laporan akhir ksep papbar (laporan)

Download Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

Post on 05-Jul-2018

225 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    1/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    iLaporan Akhir

    DAFTAR ISI

    DAFTAR ISI ......................................................... .................................................................... ........... i 

    DAFTAR TABEL .............................................................. .................................................................. v 

    DAFTAR GAMBAR.......................................................... ................................................................. vii 

    BAB 1  PENDAHULUAN ................................................................................................. ............. 1 

    1.1 

    Latar Belakang ............................................................... ....................................................... 1 

    1.2  Maksud, Tujuan, dan Sasaran ............................................................. ................................. 2 

    1.3  Ruang Lingkup Kajian .............................................................. ............................................. 3 

    1.3.1 

    Ruang Lingkup Wilayah .............................................................. ................................. 3 

    1.3.2  Ruang Lingkup Substansi ........................................................... ................................. 4 

    1.4  Kedudukan dan Fungsi ............................................................ ............................................. 6 

    1.5 

    Dasar Hukum ................................................................................................ ........................ 7 

    1.6  Sistematika Penyajian Laporan ............................................................................................ 8 

    BAB 2   ANALISIS PENGEMBANGAN EKONOMI WILAYAH .................................................... 11 

    2.1 

     Analisis Kebijakan .......................................................... ..................................................... 11 

    2.1.1 

     Analisis Kebijakan Nasional ................................................................. ...................... 11 

    2.1.2   Analisis Kebijakan Wilayah ......................................................... ............................... 21 

    2.1.3 

     Analisis Kebijakan Provinsi ......................................................... ............................... 25 

    2.2   Analisis Potensi Ekonomi Wilayah Provinsi Papua Barat ................................................... 37 

    2.2.1   Analisis Pertumbuhan Ekonomi ............................................................. .................... 37 

    2.2.2   Analisis Struktur Ekonomi ........................................................... ............................... 38 

    2.2.3 

     Analisis Kuadran dengan Tipologi Klassen ............................................................... 43 

    2.2.4 

     Analisis Location Quotient (LQ) ............................................................. .................... 47 

    2.2.5 

     Analisis Shift Share......................................................... ........................................... 50 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    2/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    iiLaporan Akhir

    2.2.6   Analisis Peningkatan Daya Saing Ekonomi Wilayah ................................................. 51 

    2.3   Analisis Daya Dukung, Daya Tampung, dan Optimasi Pemanfaatan Ruang ..................... 54 

    2.3.1 

     Analisis Proyeksi Penduduk Provinsi Papua Barat .................................................... 54 

    2.3.2 

     Analisis Kebutuhan Sarana dan Prasarana Minimun Provinsi Papua Barat .............. 56 

    2.4   Analisis SWOT ............................................................... ..................................................... 60 

    2.4.1  Kekuatan Pengembangan Ekonomi Wilayah Provinsi Papua Barat .......................... 60 

    2.4.2  Kelemahan Pengembangan Ekonomi Wilayah Provinsi Papua Barat ....................... 61 

    2.4.3  Peluang Pengembangan Ekonomi Wilayah Provinsi Papua Barat ............................ 63 

    2.4.4 

    Tantangan Pengembangan Ekonomi Wilayah Provinsi Papua Barat ........................ 64 

    2.5 

    Isu Strategis Pengembangan Ekonomi Wilayah Papua Barat ............................................ 64 

    BAB 3 

    TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI ................................................................ ........ 68 

    3.1 

    Tujuan ................................................................ ................................................................. 68 

    3.2  Kebijakan dan Strategi ............................................................. ........................................... 69 

    3.2.1  Kebijakan dan Strategi Pengembangan Ekonomi Wilayah ........................................ 69 

    3.2.2  Kebijakan dan Strategi Pengembangan Struktur Ruang ........................................... 71 

    3.2.3  Kebijakan dan Strategi Pengembangan Pola Ruang ................................................. 72 

    BAB 4 

    RENCANA STRUKTUR RUANG ................................................................................... 78 

    4.1 

    Rencana Pengembangan Sistem Pusat Pelayanan ........................................................... 78 

    4.2  Rencana Pengembangan Infrastruktur Pendukung Kegiatan Ekonomi .............................. 81 

    4.2.1  Konsep Rencana Pengembangan Sistem Transportasi ............................................ 84 

    4.2.2  Konsep Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Energi dan Kelistrikan .............. 84 

    4.2.3  Konsep Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Permukiman dan Pengelolaan

    Lingkungan .............................................................................................. ............................... 85 

    4.2.4 

    Konsep Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Telekomunikasi...................... 85 

    4.2.5  Konsep Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Sumber Daya Air dan Irigasi .. 86 

    4.2.6  Sintesa Arah Pengembangan Infrastruktur Penunjang Kegiatan Ekonomi................ 87 

    BAB 5  RENCANA POLA RUANG ..................................................................................... ........ 92 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    3/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    iiiLaporan Akhir

    5.1  Klasifikasi dan Kriteria Kawasan berdasarkan Fungsi Utamanya ....................................... 92 

    5.2  Rencana Pola Ruang Kawasan Inti ......................................................................... ........... 96 

    5.2.1 

    Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Pertanian ............................................. 96 

    5.2.2 

    Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Perikanan dan Kelautan (Minapolitan) ....

    ................................................................................................................................. 100 

    5.2.3  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Peternakan Sapi ................................ 103 

    5.2.4  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Pertambangan dan Industri Migas .... 104 

    5.2.5  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Pariwisata Bahari .............................. 106 

    5.2.6  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus ............................... 109 

    5.3 

    Rencana Pola Ruang Kawasan Penyangga ..................................................................... 111 

    5.3.1  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Pertanian ........................................... 111 

    5.3.2  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Perikanan dan Kelautan (Minapolitan) ....

    ................................................................................................................................. 112 

    5.3.3 

    Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Peternakan ........................................ 114 

    5.3.4 

    Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Pertambangan dan Industri Pengolahan

    Migas ....................................................... .................................................................... ...... 114 

    5.3.5  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Pariwisata Bahari .............................. 114 

    5.3.6  Konsep Rencana Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus ............................... 116 

    BAB 6 

     ARAHAN PEMANFAATAN RUANG ............................................................................ 122 

    6.1 

     Arahan Pemanfaatan untuk Struktur Ruang ............................................................... ...... 124 

    6.1.1 

    Perwujudan Sistem Pusat Pelayanan ................................................................ ...... 124 

    6.1.2 

    Perwujudan Infrastruktur Ekonomi ......................................................... .................. 129 

    6.2   Arahan Pemanfaatan untuk Pola Ruang........................................................................... 138 

    6.2.1  Perwujudan Kawasan Inti ........................................................... ............................. 138 

    6.2.2  Perwujudan Kawasan Penyangga ......................................................... .................. 146 

    BAB 7   ARAHAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG ............................................... 152 

    7.1 

     Arahan Peraturan Zonasi ......................................................... ......................................... 152 

    7.1.1 

     Arahan Zonasi untuk Struktur Ruang ...................................................................... 153 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    4/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    ivLaporan Akhir

    7.1.2   Arahan Zonasi untuk Pola Ruang .......................................................... .................. 159 

    7.2   Arahan Perizinan ............................................................................................ .................. 171 

    7.3 

     Arahan Pemberian Insentif dan Disinsentif ................................................................ ....... 171 

    7.4 

     Arahan Sanksi ................................................................ ................................................... 173 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    5/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    vLaporan Akhir

    DAFTAR TABEL

    Tabel 2.1 Program-Program Pengembangan Papua ...................................................................... 22 

    Tabel 2.2 Visi Misi Pembangunan Jangka Panjang Provinsi Papua Barat ...................................... 25 

    Tabel 2.3 Sasaran Pokok dan Arahan Bebijakan berdasarkan Misi yang Berhubungan dengan

    Kawasan Strategis Ekonomi ................................................................. ........................................... 25 

    Tabel 2.4 Matriks Turunan Misi, Tujuan dan Arahan Kebijakan RPJMD Provinsi Papua Barat

    terkait Kawasan Strategis ........................................................... ..................................................... 28 

    Tabel 2.5 Rencana Tata Ruang Papua Barat.................................................................................. 30 

    Tabel 2.6 Sintesis Kebijakan terkait Pengembangan Ekonomi di Papua Barat............................... 35 

    Tabel 2.7 Target Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Papua Barat 2015-2019 .................................... 37 

    Tabel 2.8 Analisis Kuadran dengan Tipologi Klassen ..................................................................... 46 

    Tabel 2.9 Sektor Basis dan Non Basis di Provinsi Papua Barat ...................................................... 47 

    Tabel 2.10 Sektor Basis dan Non Basis di Masing-masing Kabupaten/Kota di Provinsi Papua Barat

     ........................................................................................................................................................ 49 

    Tabel 2.11 Hasil Analisis Shif Share Provinsi Papua Barat 2005-2012 ........................................... 50 

    Tabel 2.12 Sektor dan Sub Sektor Unggulan Provinsi Papua Barat................................................ 52 

    Tabel 2.13 Potensi Pengembangan Ekonomi Provinsi Papua Barat ............................................... 53 

    Tabel 2.14 Produksi Perikanan Budidaya (ton) menurut Kabupaten dan Jenis Pembudidayaan di

    Provinsi Papua Barat Tahun 2012 ........................................................ ........................................... 54 

    Tabel 2.15 Jumlah Penduduk Kabupaten/Kota di Provinsi Papua Barat ......................................... 55 

    Tabel 2.16 Jumlah Penduduk Provinsi Papua Barat dari Tahun 2005-2013 ................................... 55 

    Tabel 2.17 Kebutuhan Sarana Pendidikan dan Kesehatan di Provinsi Papua Barat Tahun 2035 .. 57 

    Tabel 2.18 Kebutuhan Sarana Lain di Provinsi Papua Barat Tahun 2035 .............................. ........ 57 

    Tabel 2.19 Kebutuhan Prasarana Air di Provinsi Papua Barat Tahun 2035 .................................... 58 

    Tabel 2.20 Kebutuhan Sambungan Telepon di Provinsi Papua Barat Tahun 2035 ............. ........... 59 

    Tabel 4.1 Rencana Pengembangan Sistem Pusat Pelayanan di Provinsi Papua Barat ................. 79 

    Tabel 4.2 Satuan Wilayah Pengembangan di Provinsi Papua Barat ............................................... 80 

    Tabel 4.2 Rencana Pengembangan Infrastruktur Pendukung Kegiatan Ekonomi ........................... 87 

    Tabel 5.1 Kawasan Strategis Provinsi Papua Barat berdasarkan Kepentingan Ekonomi ............... 95 

    Tabel 6.1 Indikasi Program Perwujudan Sistem Pusat Pelayanan ................................................ 125 

    Tabel 6.2 Indikasi Program Perwujudan Infrastruktur Ekonomi ..................................................... 130 

    Tabel 6.3 Indikasi Program Perwujudan Kawasan Inti .................................................................. 139 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    6/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    viLaporan Akhir

