daftar isi - wbi.ac.id · i daftar isi daftar isi ..... i

Click here to load reader

Post on 25-Dec-2019

21 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • i

  • i

    DAFTAR ISI

    DAFTAR ISI ................................................................................................................................................... i

    KATA PENGANTAR ......................................................................................................................................iii

    BAB 1 INFORMASI UMUM ......................................................................................................................... 1

    1.1 SEJARAH POLITEKNIK WILMAR BISNIS INDONESIA ..................................................................... 1

    1.2 VISI, MISI, SERTA TUJUAN ........................................................................................................... 2

    1.3 NILAI-NILAI INTI ........................................................................................................................... 2

    BAB 2 PROGRAM STUDI ............................................................................................................................. 6

    2.1 Program Studi Akuntansi Perpajakan (PS-AP) ............................................................................. 6

    2.2 Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional (PS-MPI) ................................................ 16

    2.3 Program Studi Agribisnis Hortikultura (PS-AH) ......................................................................... 22

    2.4 Program Studi Pengelolaan Konvensi dan Acara (PS-PKA) ........................................................ 28

    BAB 3 PENERIMAAN MAHASISWA ........................................................................................................... 33

    3.1 Persyaratan Calon Mahasiswa Baru .......................................................................................... 33

    3.2 Penerimaan Mahasiswa pindahan/transfer .............................................................................. 33

    3.3 Mahasiswa Baru Jalur Beasiswa ................................................................................................ 34

    3.4 Surat Pernyataan....................................................................................................................... 34

    3.5 Sumbangan Pendidikan ............................................................................................................. 34

    BAB 4 PENYELENGGARAAN PEMBELAJARAN ........................................................................................... 35

    4.1 Beban Studi dan Masa Studi ..................................................................................................... 35

    4.2 Kartu Rencana Studi (KRS) ......................................................................................................... 35

    4.3 Cuti akademik ........................................................................................................................... 35

    4.4 Perkuliahan dan Ketidakhadiran Perkuliahan ........................................................................... 36

    4.5 Praktik Kerja Lapangan (PKL)/Internship ................................................................................... 36

    4.6 Kuliah Kerja Nyata ..................................................................................................................... 37

    4.7 Skripsi ........................................................................................................................................ 37

    4.8 Sistem Penilaian Pembelajaran ................................................................................................. 37

    4.9 Pengujian Susulan ..................................................................................................................... 38

    4.10 Tata Tertib Pengujian ................................................................................................................ 38

  • ii

    4.11 Hasil Studi ................................................................................................................................. 38

    4.12 Evaluasi Keberhasilan Studi ...................................................................................................... 40

    4.13 Yudisium Dan Wisuda ............................................................................................................... 40

    4.14 Sidang Yudisium ........................................................................................................................ 40

    4.15 Wisuda ...................................................................................................................................... 41

    BAB 5 KEGIATAN KEMAHASISWAAN DAN PERWALIAN ........................................................................... 42

    5.1 Kegiatan Kemahasiswaan .......................................................................................................... 42

    5.2 Perwalian .................................................................................................................................. 42

    BAB 6 ETIKA MAHASISWA ........................................................................................................................ 43

    6.1 Tugas dan kewajiban mahasiswa dalam kegiatan intrakurikuler .............................................. 43

    6.2 Perilaku yang melanggar etika .................................................................................................. 44

    6.3 Pemberian Sanksi ...................................................................................................................... 46

    6.4 Proses Pemberian Sanksi .......................................................................................................... 46

  • Setelah memperoleh ijin operasional pada bulan Agustus 2015, Politeknik Wilmar Bisnis lndonesia (WBl)

    telah berkembang mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan industri sesuai dengan programstudi dan mengikuti Peraturan Perundang-undangan tentang pendidikan ting€i. Empat tahun masihlah

    usia yang terbilang muda, namun komitmen Politeknik WBI untuk mewuiudkan visi meniadi Politeknikyang unggul dalam pendiditkan enttepreneu6l,rp dan profesional tetap dijalankan dengan nilai inti yang

    terdiri dari: protesionalisme, integritas, inovasi, kepedulian dan kerjasama tim.

    Beberapa kemajuan sudah dialami dalam perialanan Politeknik wBl dengan tetap mengedepankancontinuous improvement dan budaya mutu. Untuk mendukung perbaikan berkeianiutan dan budaYa

    mutu, maka disusun Pedoman Akademik sebagai landasan sivitas akademika dalam melaksanakan

    aktivitas akademik di kampus. Pedoman ini tidak hanya berisi tentan€ peraturan peraturan akademiknamun juga berisi informasi yang berguna bagi sivitas akademika untuk mengenal tentang Politeknik

    WBI dan proEram studi, kegiatan kemahasiswaan dan kode etik. oengan terbitnya pedoman ini,diharapkan seluruh sivitas akademika memiliki pemahaman yang sama dalam pelaksanaan aktivitas di

    kampus.

    (ami berharap pedoman ini bisa menjadi acuan bagi seluruh sivitas akademika di Politeknik WBl.Meskipun buku pedoman ini masih jauh dari sempurna, namun dengan semangat perbaikan terusmenerus (continuous imprcvement), maka kami berharap masukan dan saran untuk memperbaiki bukupedoman ini di masa yan8 akan datang. Semoga seluruh sivitas akademika bisa memperoleh manfaatdari buku pedoman ini.

