laporan sintesis

of 34/34
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ORGANIK SINTESIS METIL SALISILAT NAMA : 1. CAROLINA R. A H311 11 265 2. HIKMAWATI H311 11 290 3. RINA NUR AZIZAH H311 11 292 4. MUHAMMAD AMRI H311 11 293 KELOMPOK : VI (ENAM) HARI, TANGGAL : JUM’AT, 16 MEI 2014 ASISTEN : ICHSAN KARISMAWAN

Post on 21-Dec-2015

55 views

Category:

Documents

19 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

sintesis senyawa organik

TRANSCRIPT

LAPORAN PRAKTIKUMKIMIA ORGANIK

SINTESIS METIL SALISILAT

NAMA: 1. CAROLINA R. AH311 11 2652. HIKMAWATI H311 11 2903. RINA NUR AZIZAH H311 11 2924. MUHAMMAD AMRI H311 11 293KELOMPOK: VI (ENAM)HARI, TANGGAL: JUMAT, 16 MEI 2014ASISTEN: ICHSAN KARISMAWAN

LABORATORIUM KIMIA ORGANIKJURUSAN KIMIAFAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAMUNIVERSITAS HASANUDDINMAKASSAR 2014BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar BelakangKimia organik memainkan peran penting dalam industri kimia. Banyak produk sehari-hari terdiri dari molekul organik. Molekul organik diklasifikasikan berdasarkan perbedaan rumus struktur pada molekul tersebut. Alkohol mengandung atom karbon yang mengikat gugus OH, misalnya metil alkohol atau metanol (CH3OH). Golongan senyawa organik lainnya adalah ester. Ester merupakan suatu kelompok senyawa yang umumnya berbau harum. Ester adalah nama dari gugus fungsi -COO- yang terdapat pada golongan senyawa alkil alkanoat. Rumus umum ester adalah RCOOR atau CnH2nO2. Salah satu contoh dari senyawa ester adalah metil salisilat.Metil salisilat atau minyak gandapura merupakan salah satu turunan dari asam salisilat. Metil salisilat bahan yang mempunyai berbagai kegunaan. Sebagai bahan obat, metil salisilat merupakan salah satu obat anti inflamasi non steroid (NSAID) golongan salisilat. Bahan ini dapat dibuat dalam bentuk sediaan berupa linementum atau salep yang berfungsi untuk menghilangkan nyeri. Manfaat lain dari metil salisilat adalah dapat digunakan sebagai bahan untuk formula keratolitik, anti plak (pada obat kumur), bahan perasa dengan kadar tidak lebih dari 0,04%, dan bahan pewangi pada pestisida golongan organofosfat. Selain itu juga dapat digunakan untuk memperjelas warna pada jaringan tanaman atau hewan untuk kepentingan imunohistokimia. Metil salisilat dapat dibuat melalui reaksi esterifikasi asam salisilat. Penggunaan zat ini dalam pengobatan didasarkan pada kenyataan bahwa asam salisilat itu bermanfaat terhadap respon fisiologi. Secara normal metil salisilat diperoleh dari tanaman yang termasuk family pyrocaceae termasuk genus pyrola, beberapa spesies dari betula family betulaceae, terutama genus betulenta. Kegunaan metil salisilat seperti yang telah disebutkan di atas melatarbelakangi dilakukannya percobaan sintesis metil salisilat dari asam asetat yang lebih dikenal dengan istilah esterifikasi.

1.2 Maksud dan Tujuan Percobaan1.2.1 Maksud Percobaan Maksud dari percobaan ini adalah untuk mengetahui dan mempelajari cara mensintesis metal salisilat dari asam salisilat dan metanol.

1.2.2 Tujuan Percobaan Tujuan dari percobaan ini adalah:1. Untuk mensintesis metil salisilat dari reaksi antara asam salisilat dan metanol dengan metode refluks.2. Untuk menentukan indeks bias dari metil salisilat yang diperoleh.

