kuliah sosiologi (3) - paradigma sosiologi

Click here to load reader

Post on 25-Oct-2015

710 views

Category:

Documents

8 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Paradigma Sosiologi

Paradigma SosiologiAryan TorridoSkema obyek kajian Sosiologiby aryan

Dari skema tersebut nampak bahwa kajian sosiologi terfokus dalam 2 (dua) wilayah yakni mikro-sosiologi dan makro-sosiologi ; 1. mikro-sosiologi fokus dalam self scheme individu dan relationship in society, 2. makro-sosiologi fokus dlm kekuatan2 ekternal yg dpt mempengaruhi individu dan pola masyarakat. Munculnya skema tersebut diatas dapat dinilai sebagai bagian dari proses perjalanan sosiologi sebagai ilmu pengetahuan.Invicible HandIndividuLingk sosialSosiologi adalah das sein (membahas apa yg terjadi) maka sosiologi selalu berangkat dari fakta sosial beda dengan filsafat dan psikologi sebagai ilmu pengetahuan. Maka dari itu sosiologi (teori2nya) sangat dipengaruhi oleh kekuatan sosial dan kekuatan intelektual, di dalam sosiologi banyak terdapat paradigma (multi paradigm) sebagai konsekwensi pengaruh perkembangan kekuatan intelektual tersebut yg secara langsung mempengaruhi timbulnya teori-teori sosiologi (akibat kekuatan sosial), Contoh lihat skema;

akibat

Teori teori sosiologi Revolusi Prancis (abad 19)Revolusi Indistri dan kapitalisme (abad 20)Mind map Kajian Paradigma Sosiologi

hubungan

Paradigma sosiologiArti dan definisi paradigmaTipelogi paradigm sosiologiteoriSebagai sebuah konsep, istilah paradigma (paradigm) pertama kali diperkenalkan oleh Thomas Kuhn dalam karyanya The Structure of Scientific Revolution (1962), yang merupakan antitesis terhadap pendapat ilmuwan tentang perkembangan atau kemajuan ilmu pengetahuan itu terjadi secara kumulatif. Tesis Kuhn isinya bahwa kemajuan Ilmu pengetahuan karena adanya revolusi paradigma. Arti paradigma dr bahasa yunani para (dikenal) deigma (model) secara konseptual yakni suatu pandangan yang mendasar tentang apa yang menjadi pokok persoalan (subject matter) dari suatu cabang ilmu. Kuhn melihat bahwa Ilmu pengetahuan pada waktu tertentu didominasi oleh satu paradigma tertentu.Lihat model perkembangan Ilmu Pengetahuan (modifikasi);

Paradigma Normal Anomalies crisis Revo- Parad I science lusi II

Definisi-definisi ParadigmaParadigma (Kuhn) adalah satu kerangka referensi atau pandangan dunia yang menjadi dasar keyakinan atau pijakan suatu teori.Capra: Kumpulan konsep, nilai, persepsi, dan praktik yang dimiliki bersama oleh suatu komunitas yang membentuk suatu visi realitas yang menjadi landasan bagaimana komunitas itu mengatur dirinya sendiri.Robert Friedrich: Suatu pandangan yang mendasar dari suatu disiplin ilmu tentang apa yang menjadi pokok persoalan yang semestinya dipelajari.George Ritzer: gambaran fundamental mengenai masalah pokok dalam ilmu tertentu. Paradigma membantu dalam menentukan apa yang mesti dikaji, pertanyaan apa yang mesti diajukan, bagaimana cara mengajukan dan apa aturan yang harus diikuti dalam menafsirkan jawaban yang diperolehHedy Shri Ahimsa-Putra: Seperangkat pernyataan tentang hakekat, cara memandang, merumuskan, dan menjawab suatu persoalan dengan menggunakan cara dan tata-urut tertentu, yang akan dapat menghasilkan pernyataan tertentu tentang persoalan tersebut.