    ny Elisabeth

    bi

    KATA PENGANTAR

  • 1

    BAB 1

    INFORMASI UMUM

    1.1 SEJARAH POLITEKNIK WILMAR BISNIS INDONESIA

    Politeknik Wilmar Bisnis Indonesia (WBI) diinisiasi oleh Bapak Martua Sitorus sejak bulan Maret 2013, yang melihat potensi sumberdaya alam dan sumberdaya manusia di Sumatera Utara yang belum dikelola secara maksimal. Untuk mempersiapkan pendirian Politeknik WBI, Bapak Martua Sitorus membentuk tim persiapan pendirian yang dipimpin oleh Bapak Dr. Mukdin M. Turnip (sebagai Direktur pertama Politeknik WBI) dengan anggota tim terdiri dari David Turnip, S.E., M.M; Binsar Sihombing, S.E., M.Si; Bilson Pandiangan, S.Pd, M.M; Danny Perdana Sitompul, S.T., M.M; Ferry Laurensius Sihaloho, S.E., M.Si; dan Asmara Wildany M.M. Sebagai seorang entrepreneur yang sukses bukan hanya di Indonesia tetapi di dunia, Bapak Martua Sitorus menekankan visi pendirian Politeknik WBI adalah untuk menghasilkan entrepreneur-entrepreneur muda Indonesia, khususnya di Sumatera Utara.

    Pada tanggal 31 Agustus 2015, berkat kerja keras tim dan dukungan dari Bapak Martua Sitorus sebagai founder, Politeknik WBI memperoleh ijin operasional dari Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) dengan SK Nomor 3/KPT/I/2015. Selain ijin pendirian, SK tersebut juga berisi ijin untuk operasional dua program studi, yaitu Program Studi Sarjana Terapan Akuntansi Keuangan dan Program Studi Sarjana Terapan Manajemen Pemasaran.

    Pada tahun 2017, Politeknik WBI mengusulkan tambahan Program Studi Sarjana Terapan Agribisnis Hortikultura dan memperoleh ijin dari Menristekdikti dengan SK Nomor 253/KPT/I/2017. Selanjutnya, pada tahun 2018 Politeknik WBI mengusulkan tambahan Program Studi Sarjana Terapan Pengelolaan Konvensi dan Acara dan memperoleh ijin operasional dengan SK Menristekdikti Nomor 129/KPT/I/2018 tanggal 2 Februari 2018.

    Seiring dengan berjalannya waktu, pada tahun 2017 Politeknik WBI mengajukan akreditasi untuk dua program studi, yaitu Program Studi Akuntansi Keuangan dan Program Studi Manajemen Pemasaran. Berdasarkan hasil evaluasi Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT), Program Studi Akuntansi Keuangan dan Program Studi Manajemen Pemasaran memperoleh akreditasi sangat baik (B) dengan SK BAN-PT Nomor 1330/SK/BANPT/Akred/Dipl-IV/V/2018 untuk Program Studi Akuntansi Keuangan dan SK BAN-PT Nomor 639/SK/BAN-PT/Akred/Dipl-IV/IV/2019 untuk Program Studi Manajemen Pemasaran.

    Pada tahun 2018, Politeknik mengusulkan perubahan nama Program Studi Akuntansi dan Program Studi Manajemen Pemasaran. Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Nomor 476/KPT/I/2019, kedua program studi berubah nama sebagai berikut:

    Program Studi Akuntansi Keuangan Program Diploma Empat menjadi Program Studi Akuntansi Perpajakan Program Sarjana Terapan; dan

    Manajemen Pemasaran Program Diploma Empat menjadi Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional Program Sarjana terapan.

  • 2

    Pada tahun yang sama, Politeknik Wilmar Bisnis Indonesia mengajukan akreditasi institusi dan memperoleh status akreditasi Institusi dari BAN-PT pada tahun 2019. Selanjutnya Program Studi Agribisnis Hortikultura memperoleh akreditasi dari BAN-PT pada bulan Agustus 2019 dengan akreditasi sangat baik (B).

    1.2 VISI, MISI, SERTA TUJUAN

    Politeknik WBI memiliki visi sebagai berikut:

    “Menjadi Politeknik unggul dalam pendidikan vokasional yang menghasilkan entrepreneur serta memiliki keterampilan teknis sesuai dengan program studinya untuk pembangunan bangsa”

    Pernyataan Misi

    Misi Politeknik WBI adalah:

    1. menyelenggarakan dan mengembangkan pendidikan vokasi melalui penggunaan ilmu pengetahuan dan teknologi terapan terbaik, serta penanaman karakter entrepreneur yang profesional, berintegritas, inovatif, peduli, dan bekerjasama;

    2. menyelenggarakan penelitian untuk pengembangan masyarakat yang selaras dengan tantangan pembangunan, sehingga dapat memberikan kemaslahatan kepada peningkatan kesejahteraan masyarakat;

    3. menyelenggarakan pengabdian kepada masyarakat yang berbasis penerapan sains, teknologi, dan entrepreneurship untuk dapat memberikan solusi strategis dan terapan terhadap pembangunan Indonesia.

    Pernyataan Tujuan

    Tujuan Politeknik WBI adalah:

    1. menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan teknis terapan, berkarakter entrepreneur, berintegritas dan jujur;

    2. membangun budaya penelitian, iklim akademik dan karakter entrepreneur di kalangan civitas akademika;

    3. menjadi politeknik entrepreneurial terkemuka dan berstandar global;

    4. menyelenggarakan penelitian dan pengabdian masyarakat yang membantu masyarakat dan pemerintah meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan pembangunan ekonomi.