1.3 Prinsip PercobaanPada percobaan ini, sintesis metil salisilat dilakukan berdasarkan reaksi esterifikasi antara asam salisilat dan metanol dengan menggunakan pemanasan dan katalisator asam sulfat pekat, dimana larutan dibiarkan mengalami refluks selama beberapa menit kemudian metil salisilat yang terbentuk dicuci dengan akuades dan dipisahkan dengan fasa air menggunakan corong pisah. Lapisan metil salisilat yang terpisah ditambahkan dengan NaHCO3, kemudian ditambahkan dengan CaCl2 dan diukur indeks biasnya.BAB IITINJAUAN PUSTAKA

Metil salisilat adalah cairan kuning kemerahan dengan bau wintergreen. Metil salisilat merupakan turunan dari asam salisilat. Metil salisilat tidak larut dalam air tetapi larut dalam alkohol dan eter. Asam salisilat merupakan salah satu bahan kimia yang cukup penting dalam kehidupan sehari-hari serta mempunyai nilai ekonomis yang cukup tinggi karena dapat digunakan sebagai bahan intermediat dari pembuatan obat-obatan seperti antiseptik dan analgesik (Supardani, dkk., 2006).Asam salisilat, metil salisilat, dan asam-asam asetilsilat semua merupakan senyawa-senyawa yang penting dalam pengobatan. Metil salisilat (minyak wintergreen) digunakan sebagai obat luar dalam bentuk salep atau linimen dan dimaksudkan sebagai counter iritan bagi kulit. Metil salisilat dapat dipakai sebagai obat dalam melalui penyerapan via kulit, dan dengan demikian memberikan pemakaiannya yang lebih luas dalam obat-obat gosok dan untuk pemakaian pada tempat-tempat tertentu yang sakit (Roth, 1998).Asam salisilat merupakan suatu unsur aktif dari salisilat dan asam salisilat itu sendiri adalah obat penawar dan pembunuh rasa sakit pemakaiannya dapat melalui mulut, tetapi merupakan asam yang cukup kuat mengiritasi perut. (Ganiswarna, 1995). Senyawa salisilat diekskresi terutama melalui ginjal yang hampir semuanya muncul diurin dalam bentuk salisilat bebas dan metabolit yang telah disebutkan tadi. Pada manusia, asam salisilat bebas berjumlah kira-kira 10% dari obat yang dimakan (tapi dapat meningkat sampai 85% bila urin dibasakan), asam salisilurat sebanyak 75%, glukuronida fenolat dan asil sebanyak 15% dan asam 2,5 dihidroksibenzoat kurang dari 1% (Foye, 1995).Metil salisilat termasuk senyawa ester yang dapat dibuat secara sintesis dengan jalan mereaksikan suatu senyawa asam karboksilat dengan alkohol dalam suasana asam (Underwood, 1997).

Proses reaksi esterifikasi di atas dikenal dengan nama esterifikasi fisenar. Dari proses tersebut diperoleh hasil sampingan yaitu H2O. Untuk mengetahui dari mana H2O tersebut digunakan metode yang dikenal labeling isotop. Ternyata air yang terbentuk bukan berasal dari asam tetapi dari gugus OH milik asam (Underwood, 1997). Senyawa-senyawa alkohol bereaksi dengan asam-asam karboksilat membentuk ester-ester organik sebagai analog deri ester-ester yang terbentuk dari senyawa-senyawa alkohol dengan asam oksigen dan organik. Dalam pembuatan suatu ester di mana asam salisilat dipanaskan dalam metil alkohol bersama sejumlah kecil asam kuat sebagai katalisator untuk membentuk metil salisilat gugus hidroksil dalam air yang terjadi berasal dari asam karboksilat. Reaksi ini bersifat bolak-balik atau reversible. Jika dipakai alkohol dalam jumlah berlebihan, maka kesetimbangan beranjak ke arah pembentukan ester, sebaliknya, jika ester dipanaskan dengan air yang berlebihan beserta suatu katalisator asam, maka ester akan dihidrolisis menjadi asam dan alkohol (Ganiswarna, 1995).Laju esterifikasi asam karboksilat tergantung pada halangan sterik dalam alkohol dan asam karboksilat. Kekuatan asam dari asam karboksilat hanya mempunyai pengaruh yang kecil dalam laju pembentukan ester (Anonim a, 2009).Reaksi esterifikasi bersifat reversibel untuk memperoleh rendamen tinggi dari ester itu, kesetimbangan harus harus digeser ke arah sisi ester. Satu teknik untuk mencapai ini adalah menggunakan salah satu zat pereaksi yang murah secara berlebihan. Teknik lain ialah membuang salah satu produk dari dalam campuran reaksi (misalnya dengan destilasi air secara azeotropik). Dengan bertambahnya halangan sterik dalam zat antara laju pembentukan ester akan menurun. Rendamen esternya pun berkurang. Ester adalah turunan asam salisilat atau karboksilat yang gugus OH dari karboksilnya diganti dengan gugus OR dari alkohol. Ester mengandung gugus karbonil dan satu ikatan ester dengan karbon karbonil. Ester dibuat dari asam dan alkohol dari anhidrat asam dan alkohol (Dirjen POM, 1979).Destilasi uap digunakan pada campuran senyawa-senyawa yang memiliki titik didih mencapai 200C atau lebih. Destilasi uap dapat menguapkansenyawa-senyawa ini dengan suhu mendekati 100C dalam tekanan atmosfer dengan menggunakan uap atau air mendidih. Sifat yang funda mental dari destilasi uap adalah dapat mendestilasi campuran senyawa dibawah titik didih dari masing-masing senyawa campurannya. Selain itu destilasi uap dapat digunakan untuk campuran yang tidak larut dalam air di semua temperatur tapi dapat didestilasi dengan air untuk destilasi uap. Labu yang berisi senyawa yang akan dimurnikan dihubungkan dengan labu pembangkit uap. Campuran dipanaskan melalui uap air yang dialirkan kedalam campuran dan mungkin ditambahkanjuga dengan pemanasan uap dan campuran akan naik keatas menuju kondensor, dimaksudkan untuk menurunkan titik didih senyawa tersebut, karena titik didih suatu campuran lebih rendah dari pada titik didih komponen-komponen (Hart, 1999).BAB IIIMETODE PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan Percobaan3.1.1 Bahan PercobaanBahan yang digunakan dalam percobaan ini yaitu: asam salisilat, metanol, asam sulfat pekat, NaHCO3, kalsium klorida, akuades, tissue roll, aluminium foil, dan es batu.