    Tabel 6.4 Indikasi Program Perwujudan Kawasan Penyangga ..................................................... 147 

    Tabel 7.1 Arahan Alternatif Bentuk Penertiban Terhadap Pelanggaran Pemanfaatan Ruang ..... 174 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    7/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    viiLaporan Akhir

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1.1 Peta Deliniasi Wilayah Kajian ................................................................ ........................ 5 

    Gambar 1.2 Kedudukan RTR KSP dalam Sistem Penataan Ruang ........................... ...................... 7 

    Gambar 2.1 Peta Lokasi Pusat-Pusat Pertumbuhan Wilayah Papua .............................................. 17 

    Gambar 2.2 Rencana Pengembangan Papua............................................................. .................... 18 

    Gambar 2.3 Struktur Ruang Pualu Papua Tahun 2013-2027 ......................................................... 23 

    Gambar 2.4 Pola Ruang Pulau Papua Tahun 2013-2027 ............................................................... 24 

    Gambar 2.5 Peta Struktur Ruang Provinsi Papua Barat ...................... ........................................... 31 

    Gambar 2.6 Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Papua Barat ....................................................... 32 

    Gambar 2.7 Peta Kawasan Strategis Provinsi Papua Barat ............................................................ 33 

    Gambar 2.8 Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Papua Barat dan Indonesia Tahun 2005-2014 . 37 

    Gambar 2.9 Tren dan Target Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Papua Barat 2015-2019 ................. 38 

    Gambar 2.10 Struktur Ekonomi di Provinsi Papua Barat Tahun 2012 berdasarkan Kontribusi

    Kabupaten/Kota ............................................................... ................................................................ 39 

    Gambar 2.11 Perubahan Struktur Ekonomi Provinsi Papua Barat Tahun 2008-2014 ..................... 40 

    Gambar 2.12 Kontribusi Sektor Industri Pengolahan Ditinjau dari Sub Sektor Pembentuknya pada

    Tahun 2014 ................................................................... .................................................................. 41 

    Gambar 2.13 Kontribusi Sektor Industri Pertambangan dan Penggalian Ditinjau dari Sub Sektor

    Pembentuknya pada Tahun 2014 ................................................................................................... 42 

    Gambar 2.14 Kontribusi Sektor Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan Ditinjau dari Sub Sektor

    Pembentuknya pada Tahun 2014 ................................................................................................... 42 

    Gambar 2.15 Perubahan Struktur Ekonomi Provinsi Papua Barat Tahun 2008-2014 ..................... 43 

    Gambar 2.16 Kuadran pada Tipologi Klassen ............................................................. .................... 44 

    Gambar 2.17 Analisis Kuadran untuk Kabupaten/Kota di provinsi Papua Barat dengan Rerata Data

    Periode 2007-2010 .................................................................................................... ...................... 45 

    Gambar 2.18 Pertumbuhan Penduduk Provinsi Papua Barat Tahun 2005-2013 ............................ 56 

    Gambar 4.1 Peta Struktur Ruang (Sistem Pusat Pelayanan) Kawasan Strategis Ekonomi Provinsi

    Papua Barat .................................................................................................................................... 82 

    Gambar 4.2 Peta Struktur Ruang (Satuan Wilayah Pengembangan) Kawasan Strategis Ekonomi

    Provinsi Papua Barat ................................................................. ...................................................... 83 

    Gambar 4.3 Peta Sistem Transportasi di Kawasan Strategis Ekonomi Provinsi Papua Barat ........ 91 

    Gambar 5.1 Diagram Alir Proses Nilai Mata Rantai Sektor Pertanian ............................................. 97 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    8/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    viiiLaporan Akhir

    Gambar 5.2 Diagram Alir Proses Nilai Mata Rantai Sektor Perikanan dan Kelautan .................... 101 

    Gambar 5.3 Diagram Alir Proses Nilai Mata Rantai Sektor Peternakan ........................................ 103 

    Gambar 5.4 Peta Pola Ruang Kawasan Strategis Ekonomi Provinsi Papua Barat ....................... 117 

    Gambar 5.5 Peta Pola Ruang Kawasan Strategis Ekonomi Provinsi Papua Barat di SWP I  118 

    Gambar 5.6 Peta Pola Ruang Kawasan Strategis Ekonomi Provinsi Papua Barat di SWP II ....... 119 

    Gambar 5.7 Peta Pola Ruang Kawasan Strategis Ekonomi Provinsi Papua Barat di SWP III ...... 120 

    Gambar 5.8 Peta Pola Ruang Kawasan Strategis Ekonomi Provinsi Papua Barat di SWP IV ...... 121 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    9/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    1Laporan Akhir

    BAB 1 PENDAHULUAN

    Pada bab pertama ini akan diuraikan terkait latar belakang beserta perumusan maksud, tujuan,

    dan sasaran dari disusunnya RTR ini. Di samping itu akan dibahas pula terkait ruang lingkup kajian

    yang terdiri dari ruang lingkup wilayah dan ruang lingkup substansi (teknik analisis dan muatan dari

    RTR yang disusun). Hal lainnya yang dibahas dalam bagian ini adalahfungsi dan kedudukan RTR

    KSP berdasarkan kepentingan ekonomi dan dasar atau landasan hukum penyusunan dokumen ini. 

    1.1  Latar Belakang

    Ketimpangan wilayah merupakan salah satu permasalahan yang pasti timbul dalam

    pembangunan. Ketimpangan wilayah menjadi signifikan ketika wilayah dalam suatu negara terdiri

    atas beragam potensi sumber daya alam, letak geografis, kualitas sumber daya manusia, ikatan

    etnis atau politik. Keberagaman ini selain dapat menjadi sebuah keunggulan, juga sangat

    berpotensi menggoncang stabilitas sosial dan politik nasional. Salah satu jalan untuk mengurangi

    ketimpangan wilayah ialah menyelenggarakan pembangunan. Namun, pembangunan tidak serta

    merta dapat mengurangi ketimpangan wilayah. Oleh karena itu, sangat penting untuk

    mengedepankan kembali konsep pemerataan dalam pembangunan di Indonesia. Pada saat ini

    ketimpangan antar wilayah dapat dilihat di antara wilayah perkotaan dan perdesaan, antara

    wilayah yang lebih maju dan wilayah tertinggal, antara metropolitan, kota besar, menengah, dan

    kecil, antara perkotaan dan perdesaan, serta ketertinggalan juga dialami pada daerah perbatasan

    dan pulau-pulau kecil terluar. Salah satu aspek penting dalam menangani pengembangan wilayah

    di Indonesia ialah mengatasi ketimpangan sosial dan ekonomi.

    Kebijakan pemerintah dalam rangka mendorong dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan

    pemerataan pembangunan di daerah terus dilaksanakan melalui berbagai program. Program

    Pengembangan Kawasan Strategis merupakan salah satu program yang dirancang untuk

    meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan pemerataan pembangunan yang mensinergikan dan

    mengkoordinasikan berbagai input (SDM, SDA, kebijakan dll) dalam proses pembangunan

    wilayah/kawasan yang dikenal dengan pengembangan wilayah. Upaya pengembangan kawasan

    strategis diarahkan untuk mengembangkan, nilai strategis kawasan tersebut demi terwujudnya

    pemanfaatan yang berhasil guna, berdaya guna dan berkelanjutan (sustainability ). Dalam hal ini

    diperlukan suatu kebijakan yang terpadu, sinergis dan komprehensif oleh Pemerintah Daerah

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    10/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    2Laporan Akhir

    dalam upaya mendorong kawasan tersebut untuk dapat tumbuh dan berkembang secara lebih

    cepat.

    Berkenaan dengan uraian di atas, Pemerintah Provinsi Papua Barat melalui Rencana Tata Ruang

    Wilayah Provinsi Papua Barat telah merumuskan beberapa kawasan strategis provinsi (KSP)

    pertumbuhan ekonomi, selain beberapa kawasan strategis provinsi lainnya. Mempertimbangkan

    bahwa muatan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Papua Barat masih bersifat umum dan

    belum operasional, maka perlu disusun rencana rincinya (UU No. 26 Tahun 2007 pasal 14). Dalam

    rangka pemenuhan operasional RTRW provinsi, maka pada tahun 2015 ini Pemerintah Provinsi

    Papua barat melaksanakan kegiatan penyusunan Rencana Tata Ruang (RTR) Kawasan Strategis

    Provinsi (KSP) berdasarkan Kepentingan Ekonomi Provinsi Papua Barat yang tertuang dalam

    RTRW Provinsi dengan fokus kegiatan di Kawasan Strategis Provinsi Pertumbuhan Ekonomi

    (KSPPE).

    1.2  Maksud, Tujuan, dan Sasaran

    Maksud dilaksanakannya kegiatan ini adalah menyiapkan dokumen perencanaan spasial yang

    dapat dijadikan sebagai acuan/pedoman perencanaan pembangunan Kawasan Strategis Provinsi

    (KSP) hingga 20 tahun ke depan guna menjamin perwujudan ruang wilayah yang berkualitas.

    Tujuan yang ingin dicapai dalam kegiatan ini adalah:

    a.  Melakukan analisis terhadap kebijakan dan aspek kewilayahan yang ada di KSP Pertumbuhan

    Ekonomi.

    b.  Merumuskan Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang KSP.

    c.  Merumuskan acuan dalam pengembangan struktur ruang KSP.

    d.  Merumuskan acuan dalam pengembangan pola ruang wilayah KSP.

    e.  Merumuskan arahan pemanfaatan ruang wilayah KSP.

    f.  Menyiapkan pedoman bagi pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah kabupaten yang

    meliputi penetapan peraturan zonasi, perizinan, pemberian insentif dan disinsentif, serta

    pengenaan sanksi.

    g.  Menyiapkan peta-peta berbasis SIG (Sistem Informasi Geografis) sebagai acuan dalam

    mengidentifikasi rencana pengembangan.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    11/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    3Laporan Akhir

    Sedangkan sasaran dari kegiatan antara lain:

    a.  Terinventarisasinya data dan informasi kebijakan pembangunan khususnyaterhadap

    kabupaten/kota tempat kedudukan KSP Pertumbuhan Ekonomi.

    b.  Teridentifikasinya aspek kewilayahan yang terdiri dari kondisi umum (Geografis) wilayah,

    penggunaan lahan (landuse), kondisi infrastruktur wilayah, perekonomian, potensi

    wilayah, sektor/komoditas unggulan, peluang investasi, eksport-import, kebijakan, strategi

    dan program pengembangan serta informasi pendukung lainnya seperti peta wilayah dan

    kondisi sosio demografi.

    c.  Teridentifikasinya potensi fisik KSP Pertumbuhan Ekonomi.

    d.  Teridentifikasinya sektor basis.

    e.  Terumuskannya tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah KSP.

    f.  Terumuskannya rencana pusat-pusat pelayanan kawasan dalam wilayah KSP.

    g.  Terumuskannya rencana sistem jaringan prasarana wilayah, baik prasarana utama

    maupun prasarana lainnya.

    h.  Tersusunnya arahan rencana pola ruang wilayah KSP baik untuk kawasan inti dan

    penyangga.

    i.  Tersusunnya arahan perwujudan struktur ruang, pola ruang dalam matriks indikasi

    program utama.

     j.  Terumuskannya ketentuan umum peraturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan

    insentif dan disinsentif, arahan sanksi dan ketentuan pidana sebagai bagian dari

    Ketentuan Pengendalian Pemanfaatan Ruang wilayah KSP.

    k.  Tersusunnya Album Peta Rencana sebagai satu bagian yang tidak terpisahkan dengan

    Dokumen RTR KSP Pertumbuhan Ekonomi.