Jadi, Paradigma adalah:Kerangka konseptual, termasuk nilai atau teknik dan metode yang disepakati dan digunakan oleh suatu komunitas dalam memahami atau mempersepsi semesta.Cara berpikir atau cara memahami gejala dan fenomena semesta yang dianut oleh sekelompok masyarakat (world view)Istilah lain paradigma: Perspektif, sudut pandang, kerangka konseptual, kerangka pemikiran, pendekatan, kerangka analistis, dan aliran pemikiran (school of thought).

Fungsi Utama ParadigmaSebagai acuan dalam mengarahkan tindakan, baik tindakan sehari-hari maupun tindakan ilmiah.Sebagai referensi atau dasar pijakan dalam proses pembuatan teoriSebagai jendela untuk melihat atau menyaksikan dunia atau suatu ilmu.Sebagai acuan, maka lingkup suatu paradigma mencakup berbagai asumsi dasar yang berkaitan dengan aspek epistemologis, dan metodologis.. 8

Tipelogi Paradigma utama sosiologi (analisis sosial)Paradigma Ilmu Pengetahuan(Thomas Kuhn)Paradigma Perilaku Sosial (Group)B.F SkinnerParadigma Definisi sosial (Individual-Group) Max weberParadigma Fakta Sosial (Individual)E. DurkheimSosiologiKenyataan sosialAnalisis SosialParadigma Integrated(George Ritzer)Rekayasa sosial

Paradigma Fakta SosialMenurut paradigma ini pemahaman terhadap fenomena sosial yg ada harus dengan mempertimbangkan data riil diluar pemikiran manusia ini disebut dengan Fakta sosial yang menjadi pusat perhatian penyelidikan dalam sosiologi (subject matter). Durkheim menyatakan bahwa fakta sosial dalam skala luas dapat mempengaruhi pikiran dan tindakan individu (Suicide 1897);. Fakta sosial terdiri atas dua tipe, yaitu struktur sosial (social structure) dan pranata sosial (social instistution). Struktur Sosial adalah jaringan hubungan sosial di mana interaksi sosial berproses dan menjadi terorganisir serta terciptanya posisi-posisi sosial dari individu ke sub kelompok dapat dibedakan.exp;masyarakat,hukum dll (materiil)Institusi sosial yakni nilai-nilai umum (common values) dan norma yang terwujud dalam masyarakat (non materiil)

Definisi SosialParadigma kedua adalah Definisi Sosial dimana di dalam melihat suatu fenomena sosial yang terjadi dapat dilihat melalui pemahaman terhadap tujuan-tujuan dari manusia didalam melakukan suatu hubungan, yang dikembangkan oleh Max Weber untuk menganalisa tindakan sosial (social action) yg menjadi subject matter . Bagi Weber, pokok persoalan sosiologi adalah bagaimana memahami tindakan sosial antar hubungan sosial, dimana tindakan yang penuh arti itu ditafsirkan untuk sampai pada penjelasan kausal. Untuk mempelajari tindakan sosial, Weber menganjurkan metode analitiknya melalui penafsiran dan pemahaman (interpretative understanding) atau menurut terminologinya disebut dengan verstehen. Point-nya paradigma ini mempunyai tiga premis yakni;Manusia adalah aktor kreatifFakta sosial memiliki arti subyektif (motivasi & tujuan) bukan obyektifCara aktor mendefinisikan faktor sosial adalah cara mereka mendefinisikan situasi (subyektifitasnya)Perilaku SosialParadigma yang ketiga adalah Perilaku Sosial. Paradigma ini dikembangkan oleh B. F. Skiner dengan meminjam pendekatan behaviorisme dari ilmu psikologi. Ia sangat kecewa dengan dua paradigma sebelumnya karena dinilai tidak ilmiah, dan dianggap bernuansa mistis. Menurutnya, obyek studi sosiologi yang konkret-realistik itu adalah perilaku manusia yang nampak serta kemungkinan perulangannya (subject matter) dlm (behavioral of man and contingencies of reinforcement). Secara garis besarnya pokok persoalan analisis persoalan menurut paradigma ini adalah tingkah laku individu yang berlangsung dalam hubungannya dengan faktor lingkungan menimbulkan perubahan terhadap tingkah laku. Skinner juga berusaha menghilangkan konsep volunterisme Parson dari dalam ilmu sosial, khususnya sosiologi.