3.1.2 Alat PercobaanAlat-alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah: neraca analitik, batang pengaduk, sendok tanduk, gelas kimia, gelas ukur, seperangkat alat refluks, seperangkat alat destilasi, termometer, pipet tetes, batu didih, baskom, corong, corong pisah 250 mL, erlenmeyer 250 mL, dan refraktometer.

3.2 Prosedur PercobaanSebanyak 2,3 gram asam salisilat dimasukkan dalam labu leher 3 yang sebelumnya telah dimasukkan batu didih kemudian dirangkai dengan termometer. Selanjutnya ditambahkan 10 mL metanol dan asam sulfat pekat 2,67 mL kemudian dirangkai dengan alat refluks dan ditutup dengan aluminium foil. Selanjutnya dilakukan pemanasan dengan mengontrol suhu pelarut yang digunakan (dalam hal ini titik didih metanol adalah 68 C). Refluks dilakukan sampai terbentuk reaksi esterifikasi atau terbentuk warna kuning dan bau yang khas pada campuran. Hasil esterifikasi yang ada di labu leher 3 didinginkan dengan air es, setelah dingin ditambah 16,67 mL akuades. Kemudian dipindahkan ke dalam corong pisah dan dipisahkan antara fasa organik dan fasa air. Fasa organik ditambah NaHCO3 sedikit demi sedikit kemudian dikocok. Penambahan NaHCO3 dilakukan sampai tidak terbentuk gelembung. dan didiamkan hingga terbentuk 2 fasa. Fasa organik kemudian dimasukkan kedalam corong pisah dan ditambahkan 10 mL akuades dan dikocok, kemudian didiamkan hingga terbentuk dua fasa.. Fasa organik yang diperoleh ditambahkan kalsium klorida. Hasil yang diperoleh didekantasi kemudian dipisahkan antara filtrat dan endapannya. Filtrat yan diperoleh didestilasi dan destilatnya ditentukan indeks biasnya menggunakan refraktometer.

