mawaris (2).ppt

Download mawaris (2).ppt

Post on 01-Jan-2016

1.165 views

Category:

Documents

192 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Mawaris

TRANSCRIPT

  • Pengertian Mawaris Al-miirats, dalam bahasa Arab adalah bentuk mashdar (infinitif) dari kata waritsa-yaritsu-irtsan-miiraatsan. Maknanya menurut bahasa ialah 'berpindahnya sesuatu dari seseorang kepada orang lain', atau dari suatu kaum kepada kaum lain.Mawaris sendiri dapat diartikan ilmu untuk mengetahui orang yang berhak nenerima harta pusaka / warisan , orang yang dapat menerima warisan , kadar pembagian yang diterima oleh masing masing ahli waris , dan tata cara pembagiannya

  • AN NISA 11 - 12

  • Tujuan Ilmu Mawaris a. Untuk melaksanakan pembagian harta warisan kepada ahli waris yang berhak menerimanya sesuai dengan ketentuan syariah b. Untuk mengetahui secara jelas siapa yang berhak menerima harta warisan dan berapa bagian yang diperoleh dari masing masing ahli waris dan siapa pula yang tidak berhak atas harta warisan yang dibagikan c. Untuk menentukan pembagian harta warisan secara adil dan benar sehingga tidak timbul perselisihan antara ahli waris

  • Rukun WarisPewaris, yakni orang yang meninggal dunia, dan ahli warisnya berhak untuk mewarisi harta peninggalannya.Ahli waris, yaitu mereka yang berhak untuk menguasai atau menerima harta peninggalan pewaris dikarenakan adanya ikatan kekerabatan (nasab) atau ikatan pernikahan, atau lainnya.Harta warisan, yaitu segala jenis benda atau kepemilikan yang ditinggalkan pewaris, baik berupa uang, tanah, dan sebagainya.

  • Sebab-sebab Mendapat Harta WarisanKerabat hakiki (yang ada ikatan nasab), seperti kedua orang tua, anak, saudara, paman, dan seterusnya.Pernikahan, yaitu terjadinya akad nikah secara legal (syar'i) antara seorang laki-laki dan perempuan, sekalipun belum atau tidak terjadi hubungan intim (bersanggama) antar keduanya. Adapun pernikahan yang batil atau rusak, tidak bisa menjadi sebab untuk mendapatkan hak waris.Al-Wala, yaitu kekerabatan karena sebab hukum. Disebut juga wala al-'itqi dan wala an-ni'mah.

  • Penggugur Hak Waris BudakBagi budak yang ditinggal mati ahli warisnya tidak mendapat harta peninggalan.PembunuhanApabila seorang ahli waris membunuh pewaris, maka ia tidak berhak mendapatkan warisan. Perbedaan AgamaSeorang muslim tidak dapat mewarisi ataupun diwarisi oleh orang non muslim, apa pun agamanya.Ditegaskan sabda Rasulullah saw:"Tidaklah berhak seorang muslim mewarisi orang kafir, dan tidak pula orang kafir mewarisi muslim." (Bukhari dan Muslim) Murtad

  • Syarat Waris Meninggalnya seseorang (pewaris) baik secara hakiki maupun secara hukum (misalnya dianggap telah meninggal). Adanya ahli waris yang hidup secara hakiki pada waktu pewaris meninggal dunia. Seluruh ahli waris diketahui secara pasti, termasuk jumlah bagian masing-masing.

  • PEMBAGIAN WARIS MENURUT AL QUR'ANAshhabul furudh yang Berhak Mendapat SetengahAshhabul furudh yang berhak mendapatkan separuh dari harta waris peninggalan pewaris ada lima, satu dari golongan laki-laki dan empat lainnya perempuan.Kelima ashhabul furudh tersebut ialah suami, anak perempuan, cucu perempuan keturunan anak laki-laki, saudara kandung perempuan, dan saudara perempuan seayah.