    1.3  Ruang Lingkup Kajian

    Pada bagian ini akan dilakukan pembahasan mengenai ruang lingkup kajian yang akan

    dilaksanakan.

    1.3.1  Ruang Lingkup Wilayah

    Ruang lingkup wilayah pekerjaan ini adalah batasan wilayah administrasi Provinsi Papua Barat.

    Lingkup wilayah pengerjaan diperdetail berdasarkan hasil analisis untuk memperoleh deliniasi

    kawasan strategis di wilayah Provinsi Papua Barat berdasarkan tipologi dari sudut kepentingan

    ekonomi. Tidak semua kabupaten/kota di Provinsi Papua Barat yang memiliki kawasan strategis

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    12/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    4Laporan Akhir

    provinsi berdasarkan kepentingan ekonomi sehingga pembatasan wilayah studi hanya dilakukan

    pada 9 kabupaten di Provinsi Papua Barat yang memiliki kawasan strategis provinsi berdasarkan

    kepentingan ekonomi yang diantaranya adalah sebagai berikut.

    1.  Kabupaten Tambrauw

    2.  Kota Sorong

    3.  Kabupaten Sorong Selatan

    4.  Kabupaten Raja Ampat

    5.  Kabupaten Fakfak

    6.  Kabupaten Kaimana

    7.  Kabupaten Teluk Wondama

    8.  Kabupaten Pegunungan Arfak

    9.  Kabupaten Teluk Bintuni

    1.3.2  Ruang Lingkup Substansi

    Batasan substansi yang akan dibahas dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Kawsan Strategis

    Provinsi berdasarkan Kepentingan Ekonomi dijabarkan sebagai berikut.

    A.  Lingkup Analisis

    1)   Analisis kebijakan berupa review   terhadap kebijakan nasional (RPJMD, RTRWN, dan

    Nawacita), kebijakan regional (RTR Pulau Papua), dan kebijakan lokal terkait RTRW

    Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota) KSP;

    2)   Analisis potensi ekonomi;

    3)   Analisis daya dukung, daya tampung, dan optimasi pemanfaatan ruang;

    4)   Analisis SWOT; dan

    5)   Analisis perumusan nilai dan isu strategis.

    B.  Lingkup Perumusan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis

    1)  Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Penataan Ruang

    2)  Konsep Pengembangan Kawasan Strategis Provinsi,

    a)  Rencana Struktur Ruang

      Rencana sistem pusat pelayanan yang mengacu pada RTRWP serta

    memperhatikan RTRW terkait (RTRW kab/kota)

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    13/183

     

    5Laporan Akhir

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI  

    Gambar 1.1 Peta Deliniasi Wilayah Kajian

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    14/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    6Laporan Akhir

      Sistem jaringan transportasi

      Sistem jaringan energi dan listrik

     Sistem jaringan telekomunikasi

      Sistem jaringan sumber daya air dan irigasi

      Sistem jaringan persampahan dan sanitasi

    b)  Rencana Pola Ruang

      Rencana pola ruang mengacu pada RTRWP yang memperhatikan RTRW terkait

    (RTRW kab/kota).

      Rencana pola ruang kawasan bersifat arahan untuk meningkatkan produktifitas

    dan menjaga kontinuitas produksi dengan pembagian antara kawasan inti dan

    kawasan penyangga.

    3) Arahan Pemanfaatan Ruang

    Berisi Indikasi program utama perwujudan rencana struktur ruang dan pola ruang dalam

     jangka waktu perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan (20 tahun).

    4) Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

    Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang Kawasan Strategis Provinsi minimal memuat

    hal-hal berikut.

    a)   Arahan Peraturan Zonasi. Ketentuan arahan peraturan zonasi memuat mengenai

       jenis kegiatan yang diperbolehkan, diperbolehkan dengan syarat, dan tidak

    diperbolehkan,

      intensitas pemanfaatan ruang,

      prasarana dan sarana minimum, dan

      ketentuan lain yang dibutuhkan.

    b)   Arahan Perizinan

    c) 

     Arahan Pemberian Insentif dan disinsentifd)   Arahan Sanksi

    1.4  Kedudukan dan Fungsi

    RTR KSP merupakan rencana rinci tata ruang dari Perda RTRW provinsi. Kedudukan RTR KSP

    terhadap sistem perencanaan tata ruang ditunjukkan pada Gambar 1.2 sebagai berikut. Fungsi

    dari RTR KSP berdasarkan kepentingan ekonomi ini adalah sebagai acuan untuk pemerintah

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    15/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    7Laporan Akhir

    provinsi dalam memastikan penyelenggaraan penataan ruang di kabupaten/kota telah

    mempertimbangkan nilai-nilai strategis provinsi yang ada di kabupaten/kota tersebut. Di samping

    itu, RTR KSP ini juga merupakan acuan bagi pemerintah kabupaten/kota dalam

    penyusunan/pelaksanaan RTRW Kabupaten/Kota beserta dengan rencana rinci lainnya.

    RTR KSE Provinsi Papua Barat ini juga memiliki manfaat. Manfaat tersebut yang paling utama

    adalah untuk mengakomodasi nilai-nilai strategis provinsi yang terpadu dalam rencana tata ruang

    wilayah kabupaten/kota dan rencana rincinya.

    Gambar 1.2 Kedudukan RTR KSP dalam Sistem Penataan Ruang

    Sumber: Kementer ian Agrar ia dan Tata Ruang/ Badan Pertahanan Nasional , 2015

    1.5  Dasar Hukum

    Berikut ini merupakan dasar atau landasan hukum dari pembuatan dokumen RTR KSP

    berdasarkan kepentingan ekonomi di Provinsi Papua Barat ini.

    1.  Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang

    2.  Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    16/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    8Laporan Akhir

    3.  Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 57 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang

    Pulau Papua

    4.  Peraturan Daerah Provinsi Papua Barat Nomor 4 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang

    Wilayah Provinsi Papua Barat Tahun 2013-2033

    5.  Peraturan Daerah Kabupaten Raja Ampat Nomor 3 Tahun 2012 Tentang Rencana Tata

    Ruang Wilayah Kabupaten Raja Ampat

    6.  Peraturan Daerah Kabupaten Teluk Bintuni Nomor 4 Tahun 2012 Tentang Rencana Tata

    Ruang Wilayah Kabupaten Teluk Bintuni

    7.  Peraturan Daerah Kabupaten Fakfak Nomor 7 Tahun 2012 Tentang Rencana Tata Ruang

    Wilayah Kabupaten Fakfak

    8. 

    Peraturan Daerah Kabupaten Teluk Wondama Nomor 11 Tahun 2012 Tentang Rencana TataRuang Wilayah Kabupaten Teluk Wondama

    9.  Peraturan Daerah Kabupaten Sorong Selatan Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata

    Ruang Wilayah Kabupaten Sorong Selatan

    10.  Peraturan Daerah Kabupaten Tambrauw Nomor 10 Tahun 2012 Tentang Rencana Tata

    Ruang Wilayah Kabupaten Tambrauw

    11.  Peraturan Daerah Kota Sorong Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah

    Kota Sorong

    1.6  Sistematika Penyajian Laporan

    Laporan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi Papua Barat berdasarkan Kepentingan

    Ekonomi ini akan terbagi menjadi 7 bab yang sistematikan penyajiannya akan seperti berikut.

    BAB 1 PENDAHULUAN

    Pada bab 1 ini akan diuraikan terkait latar belakang beserta perumusan maksud, tujuan, dan

    sasaran dari disusunnya RTR ini. Di samping itu akan dibahas pula terkait ruang lingkup kajian

    yang terdiri dari ruang lingkup wilayah dan ruang lingkup substansi (teknik analisis dan muatan dari

    RTR yang disusun). Hal lainnya yang dibahas dalam bagian ini adalahfungsi dan kedudukan RTR

    KSP berdasarkan kepentingan ekonomi dan dasar atau landasan hukum penyusunan dokumen ini.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    17/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    9Laporan Akhir

    BAB 2 ANALISIS PENGEMBANGAN EKONOMI WILAYAH

    Pada bab kedua ini, pembahasan akan difokuskan pada pelaksanaan analisis sebagai dasar dari

    perencanaan kawasan strategis provinsi yang dipandang berdasarkan sudut lepentingan ekonomi.

     Adapun pembahasan analisis secara berturut-turut akan dimulai dengan analisis kebijakan baik

    dalam skala nasional, regional, maupun lokal, selanjutnya adalah analisis potensi ekonomi wilayah,

    yang diikuti dengan analisis daya dukung, daya tampung, dan optimasi pemanfaatan ruang,

    analisis SWOT, serta analisis perumusan nilai dan isu strategis terutama terkait pada

    pengembangan ekonomi wilayah di Provisi Papua Barat yang merupakan sintesis dari berbagai

    analisis yang telah disebutkan sebelumnya.

    BAB 3 TUJUAN, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI

    Pada bab ini akan dirumuskan tujuan dari pengembangan rencana tata ruang kawasan strategis

    ekonomi di Provinsi Papua Barat. Untuk mencapai tujuan tersebut maka diperlukan kebijakan dan

    strategi yang perlu dilakukan baik dari segi pengembangan ekonomi wilayah, pengembangan

    struktur ruang, dan juga pengembangan pola ruang.

    BAB 4 RENCANA STRUKTUR RUANG

    Rencana struktur ruang pada bab 4 ini akan dijabarkan menjadi rencana pengembangan sistem

    permukiman, rencana penetapan sentra ekonomi unggulan wilayah, dan rencana pengembangan

    infrastruktur ekonomi. Rencana pengembangan sistem permukiman akan mengacu pada RTRWP

    dan memperhatikan RTRW kabupaten/kota sedangkan rencana penetapan sentra ekonomi

    unggulan wilayah akan memperhatikan hirarki dari sistem perkotaan wilayah dan kabupaten/kota.