BAB IVHASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil PengamatanPada sintesis metil salisilat dari asam salisilat dan metanol terbentuk hasil samping berupa air. Sintesis metil salisilat ini menggunakan H2SO4 pekat sebagai katalis. Berikut adalah beberapa perlakuan dan hasil pengamatan yang dilakukan: Tabel Hasil PengamatanPerlakuanPengamatan

Asam salisilat + MetanolAsam salisilat larut dengan cepat

Ditambahkan H2SO4 pekatDinding labu agak panas

Direfluks + 30 menitTerbentuk 2 fasa, fasa organik berwarna kuning dengan aroma khas dan fasa air

Didinginkan dengan air esTidak ada perubahan fasa

Ditambah airTerbentuk dua fasa

Dipisahkan dengan corong pemisahDiperoleh larutan berwarna kuning

Ditambah NaHCO3 + dikocok + didiamkan + dipisahkanTerbentuk dua fasa dan terdapat gelembung-gelembung yang cepat menghilang

Ditambah airTerbentuk dua fasa

Dikeringkan dengan CaCl2Terbentuk endapan

Filtrat didestilasiDiperoleh metil salisilat

Diukur indeks biasnya dan diukur bobot yang diperolehIndeks bias = 1,533Bobot yang diperoleh = 2,002 gram

4.2 Perhitungan dan ReaksiAsam salisilat + metanol metil salisilat + H2OM 0,0165 mol0,2411 mol - -B0,0165 mol0,0165 mol 0,0165 mol 0,0165 molS - 0,2246 mol 0,0165 mol 0,0165 molPerhitungan mol pereaksi : mol asam salisilat = = = 0,0165 mol mol metanol = = gram metanol = x V = 0,791 gram/mL x 10 mL = 7,91 grammol metanol = = 0,2441 molPerhitungan bobot teoritis metil salisilat :gram metil salisilat = mol x Mr = 0,0165 mol x 152 gram/mol = 2,508 gramPada percobaan dihasilkan 2,002 gram metil salisilat, sehingga persen rendamen dapat dihitung dengan cara :% rendamen = x 100% = = 79,82%Adapun mekanisme reaksinya adalah sebagai berikut :