  • Penjelasan1. Seorang suami berhak untuk mendapatkan separo harta warisan, dengan syarat apabila pewaris tidak mempunyai keturunan."... dan bagi kalian (para suami) mendapat separuh dari harta yang ditinggalkan istri-istri kalian, bila mereka (para istri) tidak mempunyai anak ..." (an-Nisa': 12)

  • 2. Anak perempuan (kandung) mendapat bagian separuh harta peninggalan pewaris.Dengan dua syarat:Pewaris tidak mempunyai anak laki-laki (berarti anak perempuan tersebut tidak mempunyai saudara laki-laki).Apabila anak perempuan itu adalah anak tunggal. Dalilnya adalah firman Allah: "dan apabila ia (anak perempuan) hanya seorang, maka ia mendapat separo harta warisan yang ada". Bila kedua persyaratan tersebut tidak ada, maka anak perempuan pewaris tidak mendapat bagian setengah.

  • 3. Cucu perempuan keturunan anak laki-laki akan mendapat bagian separuh.Dengan tiga syarat:Apabila ia tidak mempunyai saudara laki-laki (yakni cucu laki-laki dari keturunan anak laki-laki).Apabila hanya seorang (yakni cucu perempuan dari keturunan anak laki-laki tersebut sebagai cucu tunggal).Apabila pewaris tidak mempunyai anak perempuan ataupun anak laki-laki.

  • 4. Saudara kandung perempuan akan mendapat bagian separuh harta warisan.Dengan tiga syarat:Ia tidak mempunyai saudara kandung laki-laki.Ia hanya seorang diri (tidak mempunyai saudara perempuan).Pewaris tidak mempunyai ayah atau kakek, dan tidak pula mempunyai keturunan, baik keturunan laki-laki ataupun keturunan perempuan.

  • 5. Saudara perempuan seayah akan mendapat bagian separuh dari harta warisan peninggalan pewaris.Dengan empat syarat:Apabila ia tidak mempunyai saudara laki-laki.Apabila ia hanya seorang diri.Pewaris tidak mempunyai saudara kandung perempuan.Pewaris tidak mempunyai ayah atau kakak, dan tidak pula anak, baik anak laki-laki maupun perempuan.

  • Untuk syarat 4 dan 5 dalilnya sebagai berikut :Firman Allah berikut:"Mereka meminta fatwa kepadamu (tentang kalalah). Katakanlah: 'Allah memberi fatwa kepadamu tentang kalalah (yaitu: jika seorang meninggal dunia, dan ia tidak mempunyai anak dan mempunyai saudara perempuan, maka bagi saudaranya yang perempuan itu seperdua dari harta yang ditinggalkannya ...'" (an-Nisa': 176)

  • AHLI WARISZAWIL FURUDLYaitu ahli waris yang mendapat bagian tertentu yang sudah dijelaskan dalam Al-Quran.ZAWIL ASHOBAHYaitu ahli waris yang mendapat bagian tidak tertentu,dari sisa harta warisan setelah dibagikan kepada zawil furud.

  • Ahli Waris dari Golongan Laki-laki Anak laki-lakiCucu laki-laki (dari anak laki-laki)BapakKakek (dari pihak bapak)Saudara kandung laki-lakiSaudara laki-laki seayah Saudara laki-laki seibuAnak laki-laki dari saudara kandung laki-laki Anak laki-laki dari saudara laki-laki seibuPaman (saudara kandung bapak)Paman (saudara bapak seayah)Laki-laki dari paman (saudara kandung ayah)Anak laki-laki paman seayah Suami Laki-laki yang memerdekakan budak

  • Ahli Waris dari Golongan Wanita Anak perempuanIbu Anak perempuan (dari keturunan anak laki-laki) Nenek (ibu dari ibu) Nenek (ibu dari bapak) Saudara kandung perempuanSaudara perempuan seayah Saudara perempuan seibuIstriPerempuan yang memerdekakan budak

  • Warisan dalam UU No 7 Tahun 1989 Hukum waris itu dicamtumkan secara sistematis dalam 5 bab yang tersebar atas 37 fasal dengan perincian sebagai berikut:Bab. I terdiri atas 1 pasal , ketentuan umum.Bab. II terdiri atas 5 pasal, berisi tentang ahli warisBab. III. Terdiri atas 16 pasal, berisi tentang besarnya bagian ahli warisBab. IV terdiri atas 2 pasal, berisi tentang aul dan rad.Bab. V terdiri atas 13 pasal, berisi masalah wasiat

  • Hikmah Hukum WarisMenyelamatkan hartaMenjaga keharmonisanMenegakkan keadilanUntuk kemaslahatan masyarakat, dengan menerapkan hukum waris masyarakat menjadi tenang.Menggantikan hukum waris jahiliahMelaksanakan perintah Allah