Dari ketiga paradigma di atas, George Ritzer mengusulkan sebuah paradigma integratif yang menggabungkan kesemua paradigma di atasMenurut Ritzer perlu adanya integrasi dari subject matter fakta sosial, definisi sosial dan perilaku sosial karena terlalu sukar untuk memahami aneka ragam fenomena sosial yang saling mempengaruhi apabila hanya dengan menggunakan salah satu paradigma, Sehingga untuk memahami jelas dibutuhkan kemampuan untuk menguraikan dan menjelaskan empat tingkat mendasar analisis sosial dalam satu kesatuan; dimana Ritzer kemudian menawarkan suatu exemplar paradigma yang terpadu, yang kuncinya adalah tingkatan realitas sosial, yaitu makro-obyektif, makro-subyektif, mikro-obyektif, dan mikro-subyektif (subject matter).

Tingkatan realitas sosial Ritzer

Tingkt realitas sosial Paradigma sosiologi

Dalam gambar diatas Paradigma Fakta sosial memusatkan perhatian pada Makro subyektif dan makro obyektif, definisi sosial pada mikro subyektif dan mikro obyektif, dan perilaku sosial pada mikro obyektif, Paradigma integratif fungsinya menjelaskan semua tingkat tapi tidak meneliti secara rinci untuk setiap tingkat realitas sosial seperti yg dilakukan oleh ketiga paradigma yg lain

Makro SubyektifMakro Obyektif

Mikro SubyektifMikro Obyektif

Fakta SosialParadigma IntegratifDefinisi SosialPerilaku SosialTINGKAT UTAMA ANALISIS SOSIAL RITZER Makroskopik I. Makro-Objektif II.Makro-subjektif Exp:masyarakat,hukum, - Budaya,norma dan nilaiBirokrasi,tehnologi Dan bahasa

Objektif Subjektif

III. Mikro-Objektif IV.Mikro-Subjektif-pola perilaku,tindakan -persepsi,keyakinan dan interaksi

Mikroskopik

PostulatasumsiproposisihipotesiskonsepteoripenelitianpenelitianDari skema proses pembentukan teori diatas dapat disimpulkan bahwa teoriAdalah penjelasan ilmiah tentang problem yang terjadi di tengah kehidupan manusia dalam masyarakat.Teori sosiologi merupakan analisis terhadap problem sosial yg ada Realitas waktuProblem sosialRumah tanggaPendidikanKebiasaanEKONOMIPolitikMORALAgamaArti Problem sosialProblem Sosial adalah suatu ketidak sesuaian antara unsur-unsur dalam kebudayaan atau masyarakat, yang membahayakan kehidupannya kelompok sosial, atau menghambat terpenuhnya keinginan-keinginan pokok dari warga-warga kelompok sosial tersebut,sehingga menyebabkan rusaknya ikatan sosial. Apabila antara unsur-unsur tersebut terjadi bentrokan maka hubungan-hubungan sosial akan terganggu sehingga mungkin akan terjadi kegoyahan-kegoyahan dalam kehidupan berkelompok, seperti terlihat pada gambar diatas.Penurunan teoriTeori besar (grand theory); teori yang dapat memberikan penjelasan secara umum, universal, dan melampaui batas ruang dan waktu.Teori menengah (middle-range theory); teori hanya ditujukan untuk menjelaskan gejala tertentu yang agak umum, namun tidak cukup universal.Teori kecil (small theory); teori yang hanya berlaku untuk gejala yang kita teliti saja yang terjadi dalam masyarakat dan kebudayaan.Skema hubungan paradigma dalam grand theory sosiologi Paradigma Grand theory

Paradigma fakta sosialParadigma Definisi sosialParadigma Perilaku sosialParadigmaIntegratedTeori Fungsional StrukturalTeori KonflikTeori SistemTeori Interaksionis simbolik1.Teori Behavioral sociology2. Teori Exchange1.Teori Strukturasi2. Teori ModernitasSUKRON