4.3 PembahasanPraktikum sintesis metil salisilat bertujuan untuk mengenal reaksi esterifikasi. Reaksi esterifikasi adalah reaksi yang mereaksikan sebuah derivat asam karboksilat (asam salisilat) dan alkohol primer (metanol) pada suasana asam dengan katalis H2SO4 pekat dengan suhu yang tinggi untuk menghasilkan senyawa utama berupa ester dan produk samping berupa air. Dari kedua bahan awal tersebut yang dibutuhkan dari asam salisilatnya adalah salisilatya, sedangkan dari metanol yang dibutuhkan adalah gugus metilnya sehingga bila digabungkan akan menjadi metil salisilat. Reaksi esterifikasi ini bersifat reversible dan sangat lambat. Sintesis metil salisilat diawali dengan mencampurkan asam salisilat, metanol, dan asam sulfat pekat di dalam labu alas bulat. Asam sulfat pekat digunakan sebagai katalis untuk menurunkan energi aktivasi sehingga kesetimbangan reaksi bisa lebih cepat tercapai. Reaksi ini termasuk reaksi endoterm karena dalam pencampuran ketiga bahan tersebut dapat menyerap panas dari lingkungan. Karena itu, agar reaksi esterifikasi dapat terus berlanjut hingga tercapai kesetimbangan, maka suasana lingkungan harus dibuat panas. Berdasarkan hal tersebut, kita merefluks ketiga bahan tersebut selama 30 menit. Alasan perlakuan refluks terhadap campuran adalah untuk memberikan suhu yang tinggi selama pencampuran, sehingga reaksi esterifikasi dapat terus berlangsung hingga tercapai kesetimbangan. Refluks memiliki prinsip yaitu merendam sampel dalam pereaksi di dalam labu bulat. Dengan pemanasan, proses ekstraksi lebih cepat, uap-uap cairan penyari terkondensasi pada kondensor bola menjadi molekul-molekul cairan penyari yang akan turun kembali menuju labu alas bulat. Kondensor bola lebih efektif jika dibandingkan kondensor lain. Pergerakan molekul-molekul penyari akan bergerak secara zig-zag saat pemanasan, hal ini memungkinkan adanya tumbukan antar molekul sehingga molekul-molekul penyari akan mudah turun kembali ke labu, demikian seterusnya berlangsung secara berkesinambungan sampai penyarian sempurna. Selama proses reluks, dalam labu bulat diberi batu didih. Tujuan dari pemberian batu didih tersebut adalah untuk mencegah terjadinya letupan atau bumping. Bumping terjadi karena perbedaan panas yang melewati tegangan permukaan yang besar, tegangan permukaan terjadi karena panas yang tidak merata atau perbedaan titik didih dari kedua bahan awal tersebut. Hasil refluks didinginkan dalam air es sampai suhu dalam labu berubah seperti suhu kamar. Pendinginan dilakukan untuk mencegah terbentuknya asam salisilat, karena dalam keadaan panas metil salisilat terhidrolisis kebentuk semula (asam salisilat). Selain itu pendinginan juga dapat mencegah terbentuknya CO2 panas pada saat penambahan NaHCO3. CO2 panas dapat mengakibatkan corong pisah pecah karena tekanan tinggi yang dihasilkan. Selanjutnya, ditambahkan akuades pada labu untuk melarutkan produk samping dari reaksi esterifikasi yang berupa air. Kemudian dipartisi dalam corong pisah. Digunakan corong pisah karena pemisahannya berdasarkan kepolaran dan berat jenis. Prinsipnya yaitu memisahkan dua komponen yang tidak dapat bercampur yaitu metil salisilat yang merupakan fasa minyak (non polar) dan fasa air yang bersifat polar. Fasa minyak (ester) yang memiliki berat jenis lebih besar akan berada di bawah dari pada fasa air yang memiliki berat jenis lebih kecil. Pemisahan menggunakan corong pisah akan lebih memudahkan dalam proses pemisahannya selain itu juga hasil yang didapat tidak berkurang atau tetap. Dibanding dengan menggunakan kertas saring yang akan mempengaruhi jumlah produk yang didapat. Fasa organik (ester) yang diperoleh kemudian ditambah NaHCO3, penambahan ini dilakukan untuk menetralkan kelebihan asam. NaHCO3 merupakan garam non polar, yang dapat terurai di dalam air menjadi ion Na+ yang mengikat salisilat. Dan menghasilkan produk samping CO2 dan H2O. Dengan adanya produk samping berupa CO2 inilah setiap pengocokan corong pisah, tutup corong sesekali di buka agar CO2 dapat keluar karena dengan adanya CO2 ini akan menyebabkan tekanan uap di dalam corong pisah meningkat. Tujuan pengocokan ini agar fasa minyak dan fasa air terpisah. Fasa minyak yang diperoleh kemudian ditambahkan akuades yang bertujuan untuk memisahkan droplet air yang masih tersisa pada fasa minyak. Volume air yang ditambahkan berbeda dengan penambahan air yang pertama kali hal ini disebabkan karena fungsi penambahan air yang kedua bertujuan untuk memisahkan sisa-sisa air yang masih ada di dalam fasa minyak bukan untuk melarutkan. Setelah metil salisilat didapat, dilakukan penambahan CaCl2 anhidrat. CaCl2 anhidrat ini merupakan garam yang tidak mengandung air, kalsium klorida bersifat higroskopis (bahan yang mudah menyerap air dari sekitarnya), dapat digunakan untuk mengeringkan udara dan gas lainnya juga. Proses ini melibatkan konversi kalsium klorida menjadi air garam baik karena menyerap uap air atau air dari gas yang perlu dikeringkan. Dengan kemampuan tersebut CaCl2 dapat dengan mudah berikatan dengan air yang masih tersisa. Hal itu diaplikasikan saat sudah didapat produk akhir tapi masih mengandung sedikit air yang membuat produk tersebut masih kurang bening. Pemberian CaCl2 secukupnya sampai minyak benar-benar bening. Dari keterangan diatas dapat disimpulkan bahwa CaCl2 bersifat polar yang mana akan menarik air yang bersifat polar. Setelah didapat produk yang bening, lalu dilakukan dekantasi kedalam vial dan dihitung rendemennya. Dekantasi merupakan suatu proses pemisahan komponen-komponen dalam campuran dengan cara dituang secara langsung. Dekantasi dapat dilakukan untuk memisahkan campuran zat cair dan zat padat atau zat cair dengan zat cair yang tidak saling campur (suspensi). Dekantasi dapat dilakukan apabila pengotor yang akan dipisah dapat terlihat oleh mata. Adapun beberapa cara yang digunakan untuk mengetahui kemurnian dari metil salisilat yaitu dari cara yang paling sederhana dan lazim digunakan dari dulu ialah uji indeks bias menggunakan alat Refraktometer dengan membandingkan data dari literatur. Prinsip kerja dari refraktometer sesuai dengan namanya adalah dengan memanfaatkan refraksi cahaya. Adapun hasil pada percobaan ini, didapatkan indeks bias adalah sebesar 1,533 pada suhu 30,6 0C. Indeks bias metil salisilat secara teori adalah sebesar 1,53-1,58. Jadi, hal ini menandakan bahwa pada percobaan ini terdapat metil salisilat karena hasil yang didapatkan sesuai dengan indeks bias secara teori dan juga pada percobaan ini didapatkan bobot senyawa ester sebesar 2,002 gram.