    BAB 5 RENCANA POLA RUANG

    Rencana pola ruang dalam bab 5 akan dipaparkan berdasakan jenisnya. Pada KSE (Kawasan

    Strategis Ekonomi), pola ruang terbagi menjadi kawasan inti dan kawasan penyangga. Rencana

    pola ruang kawasan bersifat arahan untuk meningkatkan produktifitas dan menjaga kontinuitas

    produksi. Rencana pola ruang ini juga akan memperhatikan rencana pola ruang RTRWP dan

    RTRW kabupaten/kota.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    18/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    10Laporan Akhir

    BAB 6 ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KSP

     Arahan pemanfaatan ruang wilayah KSP akan dibahas menjadi arahan pemanfaatan untuk struktur

    ruang dan untuk pola ruang. Untuk struktur ruang, arahan pemanfaatan akan diwujudkan dalam

    bentuk indikasi program per 5 tahun dalam kurun 20 tahun rencana baik pada perwujudan sistem

    permukiman, sentra ekonomi unggulan wilayah, dan infrastruktur ekonomi. Sama halnya dengan

    struktur ruang, indikasi program tersebut juga akan diwujudkan untuk pola ruang baik untuk

    kawasan inti maupun kawasan penyangga.

    BAB 7 ARAHAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KSP

    Pada bab terakhir ini, akan dilakukan pembuatan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang KSE

    Provinsi Papua Barat yang terdiri dari arahan peraturan zonasi baik untuk struktur maupun pola

    ruang. Di samping itu terdapat pula arahan lainnya seperti arahan perizinan, pemberian insentif

    dan disinsentif, serta arahan sanksi.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    19/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    11Laporan Akhir

    BAB 2 ANALISIS PENGEMBANGAN

    EKONOMI WILAYAH

    Pada bab ini akan dilakukan pembahasan terkait dengan analisis pengembangan ekonomi wilayah

    yang nantinya akan menjadi suatu alat dalam merencakan arah pengembangan ekonomi wilayah

    Provinsi Papua Barat ke depannya. Adapun alat analisis yang digunakan terbagi menjadi: (1)

    analisis kebijakan; (2) analisis potensi ekonomi wilayah; (3) analisis daya dukung, daya tampung,

    dan optimasi pemanfaatan ruang; serta (4) analisis SWOT. Setelah seluruh analisis tersebut

    dilakukan, maka identifikasi terhadap isu-isu strategis terkait pengembangan ekonmi wilayah akan

    dilakukan sebagai sintesis sekaligus inputan untuk merencanakan pengembangan ekonomi di

    Provinsi Papua Barat.

    2.1  Analisis Kebijakan

     Analisis kebijakan akan berisikan sintesis dari kebijakan terkait pengembangan ekonomi di Provinsi

    Papua Barat baik pada tataran nasional, wilayah (pulau), dan provinsi seperti berikut.

    2.1.1  Analisis Kebijakan Nasional

    2.1.1.1  RTRWN 2008-2027

    Papua barat direncanakan memiliki 1 PKN yaitu Kota Sorong, 3 PKW yaitu Fak-fak, Manokwari,

    dan Ayamaru. Akan dibangun 3 pelabuhan dengan 1 internasional di Kota Sorong, dan 2 nasional

    di Kaimana dan Manokwari. Akan dibangun juga Bandar udara pusat penyebaran tersier di Waisai,

    Domine Eduard Osok, dan Rendani. Terdapat 27 potensi alam yang dapat dijadikan kawasan

    wisata. Sektor unggulan untuk Papua Barat antara lain Kawasan Bintuni berupa pertanian,

    perkebunan, pertambangan, perikanan, Kawasan Fakfak berupa pertanian, perkebunan,

    perikanan, industri, dan pertambangan, Kawasan Sorong dan sekitarnya berupa kehutanan,

    pertambangan, perikanan laut, industri, Kawasan Andalan Laut Raja Ampat Bintuni berupa

    perikanan, pertambangan, pariwisata, dan semua sektor unggulan tersebut akan dikembangkan

    pada tahap dua untuk jadi kawasan andalan. Untuk infrastruktur, akan dibangun jalur lintasan

    perbatasan, jalur KA lintas pulau papua, jalur KA pengumpan, jaringan transmisi, dan jaringan

    pelayanan feeder  antar pulau-pulau.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    20/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    12Laporan Akhir

    Berikut rencana struktur ruang dan pola ruang Indonesia dengan konteks Provinsi Papua Barat.

    o  Papua Barat direncanakan menjadi PKN yaitu Kota Sorong, PKW Fak  – Fak, Manokwari, dan

     Ayamaru.

    o  Pelabuhan internasional di Kota Sorong.

    o  Pelabuhan nasional di Kaimana, dan Manokwari.

    o  Bandar udara pusat penyebaran tersier di Waisai, Domine Eduard Osok, dan Rendani.

    o  Kawasan lindung nasional terdapat di:

    - Suaka Alam Laut Kaimana

    - Suaka Margasatwa Tanjung Mubrani – Sidei – Wibain I – II

    - Suaka Magasatwa Laut Kepulauan Raja Ampat

    - Suaka Margasatwa Laut Pulau Sabuda dan Pulau Tataruga

    - Suaka Margasatwa Laut Kepulauan Panjang

    - Cagar Alam Pulau Waigeo Barat

    - Cagar Alam Pulau Batanta Barat

    - Cagar Alam Pegunungan Arfak

    - Cagar Alam Pulau Salawai Utara

    - Cagar Alam Biak Utara

    - Cagar Alam Tamrau Selatan

    - Cagar Alam Pengunungan Yapen Tengah

    - Cagar Alam Pulau Supriori

    - Cagar Alam Pegunungan Wondiboy

    - Cagar Alam Pulau Waigeo Timur

    - Cagar Alam Pulau Misool

    - Cagar Alam Pulau Kofiau

    - Cagar Alam Laut Pantai Sausapor

    -Cagar Alam Penungan Kumawa

    - Cagar Alam Tamrau Utara

    - Cagar Alam Tanjung Wiay

    - Cagar Alam Wagura Kote

    - Taman Nasional Laut Teluk cendrawasih

    - Taman Wisata Alam Beriat

    - Taman Wisata Alam Klamono

    - Taman Wisata Alam Laut Kepulauan Padaido

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    21/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    13Laporan Akhir

    - Taman Wisata Alam Laut Distrik Abun, Sorong

     Adapun sektor unggulan yang akan dikembangkan di Papua Barat adalah sebagai berikut.

    o  Kawasan Bintuni : pertanian, perkebunan, pertambangan, perikanan.

    o  Kawasan Fak – Fak : pertanian, perkebunan, perikanan, industri, pertambangan.

    o  Kawasan Sorong dan sekitarnya : kehutanan, pertambangan, perikanan laut, industri.

    o  Kawasan Andalan Laut Raja Ampat Bintuni : perikanan, pertambangan, pariwisata.

    o  Seluruhnya tahapan pengembangan kawasan andalan.

     Adapun terkait infrastruktur, beberapa hal berikut yang akan dibangun di Papua Barat.

    o  Revitalisasi/rehabilitasi kawasan konservasi keanekaragaman hayati Raja Ampat.

    o  Pengembangan/peningkatan kualitas kawasan perbatasan laut RI termasuk 8 pulau kecil

    terluar.

    o  Jaringan lintas perbatasan, tengah, dan utara Pulau Papua. 2015 – 2027.

    o  Jaringan jalur KA lintas Pulau Papua. 2020 – 2024.

    o  Jaringan jalur KA jalur pengumpan di Pulau Papua. 2025  – 2027.

    o  Jaringan transmisi. 2015 – 2024.

    o  Jaringan pelayanan feeder dan pulau-pulau. 2015 – 2019.

    l.

    2.1.1.2  RPJPN Tahun 2005-2025

    Pembangunan nasional yang sempat berhasil namun tidak berkelanjutan mengakibatkan

    perekonomian nasional tidak bisa terus bertahan walau mengalami kenaikan. Hal ini juga tidak

    diikuti oleh tata kelola kelembagaan ekonomi. Motor pertumbuhan masih mengandalkan konsumsi

    dan pengambilan bahan langsung dari alam. Praktik ekonomi memerlukan biaya yang tinggi,

    termasuk KKN. Sektor investasi dan eskpor lemah karena daya saing lemah. Kapasitas

    infrastruktur juga lemah dalam mendukung efisiensi distribusi. Jumlah penduduk miskin masih

    tinggi di sektor pertanian dan kelautan.

    Untuk sarana yang perlu disoroti yaitu prasarana penampung air (air bersih terutama), jalan dan

    perkeretaapian, transportasi darat dan antarpulau, pos dan telematika, kelistrikan, dan perumahan.

    Untuk wilayah dan tata ruang, pembangunan yang dilakukan masih mengabaikan keberlanjutan

    dan bencana alam. Selain itu masih terbatas akses-akses terhadap fasos fasum. Banyak wilayah

    yang memiliki produk unggulan dan lokasi strategis di luar pulau jawa yang belum dikembangkan.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    22/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    14Laporan Akhir

     Adapun tantangannya masih jauh dari cita-cita untuk mewujudkan perekonomian yang tangguh

    dan menyejahterakan seluruh lapisan masyarakat. Secara eksternal ada persaingan antarnegara

    akibat globalisasi. Kita masih kalah karena tidak dapat bersaing. Sumber kekuatan pembangunan

    nasional antara lain wilayah Indonesia yang memiliki kepulauan terbanyak, kekayaan alam dan

    keanekaragaman hayati baik darat, laut, dan udara, penduduk yang jumlahnya besar dan memiliki

    aneka budaya, perkembangan politik yang telah melalui tahap reformasi.

    Kemajuan suatu bangsa secara ekonomi diukur dari tingkat kemakmurannya yang tercermin pada

    tingkat pendapatan dan pembagiannya. Itu berasal dari sektor industri, sektor pertanian,

    pertambangan, dan jasa yang telah berkembang. Terdapat 8 misi pembangunan nasional, yaitu

    sebagai berikut.

    1.  Mewujudkan masyarakat berakhlak mulia, bermoral beretika, berbudata dan beradab

    berdasarkan falsafah pancasila.

    2.  Mewujudkan bangsa yang berdaya-saing.

    3.  Mewujudkan masyarakat demokratis berlandaskan hukum.

    4.  Mewujudkan Indonesia aman, damai, dan bersatu.

    5.  Mewujukan pemerataan pembangunan dan berkeadilan.

    6.  Mewujudkan Indonesia asri dan lestari.

    7.  Mewujudkan Indonesia menjadi negara kepulauan yang mandiri, maju, kuat, dan berbasikan

    kepentingan nasional.

    8.  Mewujudkan Indonesia berperan penting dalam pergaulan dunia internasional.

    RPJPN bercita-cita mewujudkan pembangunan nasional yang berkelanjutan. Dengan kondisi

    sarana yang banyak belum memadai, disertai dengan kondisi tata ruang yang belum

    memperhatikan lingkungan, bencana alam, akses ke daerah terpencil khususnya di luar Pulau

    Jawa. Tantangan yang harus dihadapi yaitu membuat perekonomian yang tangguh dengan modal

    SDA dan SDM yang melimpah. Dalam konteks ekonomi Papua Barat, sesuai dengan 8 misi

    pembangunan nasional poin 2, 5, 7, dan 8, Papua Barat dituntut untuk berdaya saing (karena

    penekanan daya saing difokuskan ke luar Pulau Jawa), pembangunan merata (mengingat Papua

    Barat memiliki 7 kab/kota yang tertinggal dari total 13 kab/kota), mandiri dengan bentuk kepulauan,

    dan berperan dalam pergaulan dunia internasional (posisi Papua Barat dekat dengan gerbang

    internasional sebelah timur).

