan memperluas pengertian dan mulai membunuh bayi yang baru lahir, mereka yang sakit jiwa, anak cacat mental, orang yang tidak produktif atau secara sosial tidak diinginkan. Begitu batas-batas untuk membunuh diperluas, tidak ada lagi orang yang aman.Argumen yang lain adalah argumen berdasarkan ihwal mengasihi diri sendiri. Ihwal mengasihi diri sendiri secara bertanggung jawab melarang euthanasia. Memberikan kehidupan sebagai hadiah dan korban bagi kehidupan orang lain dapat dibenarkan, sementara menyebabkan kematian secara langsung karena kesulitan pribadi tidak dibenarkan. Dasar bagi larangan tersebut adalah panggilan Allah atas manusia agar mewujudkan potensi dirinya dan mencapai kepenuhan diri. Manusia juga harus terbuka terhadap horizon makna ini, juga dalam situasi kemalangan, sakit, penderitaan, yang dapat mendorongnya untuk melakukan bunuh diri, karena kehidupan fisik manusia selalu ditopang dan dilindungi Allah yang menjamin makna hidup.BAB IIIPENUTUPA. KesimpulanBerdasarkan uraian terdahulu, maka dapatlah ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Yang berhak mengakhiri hidup seseorang hanyalah Allah SWT. Oleh karena itu, orang yang mengakhiri hidupnya dengan cara dan alasan yang bertentangan dengan ketentuan agama (tidak bilhaq), seperti euthanasia aktif, adalah perbuatan bunuh diri, yang diharamkan dan diancam Allah dengan hukuman neraka selama-lamanya.2. Euthansia dalam kode etik para ahli kesehatan ini merupakan suatu dilema etik dan moral.Dimana para tenaga medis dihadapkan dengan pilihan sulit, antara menyelamatkan pasien dan permintaan dari pihak pasien secara langsung dan tidak langsung. Tapi tetap saja tindakan euthanasia ini tidak diperkenankan menurut kode etik tenaga kesehatan profesi apapun3. Euthanasia sampai sekarang masih belum ada titik temu baik dari segi pandang agama, hukum, maupun etika. Dalam hal ini boleh tidaknya tindakan euthanasia dilakukan masih diperbincangkan oleh para ahli dibidangnya masing - masing, baik yang mengatakan pro maupun yang kontra.B. SaranUntuk menghadapi beberapa masalah yang berkaitan dengan adanya euthanasia ini, perlu kiranya dikemukakan saran-saran berikut :1. Jika pertimbangan kemampuan untuk memperoleh layanan medis yang lebih baik tidak memungkinkan lagi, baik karena biaya maupun karena rumah sakit yang lebih lengkap terlalu jauh, maka dapat dilakukan dua cara : a. Menghentikan perawatan/pengobatan, artinya membawa pasien pulang ke rumah.b. Membiarkan pasien dalam perawatan seadanya, tanpa ada maksud melalaikannya, apalagi menghendaki kematiannya.2. Umat Islam diharapkan tetap berpegang teguh pada kepercayaannya yang memandang segala musibah (termasuk menderita sakit) sebagai ketentuan yang datang dari Allah.3. Para dokter diharapkan tetap berpegang pada kode etik kedokteran dan sumpah jabatannya, sehingga tindakan yang mengarah kepada percepatan proses kematian bisa dihindari.PAGE 1