menganalisa peluang dan strategi pemasaran

Download Menganalisa Peluang Dan Strategi Pemasaran

Post on 14-Oct-2015

19 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Mengenai ilmu pengembangan organisasi yang dapat diaplikasikan

TRANSCRIPT

Slide 1

KELOMPOK LE 48MENGANALISIS PELUANG USAHA DAN STRATEGI PEMASARANFokus terhadap peluang merupakan titik awal keberhasilan bagi analisa peluang. Selama bertahun-tahun,, para pelaku bisnis dalam setiap industry telah membangun semacam aturan main guna membantu melakuukan analisis terhadap peluang.Timmons mengemukakan kriteria-kriteria yang digunakan dalam rangka mengevaluasi peluang-peluang bisnis yang ada.Isu-isu Pasar dan IndustriIsu-isu Keunggulan KompetitifIsu-isu Tim Manajemen

Menganalisis PeluangIsu-isu Pasar dan IndustriPasarStruktur PasarUkuran PasarTingkat PertumbuhanPenciptaan Pangsa PasarStruktur BiayaFinansialIsu-isu Keunggulan KompetitifHal ini meliputi pertama, berkaitan dengan masalah biaya. Kemampuan sebuah bisnis untuk menghasilkan produk dengan biaya yang rendah serta didukung pula dengan biaya pemasaran dan distribusi yang juga rendah akan memunculkan daya tarik tersendiri. Kedua, tingkat pengendalian. Kemungkinan dimilikinya kendali terhadap harga, biaya, serta saluran distribusi akan menghasilkan peluang bisnis yang atraktif.Ketiga, hambatan masuk (entry barrier). Window of opportunity yang kondusif; keuntungan akibat regulasi pemerintah, seperti hak terhadap pasar atau distribusi tertentu, adalah hal-hal yang dapat dijadikan keunggulan karena akan menciptakan hambatan masuk bagi pesaing.

Kriteria-kriteria Menganalisis PeluangIsu-isu Tim ManajemenPeluang yang menarik hanya dapat dimanfaatkan secara optimal oleh seorang wirausahawan manakala ia didukung oleh tim manajemen yang telah memiliki pengalaman seputar teknologi, pasar, serta produk yang berkaitan dengan bisnis yang akan dimasuki. Tim yang seperti ini dapat menjadi sumber keunggulan yang kompetitif bagi perusahaan

Strategi pemasaran adalah memilih dan menganalisa pasar sasaran yang merupakan suatu kelpmpok orang yang ingin dicapai oleh perusahaan dan menciptakan suatu bauran pemasaran yang cocok dan yang dapat memuaskan pasar sasaran tersebut. Dalam menyusun strategi pemasaran ada dua variable utama yang perlu di pertimbangkan yaitu :Variable yang dapat dikontrolVariable yang tidak dapat dikontrol STRATEGI PEMASARANVariable yang dapat di kontrol oleh wirausaha adalah :Market segmentationMarket budgetTiming Marketing mix Variabel yang tidak dapat dikontrol oleh perusahaan adalah:Keadaan PersainganPerkembangan TeknologiPerubahan DemografiKebijaksanaan Politik dan Ekonomi PemerintahSumber Daya Alam

Market Segmentation Disini pengusaha harus menetapkan strategi arah sasaran dari pemasarannya. Apakah sasarah pemasarannya ditujukan ke seluruh lapisan masyarakat konsumen ,atau hanya menetapkan segmen pasar tertentu saja.Disini pengusaha harus menetapkan strategi arah sasaran dari pemasarannya. Apakah sasarah pemasarannya ditujukan ke seluruh lapisan masyarakat konsumen ,atau hanya menetapkan segmen pasar tertentu saja.Ada berbagai cara untuk menyusun segmen pasar , antara lain :Berdasarkan geografisDalam hal ini pasar dapat dipilah berdasarkan kebangsaan, propinsi,kota dan sebagainya. Berdasarkan demografisDalam hal ini pasar dibagi atas variable jenis kelamin,umur,jumlah anggota keluarga, pendapatan ,jabatan,pendidikan,agama ,suku, dan sebagainya. Berdasarkan Psikografis Dalam hal ini pasar dipilah berdasarkan kelompok kelas social , gaya hidup, kepribadian , walaupun konsumen berasal dari unsure demografis yang sama namun psikografis dapat berbeda. Berdasarkan perilakuSegmentasi ini berdasarkan atas pengalaman, sikap, pemakaian atau tanggapan konsumen terhadap suatu produk untuk membentuk segmentasi perilaku

Variable yang dapat di kontrol oleh wirausaha adalah :Market BudgetStrategi penetapan jumlah dana untuk kegiatan marketing sangat mempengaruhi keberhasilan pemasaran. Pada umumnya bila dana bertambah untuk kegitan marketing maka jumlah penjualan meningkat. Namun tidak selalu demikian,Berapa besarnya jumlah anggara belanja marketing, sangat tergantung pada barang yang dipasarkan, dan sesuai pula dengan pengalaman pengusaha. Umumnya untuk barang-barang lux akan lebih banyak anggaran belanja pemasaran, dibandingkan dengan barang kebutuhan sehari-hari seperti beras, ikan, daging, dan sebagainya. Barang-barang lux membutuhkan banyak biaya marketing, untuk biaya promosi, berupa iklan di surat kabar, radio, spanduk, poster, hadiah, dan sebagainya. TimingDi sini para pengusaha harus menjaga waktu, kapan ia harus mulai melancarkan pemasaran barang-barangnya, atau kapan sebuah toko atau restoran harus dibuka. Dengan menjaga ketepatan waktu ini, maka perusahaan akan mendapat keuntungan berlipat ganda, di samping keuntungan berupa materi, juga keuntungan berupa pengalaman, dan cepat dikenal konsumen.