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    23/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    15Laporan Akhir

    2.1.1.3  RPJMN Tahun 2015-2019

    Prospek ekonomi tahun 2015-2019  diprioritaskan pada kedaulatan pangan, kemaritiman,

    kedaulatan energi, serta industri pengolahan dan pariwisata.  Adapun untuk mempercepat

    pembangunan Papua Barat akan berfokus pada ekonomi masyarakat lokal, peningkatan

    pelayanan pendidikan dan kesehatan, pembangunan infrastruktur terutama di daerah terisolasi,

    pemihakan terhadap orang asli papua, penguatan kapasitas kelembagaan pemda, pembangunan

    sentra logistik, pengembangan energi baru dan terbarukan, penguatan kelembagaan percepatan

    pembangunan.

     Adapun tema pembangunan wilayah Pulau Papua yaitu, menjadi lumbung pangan melalui

    pengembangan industri berbasis komoditas padi, jagung, kedelai, kacang tanah, sagu, ubi, sayur,dan buah-buahan serta pengembangan perternakan dan tamanam non-pangan seperti tebu, karet,

    dan kelapa sawit, percepatan ekonomi maritim, pariwisata bahari, lumbung energi melalui

    pengembangan minyak, gas bumi, dan tembaga. Berikut rencana pembangunan yang akan

    dilakukan di Provinsi Papua Barat:

    o  Pembuatan kawasan industri baru di Papua yaitu Bintuni – Papua Barat.

    o  Pembuatan Trans Papua.

    o  Lokasi prioritas penanganan kawasan perbatasan sebagai beranda aktivitas ekonomi

    internasional di Papua Barat yaitu Kabupaten Raja Ampat, yaitu Kepulauan Ayau.

    2.1.1.4  MP3EI Tahun 2011-2025

    Fokus MP3EI ada pada 8 program utama, yaitu pertanian, pertambangan, energi, industri,

    kelautan, pariwisata, telematika serta pengembangan kawasan strategis. MP3EI dilakukan dengan

    membagi wilayah Indonesia ke dalam 6 bagian koridor ekonomi berdasarkan geografis dan potensi

    wilayahnya. Diantara 6 koridor ekonomi tersebut, Papua Barat termasuk ke dalam Koridor Ekonomi

    Papua  – Kep.Maluku dengan fokus pada pangan, perikanan, energi dan tambang dengan tema

    pembangunan sebagai “Pusat Pengembangan Pangan, Perikanan, Energi, dan Pertambangan

    Nasional”. Di antara potensi ekonomi yang terdapat pada Koridor Ekonomi Papua  – Kep.Maluku

    berupa MIFEE, nikel, tembaga, migas, dan perikanan yang terdapat dalam papua barat hanya

    migas, dan perikanan. Pada Papua Barat terdapat 2 kota yang diproyeksikan jadi pusat ekonomi

    yaiu Kota Sorong dan Kota Manokwari. Sektor minyak dan gas bumi terdapat di sekitar Sorong dan

    Teluk Bintuni. 

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    24/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    16Laporan Akhir

    Pengembangan koridor ekonomi papua sekarang difokuskan di pusat-pusat ekonominya masing-

    masing dengan tanpa mengabaikan konektivitias antar pusat ekonomi seperti ruas Sofifi  – Sorong,

    Sofifi – Ambon – Sorong – Manokwari – Teluk Bintuni – Timika. Untuk medukung semua kegiatan

    ekonomi di Koridor Ekonomi Papua- Kep Maluku harus didukung dengan pegembangan

    infrastruktur yang bersifat lintas sektor berupa peningkatan dan perluasan Bandara Sorong,

    Pelabuhan Manokwari, Pelabuhan Sorong dan T. Arar, pembangunan backbone broadband  

    dengan menggunakan teknologi kabel laut serat optik salah satunya pada jalur Sorong  – Merauke

    dan Fak Fak – Saumlaki.

    2.1.1.5  Nawacita

    Salah satu dari tiga masalah pokok bangsa yaitu melemahnya sendi-sendi perekonomian nasional.Yang disoroti pada poin ini yaitu persoalan kemiskinan, kesenjangan social, kesenjangan antar

    wilayah, kerusakan lingkungan hidup sebagai akibat dari eksploitasi sda yang berlebihan, dan

    ketergantungan dalam hap pangan, energi, keuangan dan teknologi.

    Berikut paparan mengenai Kebijakan NAWACITA.

    o  Terdapat 31 total agenda strategis. 12 agenda strategis terkait „Indonesia yang berdaulat

    secara politik‟, 16 agenda strategis terkait „Indonesia yang berdikari dalam bidang ekonomi‟,

    dan 3 agenda strategis terkait „Indonesia yang berkepribadian dalam kebudayaan‟. 

    o   Ada 9 agenda prioritas dari 31 total agenda strategis tersebut. Diantara 9 agenda tersebut

    yang berkaitan langsung dengan ekonomi antara lain :

    - Pembangunan Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah dan desa dalam

    kerangka Negara kesatuan. Akan ada kebijakan desentralisasi asimetris untuk melindungi

    kepentingan nasional Indonesia di kawasan perbatasan, memperkuat daya saing ekonomi

    Indonesia secara global, membantu daerah yang kapasitas pemerintahannya belum

    cukup memadai.

    - Peningkatan produktivitas rakyat dengan pembangunan infrastruktur seperti infrastruktur

    sepanjang 2000 km, membangun 10 pelabuhan baru, 10 bandara baru, dan 10 kawasan

    industri baru, akan dibangun 5000 pasar tradisional, efisiensi perjanjian bisnis menjadi

    maksimal 15 hari, mendirikan secara khusus bank pembangunan dan infrastruktur,

    meningkatkan anggaran riset, dan memanfaatkan potensi yang belum tergarap tapi

    memberikan peluang besar untuk meningkatkan akselerasi pertumbuhan ekonomi

    nasional, yakni industri manufaktur, pangan, energi (migas, listrik) sektor maritim, dan

    pariwisata.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    25/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    17Laporan Akhir

    Gambar 2.1 Peta Lokasi Pusat-Pusat Pertumbuhan Wilayah PapuaSumber: RPJMN Tahun 2015-2019

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    26/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    18Laporan Akhir

    Gambar 2.2 Rencana Pengembangan PapuaSumber: MP3EI

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    27/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    19Laporan Akhir

    Berdikari dalam bidang ekonomi diturunkan menjadi 16 agenda strategis seperti yang diuraikan

    dalam poin-poin berikut.

    o  Pembangunan kualitas sumber daya manusia.

    o  Kedaulatan pangan berbasis agribisnis kerakyatan. Disusun kebijakan pengendalian atas

    impor pangan melalui mafia impor, peningkatan ekport pertanian berbasis pengolahan

    pertanian dalam negeri, penanggulangan kemiskinan pertanian dan dukungan regenerasi

    petani melalui pencanangan 1000 desa berdaulat benih, peningkatan kemampuan energi,

    pembangunan irigasi bendungan, sarana jalan dan transportasi serta pasar dan kelembagaan

    pasar secara merata. Pembukaan 1 juta Ha lahan pertanian kering di luar Jawa dan Bali.

    o  Kedaulatan energi berbasis kepentingan nasional. Disusun kebijakan dan strategi untuk

    menjaga dan meningkatkan produksi minyak bumi baik jangka pendek maupun jangka

    panjang, memperpanjang usia sumur-sumur yang sudah berproduksi dan meningkatkan

    kembali produksi minyak yang menurun melalu penggunaan teknologi, merancang kegiatan

    eksplorasi yang memperhatikan teknologi, membuat sitem fiscal yang baru, memudahkan

    investasi dari pemerintah, menyusun tata kelola migas yang efektif dan efisien). Mencapai

    industri migas yang kuat dan tangguh dengan pembangunan industri migas yang kuat dalan

     jangka pendek dan panjang, mengoptimalkan dana APBN melalui utang, dan merumuskan

    strategi reserve replacement. Berkomitmen dalam penyusunan strategi yang cerdas dengan

    energi terbarukan. Berkomitmen merancang strategi cerdas untuk mengatasi kelangkaan

    listrik, mengurangi biaya produksi, mengeliminasi subsidi, membangun infrastruktur migas

    seprti membangun kilang minyak dan trasnportasi berbasis energi lokal dan murah, stasiun

    pengisian bahan bakar gas, pipa transmisi, kapal tanker, dan lainnya. Berkomitmen untuk

    menghadirkan teknologi yang hemat energi dan berkomitmen dalam merancang isu

    perubahan iklim untuk keekonomian nasional.

    o  Penguasaan SDA melalui peningkatan jumlah pengusaha tambang nasional. Ada manfaat

    yang besar diperoleh masyarakat local, ada koordinasi kuat pengelolaan pertambangandibawah menko, porsi penerimaan Negara harus meningkat.

    o  Pemberdayaan buruh.

    o  Penguatan sektor keuangan berbasis nasional menggunakan instrument regulasi, politik,

    standardisasi keuangan dan penguatan kelembagaan.

    o  Penguatan investasi sumber domestik.

    o  Penguatan kapasitas fiskal Negara.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    28/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    20Laporan Akhir

    o  Penguatan infrastruktur melalui pengembangan sistem transportasi massal yang terintegrasi

    darat-laut-udara, peningkatan anggaran untuk infrastruktur, kebijakan transportasi yang

    cenderung ke transportasi massal, transportasi yang berkelanjutan, peningkatan kapasitas

     jalan melalui pelebaran jalan, penambahan jalan baru, pembangunan monorail, peningkatan

    ketebalan jalan, pembangunan rel KA baru, peningkatan jumlah kapal penumpang dan

    barang, moderninsasi material handling di pelabuhan, memperpanjang landasan bandara,

    mengembangkan rute regional, peningkatan pelayanan perintis antar pulau, menambah rute

    perintis angkutan udara, prioritas pada infrastruktur transportasi yang terintegrasi, kebijakan

    pendorongan partisipasi industri otomotif dalam negeri, pemngembangan indsutri perkapalan,

    pengembangan kapasitas dan kapabilitas perusahaan jasa kapal laut di Indonesia,

    pengembangan rute kapal laut, revitalisasi pelabuhan laut yang telah ada, membangun dyport,mendorong peran pemerintah daerah dan BUMD, penindakan hukum terhadap kapal-kapal

    asing yang melayani perairan nusantara, pembangunan infrastruktur ekonomi, pembangunan

    terminal-terminal, pembangunan akses jalan dan jalur trasnportasi air, penyediaan dana ganti

    rugi untuk lahan, penambahan KA, pelabuhan, dan pengurangan kendaraan pribadi.

    o  Pembangunan ekonomi maritim.

    o  Penguatan sektor kehutanan.

    o  Pembangunan tata ruang dan lingkungan yang berkelanjutan.

    o  Perimbangan pembangunan kawasan.

    o  Pembangunan karakter dan potensi pariwisata berbasis segitiga emas di titik strategis

    Indonesia seperti Kawasan Bunaken-Wakatobi-Raja Ampat, memfasilitasi promosi dan

    keterlibatan rakyat dalam pendidikan kebudayaan, pengembangan infrastruktur pariwisata,

    kebijakan anggatan untuk sektor pariwisata.

    o  Pengembangan kapasitas perdagangan nasional.

    o  Pengembangan industri manufaktur.