    1.3 NILAI-NILAI INTI

    Nilai-nilai inti Politeknik WBI dinyatakan dalam 5 kata:

    1. PROFESIONALISME (Professionalism)

    2. INTEGRITAS (Integrity)

  • 3

    3. INOVASI (Innovation)

    4. KEPEDULIAN (Awareness)

    5. KERJASAMA TIM (Teamwork)

    Uraian setiap nilai inti tersebut adalah:

  • 4

  • 5

  • 6

    BAB 2

    PROGRAM STUDI

    Politeknik WBI memiliki 4 Program Studi, yaitu:

    1. Program Studi Akuntansi Perpajakan

    2. Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional

    3. Program Studi Agribisnis Hortikultura

    4. Program Studi Pengelolaan Konvensi dan Acara.

    2.1 Program Studi Akuntansi Perpajakan (PS-AP)

    Program Studi Akuntansi Perpajakan (PS-AP) dibentuk untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kompetensi di bidang akuntansi, auditing, dan perpajakan untuk berkiprah sebagai profesional, konsultan dan akuntan di Indonesia dan internasional. Selain keahlian tersebut, juga ditambahkan bahan kajian entrepreneurship untuk menjadikan lulusan program studi mempunyai ciri khas yang unggul, profesional, kreatif dan inovatif. Program Studi ini diselenggarakan berdasarkan SK Menristekdikti Nomor 3/KPT/I/2015 tanggal 27 Agustus 2015. Berdasarkan SK BAN-PT Nomor 1330/SK/BAN-PT/Akred/Dipl-IV/V/2018 tanggal 23 Mei 2018 program studi telah memperoleh status akreditasi B (Sangat Baik).

    Visi Keilmuan

    “Pengembangan keilmuan akuntansi yang adaptif terhadap lingkungan bisnis dan perpajakan yang memenuhi standar internasional”

    Misi

    Misi dari program studi dijabarkan sebagai berikut:

    1. melaksanakan proses pembelajaran, peneliitan dan pengabdian kepada masyarakat secara dinamis, profesional melalui nilai-nilai entrepreneurship di bidang akuntansi dan perpajakan;

    2. membangun budaya akademik berdasarkan nilai-nilai transparansi, akuntabilitas dan berkarakter entrepreneurship;

    3. menjadi pusat dan rujukan pengembangan keilmuan di bidang akuntansi dan perpajakan.

  • 7

    Tujuan

    Tujuan dari program studi dijabarkan sebagai berikut:

    1. menghasilkan lulusan yang terampil, teruji dan tersertifikasi di bidang akuntansi dan perpajakan berskala nasional dan internasional;

    2. menghasilkan penelitian dan pengabdian masyarakat yang mendukung pengembangan keahlian di bidang akuntansi dan perpajakan dan berdampak terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat dan pembangunan ekonomi bangsa;

    3. menghasilkan lulusan yang berkarakter entrepreneur yang unggul, memiliki sikap kritis, realistis dan kepekaan dalam berperilaku terhadap kemajuan ilmu dan teknologi di bidang akuntansi dan perpajakan dengan mengedepankan sikap profesional, jujur, dan bertanggungjawab;

    4. menghasilkan lulusan yang memiliki etika, profesionalisme, mandiri, dan integritas yang tinggi di bidang akuntansi dan perpajakan;

    Lulusan program studi akuntansi perpajakan diharapkan mampu berprofesi sebagai

    1. Analis Pajak,

    2. Staf Konsultan Pajak,

    3. Staf Akuntansi Pajak,

    4. Staf Akuntansi,

    5. Account Representative,

    6. Pemeriksa Pajak,

    7. Penelaan Keberatan,

    8. Junior Auditor,

    9. Wirausaha.

    Kemampuan atau kompetensi apa yang wajib dimiliki lulusan? Kompetensi dinyatakan dalam capaian pembelajaran lulusan (CPL).

    1. Ranah Sikap

    Setiap lulusan PS-AP harus memiliki sikap sebagai berikut:

    a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius;

  • 8

    b. menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan etika;

    c. berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;

    d. berperan sebagai warganegara yang bangga dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggungjawab pada negara dan bangsa;

    e. menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;

    f. bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan;

    g. taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara;

    h. menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik;

    i. menunjukkan sikap bertanggungjawab atas pekerjaan di bidang keahliannya secara mandiri;

    j. menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan; dan

    k. menginternalisasi sikap dan perilaku yang sesuai dengan etika profesi akuntan.

    2. Ranah Pengetahuan

    Setiap lulusan program studi Akuntansi Perpajakan wajib memiliki pengetahuan sebagai berikut:

    a. menguasai konsep teoretis secara mendalam tentang kerangka konseptual (conceptual framework) untuk pelaporan keuangan;

    b. menguasai konsep teoretis secara mendalam standar akuntansi untuk entitas bertujuan khusus, entitas sektor publik, dan entitas berorientasi profit;

    c. menguasai konsep teoritis secara mendalam pengakuan, pengukuran, penyajian dan pengungkapan elemen laporan keuangan berdasarkan standar akuntansi keuangan;

    d. menguasai konsep teoritis secara mendalam siklus akuntansi dalam pelaporan keuangan;

    e. menguasai konsep teoritis secara mendalam biaya historis (historical cost), harga saat ini (current cost) nilai realisasi bersih (net realizable value), nilai arus kas di masa yang akan datang (value of future cash flows), dan nilai wajar (fair value);

    f. menguasai konsep teoritis secara mendalam peraturan perpajakan yang relevan untuk individu dan badan multinasional;

  • 9

    g. menguasai konsep teoritis secara mendalam pajak daerah;

    h. menguasai konsep teoritis secara mendalam aspek hukum perpajakan;

    i. menguasai konsep teoritis secara mendalam tentang

    i. akuntansi perpajakan,

    ii. perencanaan pajak (tax planning),

    iii. pemeriksaan perpajakan,

    iv. perpajakan internasional,

    v. sengketa pajak;

    j. menguasai konsep teoritis secara mendalam sistem informasi perpajakan dalam rangka pelaporan;

    k. menguasai konsep teoritis secara mendalam manajemen keuangan meliputi jenis keputusan keuangan, nilai waktu uang (time value of money), penganggaran modal (capital budgeting) dan biaya modal (cost of capital);

    l. menguasai konsep teoritis secara umum analisis laporan keuangan;

