kisah nabi

Click here to load reader

Post on 24-Jul-2015

100 views

Category:

Documents

2 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

iday, November 28, 2008Sedikit Tentang Agama HinduSaya ada berbual dengan seorang remaja Hindu tentang agama Hindu. Remaja ini mempelajari ilmu-ilmu agama Hindu daripada ibunya. Dalam sesi perbualan ini, si remaja dibantu oleh dua orang rakannya. Berikut adalah maklumat-maklumat yang sempat saya notakan. Oleh kerana ketiga-tiga remaja ini kurang mahir berbahasa Melayu, boleh jadi ada maklumat yang kurang tepat.

Menurut mereka, Tuhan yang terbesar/ tertinggi ialah Sivan. Adiknya bernama Braman dan adik bongsunya bernama Vishnu. Ketiga-tiganya Tuhan. Namun di atas daripada mereka ada Yang Lebih Besar iaitu Adi Parasakti. Isteri Sivan bernama Parasati. Isteri Braman bernama Saraswati. Isteri Vishnu bernama Latchmi. Braman bertanggungjawab menulis takdir manusia. Apa yang akan berlaku semua sudah ditulisnya siap-siap. Vishnu akan menjadi avatar. Dia sudah mengambil 9 avatar manakala stau lagi belum iaitu Kalki Avatar. Sivan mempunyai anak bernama Vinayagan. Di kuil-kuil dia digambarkan sebagai berkepala gajah. Hal ini kerana kepalanya sudah diputuskan oleh tentera Ravanan. Oleh itu kepalanya digantikan dengan kepala gajah. Anak Sivan (adik kepada Vinayagan) bernama Murugan. Di negara ini, Murugan disembah secara besar-besaran di Batu Caves. Semua nama-nama yang disebutkan tadi mempunyai banyak nama lain. Vinayagan dan Murugan mesti ada kedua-duanya di semua kuil, tidak boleh tidak ada. Namun Sivan, Braman dan Vishnu boleh tidak diadakan. 9 planet yang mengitari matahari juga Tuhan. Nama-nama mereka ialah Budain, Velli, Bumi, Sevail, Viallan, Sani, Niruthi, Varunan dan Kuberan. Ada satu individu namanya Narder. Kerjanya memuatkan orang lain berselisih-faham tetapi dia bukanlah jahat, cuma mahu menjadikan hidup manusia lebih bererti. Peayaan Deepavali disambut kerana meraikan kemenangan matahari ( yang juga Tuhan) yang namanya Suria Begawan membunuh anaknya Naraga Asuran. Naraga Asuran sebelumnya suka melakukan keganasan di muka bumi ini. Perayaan Pongghal dibuat sebagai mengucapkan terima kasih kepada Suria Begawan (emak Naraga Asuran) dengan membuat jamuan kepadanya. Thaipusam disambut sempena Murugan punya teruvila. (remaja-remaja ini tidak tahu apa terjemahan bagi teruvila). Ketika berpuasa, penganut Hindu hanya boleh makan tumbuh-tumbuhan. Apa yang bernafas, hidup di darat, hidup di alam laut dan mempunyai empat kaki tidak boleh dimakan.