    Secara keseluruhan dapat d\terlihat bahwa dengan adanya agenda strategis yang disebutkandalam Nawacita bahwa Provinsi Papua Barat sangat potensial dikembangkan pada tahun-tahun

    ini. Fokus pada daya saing sektor yang dimiliki secara nasional membuat Papua Barat harus

    mampu mengembangkan potensinya. Di antara potensi sektor unggulan di Papua Barat yang juga

    sejalan dengan prioritas nasional yaitu pertambangan, perikanan, industri, dan pariwisata.

    Pertambangan fokus pada migas, perikanan pada ikan air laut, industri pada kegiatan pengolahan,

    dan pariwisata pada pariwisata bahari.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    29/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    21Laporan Akhir

    2.1.2  Analisis Kebijakan Wilayah

    2.1.2.1  RTR Pulau

     Arah pengembangan Pulau Papua berdasarkan RTR Pulau Papua adalah sebagai berikut

    o  Pusat pengembangan wilayah berbasis kampung masyarakat adat

    o  Kawasan berfungsi lindung paling sedikit 70% dari dari luas Pulau Papua sesuai dengan

    kondisi ekosistemnya dan konservasi kawasan keanekaragaman hayati dunia

    o  Penguatan interaksi antar pusat pertumbuhan dan antar klaster pengembangan se-Pulau

    Papua

    o  Pusat ekonomi berbasis sumber daya alam yang berkelanjutan

    o  Pengembangan pertanian yang berkelanjutan dalam rangka meningkatkan ketahanan pangan

    dan energi nasional

    o  Pengembangan ekonomi kelautan dengan memperhatikan potensi lestari dan konservasi

    keanekaragaman hayati perairan

    o  Kawasan perbatasan negara sebagai beranda depan dan pintu gerbang internasional

    o  Pusat pariwisata berbasis ekowisata dan bahari berskala internasional

    o  Pengembangan pusat pertumbuhan berbasis mitigasi dan adaptasi bencana

     Adapun penataan ruang Pulau Papua bertujuan untuk mewujudkan beberapa capaian berikut.

    o  Pusat pengembangan wilayah berbasis Kampung Masyarakat Adat dengan didukung

    prasarana dan sarana yang handal

    o  Kawasan berfungsi lindung paling sedikit 70% (tujuh puluh persen) dari luas Pulau Papua dan

    kelestarian keanekaragaman hayati kelautan dunia sebagai bagian dari Segitiga Terumbu

    Karang (Coral Triangle)

    o  Pusat pertumbuhan ekonomi berbasis pertanian, perikanan, pariwisata, serta pertambangan

    yang berdaya saing dengan prinsip berkelanjutan

    o  Kawasan Perbatasan sebagai beranda depan dan pintu gerbang internasional yang

    berbatasan dengan Negara Papua Nugini, Negara Palau, dan Negara Australia.

    Dari tujuan penataan ruang tersebut, tujuan penataan ruang yang terkait dengan pengembangan

    ekonomi adalah tujuan nomor tiga, menjadikan Papua sebagai Pusat pertumbuhan ekonomi

    berbasis pertanian, perikanan, pariwisata, serta pertambangan yang berdaya saing dengan prinsip

    berkelanjutan. Kebijakan terkait tujuan tersebut diantaranya adalah sebagai berikut.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    30/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    22Laporan Akhir

    o  Pengembangan kawasan Merauke sebagai pusat pertanian berbasis bisnis.

    o  Pengembangan kawasan pertanian berbasis tanaman pangan lokal.

    o  Pengembangan kawasan minapolitan.

    o  Pengembangan pusat destinasi pariwisata berbasis cagar budaya dan ilmu pengetahuan,

    bahari, serta ekowisata.

    o  Pengembangan dan rehabilitasi kawasan peruntukan pertambangan mineral serta minyak dan

    gas bumi.

     Adapun program-program yang terkait arahan pengembangan kawasan dalam struktur ruang

    nasional di RTR Pulau Papua adalah sebagai berikut.

    Tabel 2.1 Program-Program Pengembangan PapuaNO. INDIKASI PROGRAM UTAMA LOKASI

    I.  PERWUJUDAN STRUKTUR RUANG NASIONAL

    A.  Sistem Perkotaan Nasional

    1.  Percepatan Pengembangan Kota-Kota Utama Kawasan Perbatasan

    1.1.  Pengembangan/Peningkatan Fungsi PKSN Jayapura

    PKSN Tanah Merah

    PKSN Merauke

    2.  Revitalisasi dan Per epatan Pengembangan Kota-Kota Pusat Pertumbuhan Nasional

    2.1.  Pengembangan/Peningkatan Fungsi PKN Sorong

    PKN Timika

    PKN Jayapura

    PKW FakfakPKW Manokwari

    PKW Ayamaru

    PKW Biak

    PKW Nabire

    PKW Merauke

    PKW Arso

    PKW Wamena

    2.2.  Pengembangan Baru PKW Munting

    PKW Bade

    PKW Sarmi

    Sumber: RTR Pulau Papua

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    31/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    23Laporan Akhir

    Gambar 2.3 Struktur Ruang Pualu Papua Tahun 2013-2027Sumber: RTR Pulau Papua

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    32/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    24Laporan Akhir

    Gambar 2.4 Pola Ruang Pulau Papua Tahun 2013-2027Sumber: RTR Pulau Papua

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    33/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    25Laporan Akhir

    2.1.3  Analisis Kebijakan Provinsi

    2.1.3.1  RPJPD Provinsi

    Visi pembangunan daerah Provinsi Papua Barat dalam RPJPD Papua Barat tahun 2012-2013,

    adalah “Mewujudkan Provinsi Papua Barat yang Mandiri, Berdaya Saing, Sejahtera, Adil, dan

    Lestari”. Untuk mewujudkan visi pembangunan daerah tersebut, dapat ditempuh melalui 14 misi

    pembangunan jangka panjang daerah yang diturunkan dari masing-masing komponen visi sebagai

    berikut.

    Tabel 2.2 Visi Misi Pembangunan Jangka Panjang Provinsi Papua BaratVISI MISI

    Papua Barat yang Mandiri o 

    Mewujudkan stabilitas politik. pertahanan, dan keamanan wilayaho  Mewujudkan ketahanan pangan wilayaho  Mewujudkan kemandirian prasarana dan sarana wilayaho  Mewujudkan kemandirian keuangan daeraho  Mewujudkan kemandirian tata kelola pemerintahan

    Papua Barat yang BerdayaSaing 

    o  Mengembangkan ekonomi wilayah yang berdaya saingo  Membina SDM Papua Barat yang berdaya saing

    Papua Barat yang Sejahtera  o  Mendorong kesejahteraan ekonomi masyarakato  Mendorong kesejahteraan sosial masyarakat

    Papua Barat yang Adil  o  Menciptakan sistem ekonomi dan regulasi ekonomi yangberkeadilan

    o  Menciptakan hukum dan sistemo  pembangunan yang berkeadilan

    Papua Barat yang Lestari  o  Mengelola sekaligus memelihara SDA Papua Barat denganprinsip berkelanjutan

    o  Memelihara kualitas lingkungan alam dan lingkungan hidupo  Memelihara keberagaman adat istidat dan budaya luhur Papua

    Barat

    Sumber: RPJPD Provinsi Jawa Barat Tahun 2012-2031  

    Dari keempat misi tersebut, misi yang terkait dengan pengembangan kawasan strategis ekonomi

    adalah misi nomor enam dan sepuluh. Berikut arahan kebijakan dari masing-masing misi tersebut.

    Tabel 2.3 Sasaran Pokok dan Arahan Bebijakan berdasarkan Misi yang Berhubungan

    dengan Kawasan Strategis EkonomiMISI SASARAN POKOK ARAHAN KEBIJAKAN

    Misi Keenam Mengembangkanekonomi wilayah yang berdaya saing 

    Peningkatan besarandan laju pertumbuhanPDRB

    o  Peningkatan produktivitas dan ekspansi sektordan subsektor yang berperan sebagaikontributor utama terhadap PDRB

    o  Memacu pengembangan sektor dan subsektoryang potensial namun kontribusinya masih kecilterhadap PDRB

    o  Mewujudkan Provinsi Papua Barat sebagaisalah satu simpul kegiatan Migas nasional.

    o  Mengurangi ketergantungan terhadap sektormigas dengan meningkatkan pertumbuhanusaha/industri sektor non migas lain

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    34/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    26Laporan Akhir

    MISI SASARAN POKOK ARAHAN KEBIJAKAN

    o  Peningkatan efisiensi, modernisasi, rantai nilaidannilai tambah sektor primer terutama sektorpertanian, dan pertambangan didorong agar

    mampu bersaing di pasar lokal, regional daninternasional serta untuk memperkuat basisproduksi sektor primer di daerah

    Peningkatan ekonomiwilayah berbasiskeunggulan komparatifyang bertransformasibertahap menjadiberbasis keunggulankompetitif

    o  Pemantapan industri/usaha pertanian dikawasan perdesaan dengan membangunketerkaitan sistem produksi, distribusi danpelayanan prima khususnya dengan perkotaan

    o  Peningkatan produktivitas industri/usahapertanian melalui penguasaan, penyebaran,penerapan, dan inovasi ilmu pengetahuan danteknologi tepat guna dengan dukungankelembagaan ekonomi dan pemerintahan yangbaik

    o  Pengembangan pariwisata berskalainternasional, nasional, maupun lokal yangberbasis pengembangan masyarakat lokal

    o  Pencarian nilai tambah dari upaya penjagaanhutan dan lingkungan

    Peningkatankerjasama ekonomi

    o  Menghilangkan praktik-praktik yangmenciptakan ekonomi biaya tinggi, komitmenuntuk memajukan potensi lokal, konsistensiprogram dan infrastruktur yang mendukung.