    m. menguasai konsep teoritis secara umum akuntansi biaya tradisional, meliputi sistem biaya berdasar pesanan (job order costing) maupun sistem biaya berdasar proses (process costing) sebagai dasar dalam penyusunan laporan harga pokok produksi;

    n. Menguasai konsep teoritis secara umum metode akuntansi biaya alternatif, meliputi activity based costing dan target costing, sebagai dasar penyusunan laporan harga pokok produksi;

    o. menguasai konsep teoritis secara umum penganggaran entitas jasa, dagang dan manufaktur;

    p. menguasai konsep teoritis secara umum informasi akuntansi manajerial meliputi informasi akuntansi diferensial (differential accounting information) dan akuntansi pertanggungjawaban (responsibility accounting) sebagai dasar untuk perencanaan, pengendalian, penilaian kinerja dan pengambilan keputusan;

    q. menguasai konsep teoritis secara umum pusat pertanggungjawaban (responsibility center) dan harga transfer (transfer pricing);

    r. menguasai konsep secara umum tentang

    i. tata kelola,

    ii. manajemen risiko,

  • 10

    iii. pengendalian internal;

    s. menguasai konsep teoritis secara umum tentang tujuan, tahapan, dan standar audit dalam melaksanakan audit laporan keuangan;

    t. menguasai konsep teoritis secara umum sistem informasi akuntansi;

    u. menguasai konsep teoritis secara umum terkait ekonomi, manajemen, dan hukum komersial untuk kebutuhan penyusunan laporan keuangan dan perpajakan;

    v. menguasai konsep teoritis secara umum metode penelitian aplikatif (applied research);

    w. menguasai prinsip dasar penggunaan teknologi informasi;

    x. memahami pola pikir kewirausahaan yang efektual, kreatif, dan inovatif sebagai dasar pemahaman konsep pembentukan model bisnis atas ide bisnis yang telah ditemukan dan dikembangkan berdasarkan kebutuhan dari pasar;

    y. mampu memahami konsep dan proses bisnis global secara umum meliputi teori-teori perdagangan internasional dan realitas dalam perdagangan internasional;

    z. mampu memahami konsep secara umum tentang pasar uang dan pasar modal.

    3. Ranah Keterampilan Umum

    Setiap lulusan Program Studi Akuntansi Perpajakan wajib memiliki keterampilan umum sebagai berikut:

    a. mampu menerapkan pemikian logis, kritis, inovatif, bermutu, dan terukur dalam melakukan pekerjaan yang spesifik di bidang keahliannya serta sesuai dengan standar kompetensi kerja bidang yang bersangkutan;

    b. mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu dan terukur;

    c. mampu mengkaji kasus penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan bidang keahliannya dalam rangka menghasilkan prototipe, prosedur baku, desain atau karya seni;

    d. mampu menyusun hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk kertas kerja, spesifikasi desain, atau esai seni, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

    e. mampu mengambil keputusan secara tepat berdasarkan prosedur baku, spesifikasi desain, persyaratan keselamatan dan keamanan kerja dalam melakukan supervisi dan evaluasi pada pekerjaannya;

    f. mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja sama dan hasil kerja sama di dalam maupun di luar lembaganya;

    g. mampu bertanggungjawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggungjawabnya;

  • 11

    h. mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; serta

    i. mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

    4. Ranah Keterampilan Khusus

    Setiap lulusan Program Studi Akuntansi Perpajakan wajib memiliki ketrampilan khusus sebagai berikut:

    a. mampu melakukan pencatatan atas transaksi entitas tunggal dan entitas konsolidasi (pusat dan cabang) berdasarkan dokumen yang relevan;

    b. mampu menghitung dan menyajikan laporan pendapatan, termasuk pendapatan berdasarkan persentase penyelesaian, konsinyasi, pembelian kembali, pengakuan pendapatan oleh prinsipal, pengakuan pendapatan pada transaksi bill and hold dan pengakuan pendapatan oleh agen;

    c. mampu menghitung dan menyajikan transaksi instrumen keuangan dalam laporan keuangan termasuk menghitung laba atau rugi yang terjadi, termasuk di dalamnya

    i. biaya amortisasi,

    ii. nilai wajar (fair value) yang disajikan dalam pendapatan komprehensif lain,

    iii. nilai wajar (fair value) yang disajikan dalam laporan laba atau rugi;

    d. mampu menganalisis dan menyajikan dalam jurnal koreksi pengaruh penyesuaian nilai wajar (fair value adjustment) pada

    i. aset tetap yang disusutkan,

    ii. aset tetap yang tidak disusutkan,

    iii. persediaan,

    iv. kewajiban keuangan,

    v. aset dan kewajiban yang tidak masuk di perusahaan anak termasuk aset kontijensi dan kewajiban kontijensi,

    vi. penurunan nilai goodwill;

    e. mampu menyusun, menyajikan, menganalisis, dan menginterpretasikan laporan keuangan untuk entitas tunggal dan kombinasi bisnis sesuai dengan standar akuntansi keuangan dengan memanfaatkan teknologi informasi maupun manual;

    f. mampu mengindentifikasi, menghitung, dan menyajikan Surat Pemberitahuan (SPT) atas