BAB VKESIMPULAN DAN SARAN

5.1 KesimpulanAdapun kesimpulan pada percobaan ini yaitu :1. Sintesis metil salisilat dari pereaksi asam salisilat dan methanol dengan metode refluks berhasil dilakukan, hal ini ditandai dengan bau khas wintergreen yang terbentuk.2. Indeks bias metil salisilat yang diperoleh adalah sebesar 1,53 pada suhu 30,6 oC. Indeks bias metil salisilat secara teori adalah sebesar 1,5.

5.2 SaranSaran kami pada percobaan ini, sebaiknya pereaksi untuk percobaan diperbanyak sehingga hasil yang diperoleh juga banyak dan maksimal. Sedangkan untuk asisten, sebaiknya diadakan asistensi umum untuk membahas isi dari laporan yang akan disusun dan perlu ditingkatkan lagi pengawasan terhadap praktikan agar kegiatan praktikum dapat berlangsung dengan lebih efektif

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2011, Metil Salisilat (online), (http//www.wikipedia.com), diakses tanggal 08 Mei 2014, pukul 16.30 WITA.

Ditjen POM,1979, Farmakope Indonesia, Departemen Kesehatan Republik Indonesia: Jakarta.

Foye, W.,1995, Prinsip-prinsip Kimia Medicinal, UGM Press :Jogjakarta.

Ganiswarna, G. S., 1995, Farmakologi dan Terapi Edisi IV, Universitas Indonesia: Jakarta.

Hart, H., Craine, L. E., dan Hart, D. J., 2003, Kimia Organik, Erlangga, Jakarta.Roth, J., 1998, Analisis Farmasi, Gadjah Mada University Pres: Yogyakarta.

Supardani, dkk., 2006, Perancangan Pabrik Asam Salisilat dari Phenol, Jurusan Teknik Kimia FTI Institut Teknologi Nasional: Bandung.

Underwood, 1997, Analisis Kimia Kuantitatif edisi 1, Erlangga: Jakarta.

LEMBAR PENGESAHAN

Makassar, 16 Mei 2014

Asisten, Praktikan,

ICHSAN KARISMAWAN CAROLINA R. ALEMBAR PENGESAHAN

Makassar, 16 Mei 2014

Asisten, Praktikan,

ICHSAN KARISMAWAN HIKMAWATILEMBAR PENGESAHAN

Makassar, 16 Mei 2014

Asisten, Praktikan,

ICHSAN KARISMAWAN RINA NUR AZIZAHLEMBAR PENGESAHAN

Makassar, 16 Mei 2014

Asisten, Praktikan,

ICHSAN KARISMAWAN MUHAMMAD AMRILAMPIRAN 1 BAGAN KERJA

2,3 g asam salisilat (0,0165 mol)HasilFasa organikFasa AirDestilatResiduFiltratResiduFasa organikFasa AirFasa organikFasa AirDimasukkan ke dalam labu alas bulat. Ditambahkan 10 ml methanol (0,2411 mol) Ditambahkan 2,67 mL H2SO4 pekat. Dimasukkan batu didih ke dalam labu alas bulat Direfluks selama 30 menit. Labu alas bulat didinginkan dalam air es, Ditambah air 16,67 mL air ke dalam labu alas bulatDituang isinya dalam corong pisah.

Ditambah dengan NaHCO3 5%, Dikocok dan sekali-kali penutup corong pisah dibuka.Didiamkan beberapa menit. Ditambahkan 10 mL akuades, Dikocok DidiamkanDitambah dengan CaCl2 anhidrat. DidekantasiDidestilasi. ditentukan indeks biasnya.

LAMPIRAN 2. FOTO HASIL PERCOBAAN

Gambar 2. Setelah direfluks terbentuk 2 fasaGambar 1. Proses Refluks

Gambar 3. Metil Salisilat yang dihasilkanGambar 3. Setelah penamahan NaHCO3 pH mejadi 3