    o  mendorong penanaman modal dalam negeridan asing bagi peningkatan daya saingperekonomian daerah; serta meningkatkankapasitas infrastruktur fisik dan saranapendukung lainnya

    o  Peningkatan kerjasama antar kabupaten/kota diPapua Barat maupun dengan swasta ataupemerintah pusat atau daerah lain untukmengelola potensi daerah

    o  Mewujudkan iklim investasi yang kondusif,mendorong penanaman modal dalam negeridan asing bagi peningkatan daya saingperekonomian daerah;

    Peningkatanpertumbuhan dan dayasaing unit-unit usaha

    masyarakat

    o  Upaya meningkatkan daya saing danmembangun keunggulan kompetitif bagiproduk-produk Usaha Mikro, Kecil dan

    Menengah (UMKM) serta mini mikro melaluisinergitas pelaku usaha, pemerintah daerah,perbankan daerah serta organisasi dananggotamasyarakat

    o  Meningkatkan koperasi dan lembaga keuanganmikro sehingga menjadi gerakan ekonomi yangberperan nyata dalam upaya peningkatankesejahteraan sosial dan ekonomi masyarakat

    o  Stimulasi pertumbuhan unit usaha melaluipemberian bantuan modal dan pembinaanketerampilan serta penyediaan skemapembiayaan dan kredit ringan bagi masyarakat

    o  Fasilitasi kemitraan swasta dan pemerintah

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    35/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    27Laporan Akhir

    MISI SASARAN POKOK ARAHAN KEBIJAKANdengan unit-unit usaha masyarakat

    Misi Kesepuluh Menciptakan sistem

    ekonomi dan regulasiekonomi yangberkeadilan 

    Perancangan danpenerapan sistem

    hukum yang berpihakkepada masyarakat

    o  Penyediaan pelayanan dan bantuan hukumdengan biaya yang terjangkau, proses yang

    tidak berbelit, dan penetapan putusan yangmencerminkan rasa keadilan

    o  Pemantapan kelembagaan hukum daerah,meliputi penataan kedudukan, fungsi danperanan institusi hukum dalam mendukungkelembagaan hukum pusat agar lebih mampumewujudkan ketertiban; kepastian hukum; danmemberikan keadilan, kemanfaatan danperlindungan hak asasi manusia, dan hirakhiperaturan perundangan undangan baik vertikalmaupun horizontal serta asas –asas hukumuniversal

    o  Perlindungan hak-hak masyarakat adat

    Prioritaspembangunan bagimasyarakat miskinserta masyarakat yangtinggal di daerahterpencil dan daerahterisolir

    o  Prioritas objek pembangunan ditujukan bagipeningkatan kesejahteraan masyarakat miskinserta masyarakat yang tinggal di daerahterpencil dan daerah terisolir

    Pengelolaanpertanahan danpenertiban sistempertanahan

    o  Penyelesaian persoalan pertanahan denganpemetaan status kepemilikan tanah menyusunperaturan yang mengakomodir pemanfaatantanah ulayat

    Sumber: RPJPD Provinsi Jawa Barat Tahun 2012-2031  

    2.1.3.2  RPJMD Provinsi

    Di dalam RPJMD Provinsi Papua Barat Tahun 2012-2016, visi pembangunan Provinsi Papua Barat

    adalah “Provinsi Papua Barat yang Maju, Mandiri, Bermartabat, dan Lestari”, yang ditempu melalui

    delapan misi pembangunan berikut.

    o  Menanamkan amanat otonomi khusus sebagai paradigma baru pembangunan.

    o  Memacu peningkatan perekonomian wilayah.

    o Menanggulangi kemiskinan.

    o  Membenahi tata kelola pemerintahan.

    o  Mewujudkan pemerataan pembangunan.

    o  Membangun sumber daya manusia yang kontributif dalam pembangunan.

    o  Memanfaatkan sumber daya alam bagi kesejahteraan masyarakat.

    o  Melestarikan lingkungan alam dan budaya.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    36/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    28Laporan Akhir

     Adapun misi yang terkait pengembangan Kawasan Strategis Ekonomi Papua Barat adalah misi

    nomor dua, lima dan tujuh. Untuk mencapai misi tersebut terdapat tujaun dan arah kebijakan

    sebagai berikut

    Tabel 2.4 Matriks Turunan Misi, Tujuan dan Arahan Kebijakan RPJMD Provinsi Papua Baratterkait Kawasan Strategis 

    MISI TUJUAN ARAH KEBIJAKAN

    Misi Kedua Memacu PeningkatanPerekonomianWilayah

    Meningkatkankemampuanfinansial daerahuntuk membiayaipembangunan daripenerimaan aslidaerah

    o  Meningkatkan kualitas dan produktivitas tenagakerja lokal

    o  Meningkatnya pertumbuhan produktivitas sektor-sektor sekunder dan tersier

    o  Menciptakan iklim investasi yang kondusifo  Memantapkan kesatuan bangsa dan politik internal

    wilayaho  Meningkatnya jalinan kerjasama ekonomio  Memantapkan kerjasama perdagangan lokal,

    regional, dan internasional melalui pengembanganklaster pada kawasan strategis

    o  Meningkatkan pertumbuhan dan kontribusi industrikecil dan menengah

    Misi Kelima MewujudkanPemerataan Pembangunan 

    Menciptakankesejahteraanekonomi dankesejahteraansosial masyarakat

    o  Menyelenggarakan perencanaan, pelaksanaan, danpengendalian tata ruang sesuai dengan RTRWprovinsi dan RTRW kabupaten/kota

    o  Memenuhi infrastruktur transportasi, energi,telekomunikasi, air bersih & air minum, danpengelolaan lingkungan di seluruh wilayah, baikperkotaan maupun perdesaan

    o Menyusun sistem pengelolaan infrastruktur danpengelolaan lingkungan hidup

    o  Meningkatkan pencapaian keluarga sejahterao  Meratakan pembangunan wilayah melalui

    transmigrasi

    Misi ketujuh MemanfaatkanSumber Daya AlamBagi KesejahteraanMasyarakat 

    MemanfaatkanSumber Daya AlamBagi KesejahteraanMasyarakat

    o  Mewujudkan ketahanan pangan wilayah melaluipeningkatan produktivitas pertanian danmeningkatkan pendapatan masyarakat dari kegiatanperkebunan

    o  Memanfaatkan potensi Sumber Daya Hutan dengantetap berprinsip kepada kelestarian dankeberlanjutan lingkungan alam

    o  Membina dan mengawasi pengusahaan bidang

    pertambangano  Mengembangkan kepariwisataan daerah yang

    berbasis pengembangan masyarakat lokalo  Mengembangkan usaha kelautan dan perikanan

    bagi masyarakat pesisir terutama denganmeningkatkan pertumbuhan usaha budidayaperikanan

    Sumber: RPJMD Provinsi Papua Barat Tahun 2012-2016  

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    37/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    29Laporan Akhir

    2.1.3.3  RTRW Provinsi

    Tujuan perencanaan tata ruang wilayah Provinsi Papua Barat dalam RTRW Provinsi Papua Barat

    Tahun 2013-2033 adalah sebagai berikut.

    o  Terwujudnya keterpaduan antara perencanaan tata ruang nasional, provinsi dengan

    kabupaten/kota dan antar kabupaten/kota di Provinsi Papua Barat.

    o  Terwujudnya sinkronisasi antara rencana tata ruang wilayah dengan rencana sektoral.

    o  Terwujudnya pemanfaatan sumberdaya alam secara berkelanjutan bagi peningkatan

    kesejahteraan masyarakat.

    o  Terwujudnya keseimbangan dan pemerataan pertumbuhan antar wilayah.

    o Terwujudnya peningkatan kualitas sumberdaya manusia dalam pengelolaan ruang.

    o  Terwujudnya keseimbangan dan keserasian lingkungan antara kawasan lindung dan kawasan

    budidaya, menciptakan keserasian dan keseimbangan fungsi dan intensitas penggunaan

    ruang-ruang atau bagianbagian wilayah Provinsi Papua Barat.

    o  Terwujudnya keselarasan antara RTRWP Papua Barat dengan RTRW provinsi yang

    berbatasan, yakni Provinsi Papua, Maluku dan Maluku Utara;

    o  Terwujudnya pertahanan dan keamanan negara yang dinamis serta integrasi nasional.

    Strategi pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian

    provinsi yang produktif, efisien, dan mampu bersaing dalam perekonomian nasional dan

    internasional di Provinsi Papua Barat, mencakup hal-hal berikut.

    o  Mengembangkan pusat pertumbuhan berbasis potensi sumber daya alam dan kegiatan

    budidayaunggulan sebagai penggerak utama pengembangan wilayah

    o  Memantapkan dan meningkatkan kualitas pelayanan jaringan prasarana wilayah untuk

    kelancaran pergerakan perekonomian wilayah.

    o  Membatasi pengembangan kawasan strategis yang menurunkan fungsi lindung kawasan.

    o  Mengendalikan kawasan strategis provinsi yang cenderung cepat berkembang.

    o  Menciptakan iklim investasi yang kondusif dan selektif serta mengintensifkan promosi peluang

    investasi.

    o  Mengelola pemanfaatan sumber daya alam agar tidak melampaui daya dukung dan daya

    tampung kawasan.

    Berdasarkan kriteria di atas, maka kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut pandang

    ekonomi dibagi menurut satuan wilayah pengembangan yang didasarkan pada kedekatan interaksi

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    38/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    30Laporan Akhir

    sarana dan prasarana antar wilayah. Kawasan strategis terbagi menjadi 4 kawasan

    pengembangan seperti dibawah ini.