  • 12

    i. Pajak Penghasilan (PPh) orang pribadi,

    ii. Pajak Penghasilan (PPh) Badan, Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan Barang Mewah (PPn BM) untuk entitas PT Terbuka (go-public) dan multinasional sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku dengan memanfaatkan teknologi informasi atau manual;

    g. mampu membuat bukti potong atas PPh pasal 21,22,23, 26 dan bukti pungut PPN sesuai dengan peraturan dan perundangan yang berlaku di Indonesia;

    h. mampu menyajikan Surat Setoran Pajak (SSP) atas Pajak Penghasilan (PPh), Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan Barang Mewah (PPn BM) sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku di Indonesia;

    i. mampu mengidentifikasi menghitung pajak daerah sesuai dengan peraturan yang berlaku di Indonesia;

    j. mampu merekonsiliasi laba fiskal dan laba akuntansi sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan perpajakan yang berlaku di Indonesia;

    k. mampu melakukan pencatatan atas transaksi perpajakan sesuai dengan standar akuntansi keuangan dan peraturan perpajakan yang berlaku untuk entitas PT Terbuka (go-public) dan multinasional;

    l. mampu menyediakan dan menganalisis informasi relevan untuk memecahkan masalah akuntansi dan perpajakan;

    m. mampu menyediakan data untuk menyelesaikan sengketa pajak;

    n. mampu di bawah supervisi merencanakan pembayaran pajak yang efisien sesuai dengan regulasi perpajakan yang berlaku;

    o. mampu di bawah supervisi melaksanakan program audit ketaatan perpajakan;

    p. mampu menghitung dan menyajikan biaya produksi entitas tunggal dan kombinasi bisnis;

    q. mampu menghitung, menganalisis, dan mengevaluasi dengan teknik akuntansi biaya tradisional, meliputi sistem biaya berdasar pesanan (job order costing) maupun sistem biaya berdasar proses (process costing), sebagai dasar untuk perencanaan dan pengendalian biaya serta pengambilan keputusan pada entitas bisnis;

    r. mampu menganalisis dan mengevaluasi dengan metode akuntansi biaya alternatif, meliputi activity based costing dan target costing, sebagai dasar untuk perencanaan dan pengendalian biaya serta pengambilan keputusan pada entitas bisnis;

    s. mampu menganalisis dan mengevaluasi alternatif biaya relevan dan harga transfer divisional untuk membantu manajemen dalam perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan pada entitas bisnis;

  • 13

    t. mampu menganalisis dan mengevaluasi informasi akuntansi manajerial sebagai dasar untuk penilaian kinerja pusat pertanggungjawaban pada entitas bisnis;

    u. mampu di bawah supervisi melaksanakan prosedur audit atas laporan keuangan;

    v. mampu mengidentifikasi, mendokumentasi, dan memanfaatkan sistem informasi akuntansi;

    w. mampu mengoperasikan dan memanfaatkan piranti lunak antara lain aplikasi pengolah angka, aplikasi pengolah data, aplikasi presentasi dan aplikasi akuntansi dalam rangka penyusunan laporan keuangan, anggaran, administrasi perpajakan, dan pengauditan; dan

    x. mengalami proses pendirian bisnis baru, pengembangan inovasi dan pertumbuhan bisnis.

  • 14

    Profil Dosen

    1

    Ketua Program

    Studi:

    Aston L. Situmorang

    0126067305 26/06/1973 Lektor S.E,M.Si S-1, UST Medan

    S-2, USU

    S-1, Akuntansi

    S-2, Akuntansi

    2

    Ferry Laurensius 0119097305 19/09/1973 Lektor S.E,M.Si S-1, UST Medan

    S-2, UGM

    S-1, Akuntansi

    S-2, Akuntansi

    3

    Hendra Agustinus H. Marbun

    0129088601 29/08/1986 Lektor S.E,M.Si, Ak., CA

    S-1, UNIMED

    S-2, USU

    S-1, Akuntansi

    S-2, Akuntansi

    4

    Chandra Situmeang

    000078003 0/07/198

    0 Lektor

    M.Pd, Dr.,

    M.S.M, S.E., Ak

    S-3, USU

    S-2, UI

    S-1 Unpad

    S-1, Akuntansi

    S-2, Manajemen

    dan Pendidikan

    S-3, Akiuntansi

    5

    Nirmala Purba 0110097803 10/09/197

    8 Asisten

    Ahli S.E,M.A, Ak., CA

    S-1, UGM

    S-2, UI

    S-1, Akuntansi

    S-2, Perpajakan

  • 15

    6

    Ferawati 0107128305

    07/12/1983

    Asisten Ahli

    S.E,M.Si, Ak., CA

    S-1, USU

    S-2, USU

    S-1, Akuntansi

    S-2, Manajemen

    7

    Nilam Kemala Odang

    - 15/11/1992 - S.E, M.Acc

    S-1: Universitas Andalas

    S-2:

    UGM

    S-1 Akuntansi

    S-2 Akuntansi

    8

    Irene M. Tarigan 15/11/1980 S.E, M.Si S-1: USU

    S-2: UI Akuntansi

  • 16

    2.2 Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional (PS-MPI)

    Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional (PS-MPI) dibentuk untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kompetensi pemasaran yang sesuai dengan kebutuhan pasar domestik hingga pasar global. Selain keahlian pemasaran, program studi juga menambahkan bahan kajian entrepreneurship untuk menjadikan lulusan PS-MPI mempunyai ciri khas yang unggul, profesional, kreatif dan inovatif. Program Studi diselenggarakan berdasarkan SK Menristekdikti Nomor 3/KPT/I/2015 tanggal 27 Agustus 2015. Saat ini, status akreditasi program studi adalah akreditasi B (Sangat Baik) sesuai dengan SK BAN-PT Nomor : 639/SK/BAN-PT/Akred/Dipl-IV/IV/2019.

    Visi Keilmuan

    “Menerapkan teknologi informasi dan karakter entrepreneur sebagai tumpuan pengembangan praktik manajemen pemasaran internasional yang mampu memberikan peningkatan nilai tambah

    ekonomi dan daya saing bangsa”

    Misi

    Misi dari program studi dijabarkan sebagai berikut:

    1. melaksanakan proses pembelajaran bidang manajemen pemasaran yang adaptif terhadap perkembangan industri;

    2. melaksanakan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat yang mampu memecahkan permasalahan bisnis, khususnya dibidang manajemen pemasaran;

    3. membangun karakter entrepreneur yang kreatif dan inovatif terintegrasi dengan keahlian manajemen pemasaran.