Marketing MixPara pengusaha yang kreatif, akan selalu menciptakan kombinasi yang terbaik dari elemen 7P yang menjadi komponen marketing mix. Mereka harus menciptakan dari masing-masing elemen P yang mana yang paling baik, dan paling banyak digunakan dalam strategi pemasarannya.Elemen 7P ini terdiri dari atas 4P tradisional dan 3P lagi sebagai tambahan untuk pemasaran jasa. Empat P tradisional berlaku untuk pemasaran barang, rinciannya adalah sebagai berikut:P1= ProductProduk adalah merupakan titik sentral dari kegiatan marketing. Semua kegiatan marketing lainnya digunakan untuk menunjang pemasaran produk. Oleh sebab itu perlu diteliti produk apa yang anda pasarkan bagaimana selera konsumen masa kini perlu mendapat perhatian yang serius.

P2 = PriceMasalah kebijaksanaan harga turut menentukan keberhasilan pemasaran produk. Kebijaksanaan harga dapat dilakukan pada setiap level lembaga yaitu kebijaksanaan harga oleh produsen, grosir, dan retailer.Harga disini bukan berarti harga yang murah saja ataupun harga tinggi akan tetapi yang dimaksudkan adalah harga yang tepat. Bagaimana menentukan harga yang tepat sangat tergantug kepada berbagai faktor misalnya faktor harga pokok barang, kualitas barang, daya beli masyarakat, keadaan persaingan, konsumen yang dituju dan sebagainya.P3 = Place = Saluran distribusiSebelum produsen memasarkan produknya, maka sudah ada perencanaan tentang pola distribusi yang akan dilakukan. Di sini penting sekali perantara dan pemilihan saluran distribusinya. Perantara ini adalah sangat penting karena dalam segala hal mereka berhubungan dengan konsumen. Kita dapat bayangkan, betapa sulitnya pasaran produk jika tidak ada orang yang menjajakan, tidak ada toko, kios, supermarket dan sebagainya. Perantara dapat menjadi agen pembelian yang baik bagi para konsumen, dan dapat pula menjadi penjual yang ahli bagi produsen. Produsen dapat mengadakan lomba pajang rak toko diantara para retailer guna meningkatkan penjualan. Toko mana yang paling baik pajangannya akan diberi hadiah.

P4 = Promotion Termasuk didalam kombinasi promosi ini adalah kegiatan-kegiatan advertising, personal selling, promosi penjualan, publicity, yang kesemuanya oleh perusahaan dipergunakan untuk meningkatkan penjualan.P5 = PeopleAdalah unsur orang/ manusia yang melayani terutama dalam perusahaan yang menjual jasa. Termasuk kedalam P5 ini unsur pimpinan, yang mengambil keputusan, dan unsur karyawan yang melayani konsumen. Karyawan ini perlu diberi pengarahan, dan pelatihan, agar dapat melayani konsumen sebaik-baiknya.P6 = Physical EvidenceArtinya bukti fisik yang dimiliki oleh pengusaha jasa. Misalnya untuk penjualan jasa transportasi, konsumen akan memperhatikan kondisi mobil yang digunakan, untuk jasa hotel konsumen akan melihat tampilan hotel, kamar, dan berbagai fasilitas yang terdapat didalamnya.P7 = ProcessYaitu bagaimana proses dilakukan sampai jasa yang diminta oleh konsumen diterima secara memuaskan. Apakah cukup puas menerima jasa, cepat layanannya, bersih, rapih, akurat, tepat waktu dan sebagainya.

Keadaan PersainganAdalah sulit bagi seorang pengusaha meramalkan kapan akan muncul saingan baru dalam produk yang sama. Oleh sebab itu pengusaha tidak boleh lengah dan harus selalu berusaha memperbaiki produk atau pelayanan usahanya agar tidak tersingkir oleh saingan baru.Perkembangan TeknologiKapan akan muncul teknologi baru yang membuat proses produksi lebih efisien dan lebih bagus juga sulit diduga. Untuk mengatasi hal ini pengusaha harus mencoba menggunakan teknologi baru lebih cepat dari saingannya.

Variabel yang tidak dapat dikontrol oleh perusahaan adalah:Perubahan DemografiKecenderungan perubahan penduduk juga sulit diantisipasi karena data perubahan penduduk ini sulit diperoleh. Walaupun sebenarnya untuk generasi yang akan datang bisa juga dilihat kecenderungan perkembangannya berdasarkan usia generasi anak-anak sekarang ini.Kebijaksanaan Politik dan Ekonomi PemerintahPerubahan-perubahan peraturan pemerintah juga sulit diantisipasi oleh para pengusaha. Terutama yang menyangkut masalah kredit bank, naik turunnya suku bungan, perubahan politik luar negeri, penggantian pejabat, dan sebagainya.Sumber Daya AlamAdalah sulit meramalkan kapan sumber daya alam akan habis atau kapan ditemukan sumber daya alam yang baru.Setelah pengusaha mengerti dan memahami konsumennya maka perlu diciptakan strategi marketing yang tepat menurut langkah berikut :Teliti situasi marketing saat iniAnalisa Lingkungan EksternalAnalisa Peluang dan arahkan untuk mencapai peluangDesain strategi marketing

Merencanakan Strategi MarketingTERIMA KASIH