Mereka bertanyakan saya tentang rupa Tuhan orang-orang Islam. Saya katakan Tuhan yang disembah itu tidak ada rupa kerana Dia sangat hebat. Dia tidak ada persamaan dengan apa jua pun dan tidak dapat digambarkan. (Bagi orang-orang Islam, apa saja yang boleh digambarkan, terpengaruh dengan warna, terpengaruh dengan tempat, cahaya, lokasi, arah, berbentuk dan seumpamanya adalah makhluk ciptaan Tuhan semuanya. Tuhan sudah sedia ada sebelum Dia menciptakan warna, tempat, cahaya, lokasi, arah dan bentuk. Oleh itu mustahil Dia terpengaruh dengan semua itu. Apa saja yang terpengaruh dengan semua itu adalah bersifat lemah dan tidak layak sebagai Tuhan. Itu menurut kepercayaan umat Islam). Menurut mereka lagi, nenek moyang oang-orang Hindu ada yang pernah melihat Tuhan. Oleh itu mereka mengukir rupa Tuhan itu di batu-batu, maka jadilah patung-patung. Bagaimana penganut agama Hindu sekarang tahu tentang semua hal yang diperkatakan ini? Menurut mereka, di negara India ada papan yang ditulis oleh orang-orang terdahulu. Papan itulah kitab/ buku suci. Ia dipelihara dengan baik. Pada papan itulah tertulis segala kepercayaan ini termasuklah nama-nama Tuhan yang berterusan digunakan sehingga ke hari ini. Ketika melakukan meditasi, seseorang itu boleh tidak makan dan minum sehingga bertahun-tahun. Orang itu akan berzikir Ohm, ohm saja. Mereka juga tidak akan berasa sakit meskipun dipatuk oleh ular. Ada yang berkeadaan begitu sehingga 21 tahun. Malahan di India ada yang sampai 200 tahun, badannya tinggal kulit dengan tulang dan rambut panjang mengurai tetapi masih hidup. Begitulah lebih kurang penjelasan mereka tentang agama Hindu.

'BerTuhankan Allah, Bersyariatkan Syariat Muhammad saw'

hursday, November 27, 2008Buddha yang Nabi Lagi Rasul?Ketika menghadiri perjumpaan ahl-ahli Bicarasufi pada 25 Oktober 2008 lalu, saya sempat berbual dengan Tuan Cenderawasih tentang agama-agama dunia dan tokohtokohnya khususnya agama Buddha. Seronok berbual dengannya. Hal ini berikutan diskusi saya dengan Ustaz Izzat dan Mat Lang di forum Bicarasufi tentang perkara tersebut. Kebetulan saya ada sedikit pengetahuan dan rujukan tentangnya, maka saya tambahkan di sini. Dalam perbincangan kami itu, secara tidak langsung kami bersepakat mengatakan Buddha mungkin salah seorang pesuruh Tuhan. Belasan tahun lalu, saya juga pernah mendengar pendangan peribadi Dr Danial (JIM Pulau Pinang) dalam ceramahnya mengatakan Buddha seorang nabi. Namun kita sedia maklum, jika dikaji ilmu dan sumber-sumber agama Buddha hari ini memang hampir-hampir tidak ada yang menyentuh tentang Tuhan. Hal ini menjadikan

para penganut agama Buddha umumnya sama ada menjadi seorang atheis ataupun bertuhankan Gautama Buddha- pengasas ajaran itu.