    Tujuan

    Tujuan dari program studi adalah:

    1. menghasilkan lulusan yang terampil di bidang manajemen pemasaran;

    2. menghasilkan penelitian dan pengabdian masyarakat yang mendukung pengembangan keahlian di bidang manajemen pemasaran;

    3. menghasilkan lulusan berkarakter entrepreneur yang kreatif dan inovatif.

    Profil lulusan

    Lulusan program studi diharapkan mampu berprofesi sebagai

    1. Marketing Executive /Eksekutif Pemasaran,

    2. Marketing Analyst/Analis Pemasaran,

    3. Digital Marketer/Pemasar Digital,

  • 17

    4. Entrepreneur/Wirausaha.

    Kemampuan atau kompetensi apa yang wajib dimiliki lulusan? Kompetensi dinyatakan dalam capaian pembelajaran lulusan (CPL).

    1. Ranah Sikap

    Setiap lulusan rogram Studi Manajemen Pemasaran Internasional harus memiliki sikap sebagai berikut:

    a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius;

    b. menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral dan etika;

    c. berperan sebagai warganegara yang bangga dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggungjawab pada negara dan bangsa;

    d. berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara berdasarkan Pancasila;

    e. bekerjasama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan;

    f. menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;

    g. taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara;

    h. menunjukkan sikap bertanggungjawab atas pekerjaan di bidang keahliannya secara mandiri;

    i. menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik;

    j. menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.

    2. Ranah Pengetahuan

    Setiap lulusan Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional wajib memiliki pengetahuan sebagai berikut:

    a. menguasai konsep teoritis ekonomi makro dan ekonomi mikro secara umum;

    b. menguasai konsep teoritis bisnis dan dasar-dasar perencanaan bisnis secara umum;

    c. menguasai konsep teoritis statistika secara umum;

    d. menguasai konsep teoritis organisasi dan manajemen secara umum;

    e. menguasai konsep teoritis perdagangan ASEAN secara umum;

    f. menguasai konsep teoritis etika bisnis secara umum;

  • 18

    g. menguasai konsep teoritis hukum bisnis nasional dan ASEAN secara umum;

    h. menguasai konsep teoritis metodologi penelitian secara umum;

    i. menguasai konsep teoritis penganggaran dan keuangan secara umum;

    j. menguasai konsep teoritis manajemen stratejik;

    k. menguasai konsep teoritis pemasaran internasional;

    l. menguasai konsep teoritis perencanaan dan operasional;

    m. menguasai konsep teoritis strategi penentuan harga;

    n. menguasai konsep teoritis strategi produk dan jasa;

    o. menguasai konsep teoritis strategi saluran distribusi;

    p. menguasai konsep teoritis strategi promosi;

    q. menguasai konsep teoritis digital marketing;

    r. Menguasai pola pikir kewirausahaan yang efektual, kreatif, dan inovatif sebagai dasar pemahaman konsep pembentukan model bisnis atas ide bisnis yang telah ditemukan dan dikembangkan berdasarkan kebutuhan dari pasar.

    3. Ranah Keterampilan Umum

    Lulusan Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional wajib memiliki keterampilan umum sebagai berikut:

    a. mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, inovatif, bermutu, dan terukur dalam melakukan pekerjaan yang spesifik di bidang pemasaran barang dan jasa untuk pasar nasional dan ASEAN;

    b. mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu dan terukur;

    c. mampu mengkaji kasus penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan bidang pemasaran barang dan jasa dalam rangka menghasilkan sistem dan prosedur baku untuk pasar nasional dan ASEAN;

    d. mampu menyusun hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk kertas kerja, dan mengunggahnya dalam laman Politeknik Wilmar Bisnis Indonesia;

    e. mampu mengambil keputusan secara tepat berdasarkan prosedur baku, persyaratan keselamatan dan keamanan kerja dalam melakukan supervisi dan evaluasi pada bidang pemasaran barang dan jasa.

    f. mampu memelihara, mengembangkan jaringan dan hasil kerja sama di bidang pemasaran barang dan jasa di pasar nasional dan ASEAN;

  • 19

    g. mampu bertanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian bidang pemasaran barang dan jasa yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggungjawabnya;

    h. mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada di bawah tanggungjawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri;

    i. mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

    4. Ranah Keterampilan Khusus

    Setiap lulusan Program Studi Manajemen Pemasaran Internasional wajib memiliki keterampilan khusus sebagai berikut:

    a. mampu menyusun dan mengevaluasi anggaran operasional pemasaran;

    b. mampu menyusun rencana pemasaran internasional;

    c. mampu melakukan analisis persaingan global;

    d. mampu merancang sistem informasi manajemen pemasaran;

    e. mampu menganalisis prilaku pembelian kelompok dan perorangan;

    f. mampu menilai kebutuhan pelatihan pemasaran internasional;

    g. mampu mengadaptasi tata cara dan praktik bisnis internasional;

    h. mampu berkomunikasi Bahasa Inggris secara lisan dan tulisan;

    i. mampu menganalisis pangsa pasar internasional;

    j. mampu menganalisis regulasi pemerintah dan dampak regulasi pasar internasional;

    k. mampu menganalisis uraian tugas dan merancang struktur organisasi yang sesuai;

    l. mampu menentukan segmentasi pasar internasional;

    m. mampu mengevaluasi efektifitas kegiatan pemasaran internasional;

    n. mampu menentukan harga yang berlaku umum untuk pasar internasional;

    o. mampu meramalkan penerimaan laba dari pasar internasional;

    p. mampu menggunakan program pembiayaan perdagangan yang sesuai (EXIM, SBA, CEFO);

    q. mampu menilai kesesuaian produk/jasa terhadap pasar internasional;

    r. mampu menentukan strategi branding internasional;

  • 20

    s. mampu menentukan alternatif memasuki pasar internasional;

    t. mampu menyeleksi, merekrut, menentukan kompensasi, dan mengelola tenaga penjual internasional;

    u. mampu menyeimbangkan efisiensi dan efektifitas distribusi;

    v. mampu menentukan bauran promosi yang sesuai;

    w. mampu menentukan agen periklanan internasional;

    x. mampu menentukan penggunaan teknologi informasi;

    y. mampu menentukan media elektronik yang paling sesuai untuk mencapai sasaran pemasaran tersebut;

    z. mampu menjalankan kampanye media digital tepat waktu dan sesuai anggaran;

    aa. mampu memonitor dan mengevaluasi kampanye pemasaran digital secara akurat.