    Tabel 2.5 Rencana Tata Ruang Papua BaratJENIS

    KAWASANNAMA KAWASAN LOKASI

    Satuan WilayahPengembanganI 

    Kawasan Pengembangan Tanaman HortikulturaDataran Tinggi Anggi

    Kabupaten Pegunungan Arfak

    Kawasan Pengembangan Wisata Bahari Wondama Kabupaten Teluk Wondama

    Kawasan Pengembangan Peternakan Sapi Kebar Kabupaten Manokwari

    Satuan WilayahPengembanganII 

    Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)Sorong

    Kota Sorong

    Kawasan Pengembangan Bioetanol Sorong Selatan Kabupaten Sorong Selatan

    Kawasan Pengembangan Minyak dan Gas Bintuni, Kabupaten Teluk Bintuni

    Satuan Wilayah

    PengembanganIII 

    Kawasan Pariwisata Bahari Raja Ampat sebagai

    kawasan destinasi pariwisata bahari dunia

    Kabupaten Raja Ampat

    Kawasan Pengembangan Minapolitan Raja Ampat Kabupaten Raja Ampat

    Satuan WilayahPengembanganIV 

    Kawasan Pengembangan Peternakan Sapi Bomberai Kabupaten Fakfak

    Kawasan Pengembangan Agropolitan Fakfak Kabupaten Fakfak

    Kawasan Pengembangan Wisata Bahari Kaimana Kabupaten Kaimana

    KawasanAndalan 

    Kawasan Andalan Teluk Bintuni Kabupaten Teluk Bintuni

    Kawasan Fakfak (Bomberai) dan sekitarnya Kabupaten Fakfak

    Kawasan Sorong dan sekitarnya Kota Sorong

    Kawasan Andalan Laut Raja Ampat Kabupaten Raja Ampat

    Sumber: RTRW Provinsi Papua Barat Tahun 2013-2033

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    39/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    31Laporan Akhir

    Gambar 2.5 Peta Struktur Ruang Provinsi Papua BaratSumber: RTRW Provinsi Papua Barat Tahun 2013-2033  

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    40/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    32Laporan Akhir

    Gambar 2.6 Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Papua BaratSumber: RTRW Provinsi Papua Barat Tahun 2013-2033

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    41/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    33Laporan Akhir

    Gambar 2.7 Peta Kawasan Strategis Provinsi Papua BaratSumber: RTRW Provinsi Papua Barat Tahun 2013-2033

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    42/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    34Laporan Akhir

    Dari paparan di atas dapat disimpulkan bahwa berdasarkan dokumen kebijakan nasional secara

    keseluruhan, Provinsi Papua Barat sangat potensial dikembangkan pada tahun-tahun ini. Fokus

    pengembangan lebih kepada peningkatan daya saing sektor yang dimiliki Papua Barat sendiri. Di

    antara potensi sektor unggulan di Papua Barat yang juga sejalan dengan prioritas nasional yaitu

    pertambangan, perikanan, industri, dan pariwisata. Adapun pada sektor pertambangan, Papua

    Barat sangat berpotensi pada migas, perikanan pada ikan air laut, industri pada kegiatan

    pengolahan, dan pariwisata pada pariwisata bahari. Adapun dalam kebijakan pulau, Papua Barat

    pun diarahkan untuk menjadi pusat pertumbhan ekonomi berbasis pertanian, perikanan, pariwisata

    serta pertambangan yang berdaya saing dengan prinsip berkelanjutan. Adapun terkait lokasi

    pengembangan, terdapat kesesuaian antara dokumen RTR Pulau dengan RTRWN yaitu pada

    PKN Sorong, PKW Fakfak, dan PKW Manokwari. Kemudian untuk kebijakan provinsi,pengembangan ekonomi lebih kepada pemanfaatan potensi wilayah dengan mempertahankan

    kualitas lingkungan serta dapat mendorong kesejahteraan masyarakat.

    Dari keseluruhan kebijakan dapat disimpulkan bahwa pengembangan Papua Barat lebih kepada

    sektor unggulan pertambangan, perikanan, pertanian, industri, dan pariwisata. Kemudian lokasi

    pengembangan lebih difokuskan kepada Kabupaten dan Kota Sorong, Kabupaten Teluk Bintuni,

    Kabupaten Manokwari, Kabupaten Fak Fak dan Kabupaten Kaimana. Untuk mendukung

    pengembangan ekonomi tersebut perlu ada perbaikan infrastruktur seperti jaringan jalan,

    pelabuhan dan bandara. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat sintesis dari masing-masing kebijakan

    pada tabel berikut.

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    43/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    35Laporan Akhir

    Tabel 2.6 Sintesis Kebijakan terkait Pengembangan Ekonomi di Papua Barat JENIS KEBIJAKAN ARAHAN PENGEMBANGAN LOKASI

    Nasional 

    RTRWN Tahun 2008-2027  o  Papua Barat direncanakan memiliki satu PKN o  Papua Barata direncanakan memiliki tiga PKWo  Memperkuat sistem transportasi dan infrastruktur dengan membangun satu pelabuhan

    internasional dan dua pelabuhan nasionalo  Pengembangan sektor unggulan kepada sektor perikanan, pertambangan, pertanian,

    perkebunan dan industri pengolahan 

    o  PKN : Kota Sorong o  PKW : Kabupaten Fak-Fak, Kabupaten Manokwari dan

    Kabupaten Ayamaru o  Pelabuhan internasional : Kota Sorong o  Pelabuhan nasional : Kabupaten Kaimana dan Kabupaten

    Manokwari o  Bandar udara : Waisai, DomineEduard Osok dana Rendani.  

    o  Jalur KAA lintas Pulau Papua. o  Sektor Unggulan di Kawasan Bintuni, Kawasan Fak-Fak

    Kawasan Sorong, Kawasan Andalan Laut Raja Ampat.  

    RPJPN Tahun 2005-2025  o  Papua Barat dituntut untuk berdaya saing (karena penekanan daya saing difokuskan keluar pulau jawa),

    o  Pembangunan di Papua Barat harus merata (mengingat Papua Barat memiliki 7kab/kota yang tertinggal dari total 13 kab/kota),

    o  Menjadi provinsi yang mandiri dengan bentuk kepulauan, dano  Berperan dalam pergaulan dunia internasional (posisi Papua Barat dekat dengan

    gerbang internasional sebelah timur)

    RPJMN Tahun 2015-2019  o  Mempercepat pembangunan Papua Barat yang berfokus pada ekonomi masyarakatlokal

    o  Pembangunan sentra logistik, pengembangan energi baru dan terbarukan (lumbungpangan dan lumbung energi)

    o  Mempercepat ekonomi maritimo  Megembangakan pariwisata bahario  Penanganan masalah perbatasan

    o  Pengembangan Kota Sorongo  Kawasan Bintuni : kawasan industri baruo  Kabupaten Raja Ampat (Kepulauan Ayau) : prioritas

    penanganan kawasan perbatasan 

    MP3EI Tahun 2011-2025  o  Papua Barat termasuk ke dalam Koridor Ekonomi Papua  – Kep.Maluku dengan fokus

    pada pangan, perikanan, energi dan tambang dengan tema pembangunan sebagai“Pusat Pengembangan Pangan, Perikanan, Energi, dan Pertambangan Nasional”. 

    o  Pengembangkan infrastruktur lintas wilayah dan lintas sektor  

    Kota Sorong, Kota Manokwari dan Teluk Bintuni

    Bandara Sorong, Pelabuhan Manokwari, Pelabuhan Teluk ArarSerat optik jalur Sorong-Merauke dan Fak Fak-Saumlaki

    Nawacita  o  Peningkatan daya saing sektor dengan mangembangkan potensi sektor unggulan o  Sektor unggulan yang dapat dikembangan sesuai dengan arahan nasional

    pertambangkan, perikanan, industri dan pariwisata o  Pengembangan pertambangan berfokus pada migas, perikanan pada ikan air laut,

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    44/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI  

    36Laporan Akhir

    JENIS KEBIJAKAN ARAHAN PENGEMBANGAN LOKASIindustri pada kegiatan pengolahan dan pariwasata pada pariwisata bahari. 

    Pulau 

    RTR Pulau Papua Tahun 2011-2019 

    o  Pusat pertumbuhan ekonomi berbasis pertanian, perikanan, pariwisata sertapertambangan yang berdaya saing dengan prinsip berkelanjutan

    PKN Sorong, PKW Fak Fak, PKW Manokwari

    Provinsi 

    RTRWP Papua barat 2013-2033  o  Mengembangkan pusat pertumbuhan berbasis potensi sumber daya alam dan kegiatanbudidaya unggulan sebagai penggerak utama pengembangan wilayah;

    o  Memantapkan dan meningkatkan kualitas pelayanan jaringan prasarana wilayah untukkelancaran pergerakan perekonomian wilayah;

    o  Membatasi pengembangan kawasan strategis yang menurunkan fungsi lindungkawasan;

    o  Mengendalikan kawasan strategis provinsi yang cenderung cepat berkembang;o  Menciptakan iklim investasi yang kondusif dan selektif serta mengintensifkan promosi

    peluang investasi;o  Mengelola pemanfaatan sumber daya alam agar tidak melampaui daya dukung dan

    daya tampung kawasan; 

    Kota dan Kabupaten Sorong, Kabupaten Teluk Bintuni,Kabupaten Raja Ampat, Kabupaten Fakfak, KabupatenManokwari, dan Kabupaten Kaimana

    RPJPD Provinsi Papua BaratTahun 2012-2031 

    o  Mengembangakan ekonomi wilayang yang berdaya saing o  Menciptakan sistem ekonomi dan regulasi ekonomi yang berkeadilan

    RPJMD Provinsi Papua BaratTahun 2012-2016 

    o  Memacu peningkatan perekonomian wilayaho  Mewujudkan pemerataan pembangunano  Memanfaatkan sumber daya alam bagi kesejatheraan masyarakat 

    Sumber: Hasi l Anal isis  

  • 8/16/2019 Laporan Akhir Ksep Papbar (Laporan)

    45/183

     

    PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG (RTR) KAWASAN STRATEGIS PROVINSI PAPUA BARAT BERDASARKAN KEPENTINGAN EKONOMI 

    37Laporan Akhir

    2.2  Analisis Potensi Ekonomi Wilayah Provinsi Papua Barat

    2.2.1  Analisis Pertumbuhan Ekonomi

    Pertumbuhan ekonomi di Provinsi Papua Barat seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut

    terlihat cukup fluktuatif. Pertumbuhan tertinggi berada pada tahun 2010 yakni sebesar 28,47%

    yang kemudian secara perlahan dan pasti menurun hingga sebesar 5,38% pada tahun 2014. Jika

    dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi nasional yang selama kurun waktu 2005 hingga 2014

    berkisar di angka 5%, maka pertumbuhan ekonomi di Provinsi Papua Barat menunjukkan angka

    pertumbuhan yang cukup berbeda.

    *Berdasarkan PDRB ADHK 2010 sedangkan untuk tahun lainnya berdasarkan PDRB ADHK 2000

    Gambar 2.8 Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Papua Barat dan Indonesia Tahun 2005-2014

    Sumber: Hasi l Pengolahan Data

    Dalam kurun waktu 5 tahun mendatang yakni 2015-2019, di dalam RPJMN disebutkan bahwa

    target pertumbuhan ekonomi Provinsi Papua Barat akan berada di angka 7,9% pada tahun 2015

    dan 16,6% di akhir tahun 2019 seperti yang ditunjukkan pada tabel dan gambar berikut. Untuk

    mencapai target pertumbuhan ekonomi tersebut, maka perlu dilakukan upaya akselerasi yang tidak

    hanya bersifat business as usual lagi yakni dengan melakukan inovaso-inovasi pada beberapa

    skenario pertumbuhan ekonomi yang berlandaskan pada sektor strategis pembentuk PDRB

    provinsi ini.

    Tabel 2.7 Target Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Papua Barat 2015-2019

    WILAYAHPERTUMBUHAN EKONOMI (%)

    2015 2016 2017 2018 2019

    Papua Barat 7,9 10,3 14,7 16,4 16,6

    Sumber: Buku I I I RPJMN 2015-2019

    6,804,55

    6,95 7,84

    13,87

    28,47 27,08

    15,84

    7,395,38

    5,69 5,50 6,35 6,01 4,636,22 6,49 6,23 5,58 5,02

    0,00

    5,00

    10,00

    15,00

    20,00

    25,00

    30,00

    2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011