NABI DAUDPemuda Oria bin Hannan sudah meningkat ke umur remajanya. Badannya sihat. kuat dan segar bugar, baik rupa dan tampannya. Tiada pula kekurangan dalam penghidupannya. Sungguhpun begitu, dia selalu tampak gelisah saja, sering pula dia duduk mengelamun. Tidak lain yang menggoda fikirannya yang menyebabkan dia sering mengelamun itu, ialah cita cita baru yang timbul dalam hatinya, cita cita yang datangnya keras maha dahsyat, iaitu cita cita ingin mempunyai teman hidup. Kenapa hal ini menyebabkan dia gelisah dan mengelamun? Bukankah di kalangan orang sekampung dan bangsanya sendiri banyak gadis gadis yang tidak keberatan berkahwin dengan dia, kalau dia mahu? Yang menyebabkan gelisahnya, bukanlah kerana kekurangan gadis, tetapi adalah kerana banyaknya anak anak gadis itu. Dia menginginkan seorang gadis yang paling cantik dan manis, yang paling menarik hatinya. Menetapkan yang paling cantik dan menarik inilah yang sangat ia susahkan dan inilah yang menyebabkan dia melamun dan gelisah itu. Kegelisahan ini tidak dibiarkannya lama. Dia bangun dari lamunannya, berdiri dan berkata kepada dirinya: Dengan sekadar mengelamun saja, tidak akan menamatkan perjuangan batinku ini. Lebih baik kumulai hari ini juga berjalan dan terus berjalan mencari pemudi yang secocok dengan kehendak hatiku. Siapa tahu, bahawa di sana di bawah lingkaran langit yang biru ini, ada seorang yang dapat memenuhi hasrat hati, yang secocok dengan syarat mutlak yang terguris dalam kalbuku ini. Tidak lama dia berjalan mencari cari itu, dengan takdir Allah, pada suatu hari di sebuah tempat, panah asmara yang tersembur dari matanya sendiri jatuh tertambat di wajah seorang gadis dari kaumnya juga, bernama Sabiq binti Syaik. Dalam pandang pertama yang lamanya hanya sekejap itu, Oria bin Hannan melihat, lalu menimbang, lantas mengusul, akhirnya memutuskan dalam hatinya, bahawa inilah dia gadis yang dicari carinya itu. Memang pilihannya tidak salah lagi. Memang Sabiq adalah seorang gadis yang cantik jelita, termasuk gadis gadis yang mulia di negerinya, tenang dan dalam pula pemikirannya, Yang semua itu, kalau dikirakan akan menambah molek dan jelitanya pula, dengan pandangan lahir, apalagi dengan batin manusia yang melihatnya. Segera dia datang kepada famili gadis itu. Pinangan dan lamarannya disambut dengan tangan terbuka dan dada yang lapang. Perkahwinan antara kedua merpati itu segera berlangsung. Hasrat pemuda kita itu segera terkabul, sehingga dunia yang selama ini gelap dalam pandangannya, menjadi sinar diterangi surya bahagia rumahtangganya. Dalam kedua suami isteri itu sedang hidup dengan asyik dan masyuknya, seakan akan selalu dalam bulan madu, tiba tiba Raja Daud mengumumkan adanya bahaya dari luar. Pemuda pemuda Israel diperintahkan untuk mencatatkan diri menjadi tentera pembela tanahair dan agama, untuk menghadapi perang dan jihad dalam jalan Allah. Berat hati pemuda Oria bin Hannan untuk melangkahkan kakinya ke medan perang, yang mungkin menjadi medan maut di kala dia sedang terpaku di tengah tengah alam bahagiaraya di samping isterinya yang dicintainya itu. Takut dia kalau lama dia tidak dapat pulang, lebih takut lagi kalau dia mati syahid dimedan perang. Bagai manakah isterinya tinggal tanpa dia dan bukankah keduanya sudah begitu asyik, sehingga terpisah sebentar sajapun sampai menguraikan airmata? Tetapi kewajipan terhadap tanahair dan agama, adalah kewajipan yang berdiri atas segala kewajipan. Kewajipan yang harus ditunaikan sekalipun akan menyebabkan membanjirnya airmata dan darah sekalipun. Oria bin Hannan terjunkan dirinya dalam ketenteraan dan terus dikirimkan kemedan perang menghadapi serangan musuh yang kuat. Pertempuran terjadi dan berkobar dengan hebatnya. Pertempuran demi pertempuran, silih berganti tidak ada putus putusnya. Kerana sama sama kuatnya, maka perang itu bukan berjalan dalam satu dua hari saja, tetapi puluhan dan ratusan hari, belum juga berkesudahan. Fikiran Oria bin Hannan sehabis tiap tiap pertempuran yang dihadapinya, selalu terbang melayang kerumah kepada isterinya. Kewajipan dijalankan sebaik baiknya, dengan

harapan dan doa yang saban waktu diucapkannya kepada Tuhan, mudah mudahan perang lekas berakhir dengan kemenangan yang gilang gemilang bagi negeri dan agamanya. Tetapi perang tidak kunjung berhenti, malah semakin sengit. Takdir Tuhan menentukan, bahawa pada suatu hari mata Raja Daud, Nabi Yang Mulia ini terpandang kewajah pemudi Sabiq bin Syaik, isteri pemuda Oria bin Hannan, hati Nabi Daud bergetar dibuatnya, ingin mempersunting jelita itu menjadi isterinya pula. Dengan segera Daud mengajukan lamaran pada keluarga Sabiq. Siapakah gerangan yang akan menolak lamaran dari seorang Nabi Yang Mulia, raja yang besar seperti Daud itu? Raja dan Nabi yang terbesar di seluruh dunia di kala itu, apalagi suami Sabiq sendiri sudah lama benar tidak terdengar beritan