  • 21

    Profil Dosen

    2

    B IN SA R

    SIH O M B IN G

    0108066502 08/06/1965 Lektor SE ., M .Si. S1-U ST M edan

    S2-U G M

    S1-M anajem en

    S2-M anajem en

    K euangan

    1

    D A N Y

    PE R D A N A

    SIT O M PU L

    0113018102 13/01/1981 A sisten

    A hli ST ., M M .

    S1-U SU ,

    S2- U SU

    S1-T eknik Industri,

    S2-M anajem en

    Pem asaran

    3

    H E N D R A 0121038001 21/03/1980 Lektor D r. SE .,

    M .Si.

    S1-ST IE H arapan

    S2-U SU

    S1-M anajem en

    S2-M anajem en

    Pem asaran

    4

    V IN SE N SIU S

    M A T O N D A N G 0119076001 19/07/1960 Lektor

    D rs.,

    M B A

    S1-U H N M edan

    S2-W estern M ichigan

    U niversity, U SA

    S1-M anajem en

    S2-M anajem en

    K euangan

    5

    B ILSO N

    PA N D IA N G A N 0108028203 08/02/1982

    A sisten

    A hli

    S.Si,

    M M .

    S1-U N IM E D M edan

    S2-U SU

    S1-M atem atika

    S2-M anajem en

    Pem asaran

    6

    M U K D IN

    M A R K U S

    T U R N IP

    0109046001 09/04/1960 A sisten

    A hli

    D r, Ir,

    M .S

    S1-IPB

    S2-IPB

    S3-IPB

    Perbankan dan

    Pem asaran

  • 22

    2.3 Program Studi Agribisnis Hortikultura (PS-AH)

    Program Studi Agribisnis Hortikultura (PS-AH) dibentuk untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kompetensi di bidang agribisnis hortikultura. Selain keahlian tersebut, PS-AH juga menambahkan bahan kajian entrepreneurship untuk menjadikan lulusan program studi mempunyai ciri khas yang unggul, profesional, kreatif dan inovatif. Program Studi ini diselenggarakan berdasarkan Keputusan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi No. 253/KPT/!/2017. Pada bulan Agustus 2019, Program Studi ini telah memeroleh status akreditasi B (Sangat Baik) dari BAN-PT.

    Visi Keilmuan

    “Menerapkan teknologi tinggi dalam bidang agribisnis hortikultura yang mendorong pembentukan wirausaha mandiri”

    Misi

    Program studi agribisnis hortikultura memiliki misi:

    a. menyelenggarakan pendidikan vokasional bidang agribisnis hortikultura yang excellence melalui rancangan kurikulum yang menghasilkan lulusan mandiri dengan capaian pembelajaran lulusan minimal sesuai dengan SN Dikti (Permenristek no 44 tahun 2015 dan KKNI level 6);

    b. mengembangkan penelitian terapan hortikultura dalam peta jalan keilmuan agribisnis hortikultura yang selaras dengan kemajuan pengembangan teknologi;

    c. mengembangkan inovasi terapan agribisnis hortikultura guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan pembangunan ekonomi.

    Tujuan

    Program Studi Agribisnis Hortikultura memiliki tujuan:

    1. menghasilkan lulusan mendiri yang memiliki kemampuan teknis terapan, berkarakter entrepreneur, berintegritas dan jujur dengan level kualifikasi 6 untuk bidang vokasional agribisnis hortikultura yang mengacu pada Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI);

    2. menghasilkan penelitian terapan agribisnis hortikultura yang selaras dengan perkembangan teknologi dan berpotensi menjadi bisnis baru:

    3. menyelenggarakan pengabdian masyarakat guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan pembangunan ekonomi bangsa melalui penerapan karya teknologi tepat guna di bidang agribisnis hortikultura.

  • 23

    Profil lulusan

    Lulusan Program Studi Agribisnis Hortikultura diharapkan mampu berprofesi sebagai:

    1. wirausaha mandiri,

    2. asisten manajer,

    3. penyelia utama,

    4. analis,

    5. instruktur,

    6. penyuluh.

    Kemampuan atau kompetensi apa yang wajib dimiliki lulusan? Kompetensi dinyatakan dalam capaian pembelajaran lulusan (CPL).

    1. Ranah Sikap

    Setiap lulusan Program Studi Agribisnis Hortikultura wajib memiliki sikap sebagai berikut:

    a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius;

    b. menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan etika;

    c. berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;

    d. berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa tanggungjawab pada negara dan bangsa;

    e. menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;

    f. bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan;

    g. taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara;

    h. menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik;

    i. menunjukkan sikap bertanggungjawab atas pekerjaan di bidang keahliannya secara mandiri;

    j. menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.

  • 24

    2. Ranah Pengetahuan

    Setiap lulusan Program Studi Agribisnis Hortikultura wajib memiliki pengetahuan sebagai berikut:

    a. menguasai konsep teoretis, prinsip, teknik, pengetahuan operasional lengkap budidaya hortikultura, meliputi:

    1. konsep teoretis botani, fisiologi, ilmu tanah, hidrologi, dan klimatologi tanaman hortikultura secara mendalam;

    2. prinsip dan teknik produksi, pengetahuan operasional lengkap budidaya tanaman hortikultura menggunakan teknologi kultur jaringan, teknologi vertikultur, teknologi hidroponik, teknologi aeroponik dan teknologi produksi organik;

    3. prinsip, teknik, dan pengetahuan operasional lengkap tentang pengolahan, panen, pascapanen, pengemasan hasil tanaman hortikultura;

    4. prinsip dan teknik produksi dengan limbah minimal (zero waste) dan produksi bersih (clean production); dan

    5. konsep umum pelestarian lingkungan; b. menguasai konsep teoretis dan prinsip-prinsip kewirausahaan dalam agribisnis hortikultura,

    meliputi: 1. konsep teoretis ekonomi pertanian secara mendalam; 2. konsep dan teknik membaca peluang pasar, menghitung biaya produksi dan kelabaan

    usaha skala kecil menengah, mencari kredit usaha kecil, dan memasarkan produk; 3. norma, etika, dan pengetahuan faktual tentang jenis dan regulasi agribisnis hortikultura

    pada lingkup lokal; 4. teknik riset pasar berbasis pada potensi lokal produk hortikultura; 5. konsep dan teknik menyusun strategi bisnis pertanian hortikultura dan menjabarkannya

    dalam rencana operasional; 6. prinsip dan teknik komunikasi persuasif dalam pemasaran produk-produk; dan 7. konsep umum dan teknik evaluasi agribisnis hortikultura;

    c. menguasai konsep umum, metode, prinsip-prinsip dan teknik pengelolaan agribisnis hortikultura meliputi:

    1. konsep umum tentang fungsi manajemen meliputi: perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, evaluasi dan pengendalian, dan fungsi organisasi mulai dari pemasaran, SDM, operasi hingga keuangan dari unit agribisnis hortikultura;

    2. metode dan perangkat analisis fungsi manajemen dan organisasi unit agribisnis hortikultura;

    3. prinsip pengelolaan informasi untuk pengambilan keputusan strategis dan formulasi penyelesaian masalah pada agribisnis hortikultura; dan

    4. prinsip dan teknik komunikasi efektif untuk bekerja dalam tim; dan menguasai konsep integritas akademik secara umum dan konsep plagiarisme secara khusus, dalam hal jenis plagiarisme, konsekuensi pelanggaran dan upaya pencegahannya.

    3. Ranah Keterampilan Umum

    Lulusan Program Studi Agribisnis Hortikultura wajib memiliki keterampilan umum:

    a. mampu menerapkan pemikian logis, kritis, inovatif, bermutu, dan terukur dalam melakukan pekerjaan yang spesifik di bidang keahliannya serta sesuai dengan standar kompetensi kerja bidang yang bersangkutan;

  • 25

    b. mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu dan terukur;

    c. mampu mengkaji kasus penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan bidang keahliannya dalam rangka menghasilkan prototipe, prosedur baku, desain atau karya seni;

    d. mampu menyusun hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk kertas kerja, spesifikasi desain, atau esai seni, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

    e. mampu mengambil keputusan secara tepat berdasarkan prosedur baku, spesifikasi desain, persyaratan keselamatan dan keamanan kerja dalam melakukan supervisi dan evaluasi pada pekerjaannya;

    f. mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja sama dan hasil kerja sama di dalam maupun di luar lembaganya;

    g. mampu bertanggungjawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggungjawabnya;

    h. mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; dan

    i. mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

    4. Ranah Keterampilan Khusus

    Setiap lulusan Program Studi Agribisnis Hortikultura wajib memiliki keterampilan khusus sebagai berikut:

    a. mampu menghasilkan salah satu produk hortikultura yaitu buah, sayur, bunga, atau

    tanaman obat, dengan teknik produksi limbah minimal (zero waste) dan produksi bersih

    (clean production) pada skala kecil dengan memanfaatkan potensi lokal secara maksimal dan

    dengan mempertimbangkan kearifan lokal;

    b. mampu menginkubasi agribisnis hortikultura yang dapat dikembangkan menjadi bisnis yang

    berkelanjutan, meliputi kemampuan:

    1. memperoleh modal usaha kecil menengah;

    2. membaca peluang dengan menggunakan berbagai metode pengukuran dan analisis

    kelayakan kinerja agribisnis hortikultura;

    3. menetapkan kebutuhan input dan biaya kegiatan agribisnis;

    4. memperoleh sumber daya (material dan manusia) yang kompetitif; dan

    5. mengemas, menyimpan, memasarkan, mendistribusi produk hortikultura;

    c. mampu mengelola agribisnis hortikultura skala kecil menengah dengan menerapkan sistem

    manajemen yang menjamin luaran yang bermutu;

  • 26

    d. mampu mengevaluasi dan mengusulkan alternatif solusi terhadap keberlanjutan agribisnis

    hortikultur yang dikelola; dan

    e. mampu memberikan pendampingan pada petani dalam produksi, pengelolaan dan inkubasi

    agribisnis hortikultura: buah, sayur, bunga, atau tanaman obat.

    f. Mampu menganalisa dan menyusun laporan kegiatan agribisnis

  • 27

    Profil Dosen

    1

    A m elira

    H aris

    N asution

    0118058903

    18/05/1989

    A sisiten

    A hli

    SP., M .Si.

    D 3 – Politeknik

    Pertanian

    U N A N D

    S1-U N A N D

    S2-IPB

    D 3 - A gribisnis

    S1-A gribisnis

    S2-A gribisnis

    2

    Jenny

    E lisabeth 0107116301

    07/11/1963

    Lektor D r., Ir.,

    M .S

    S1 - U SU

    S2 - IPB

    S3 - IPB

    S1 – Peternakan

    S2 - T eknologi

    Pangan

    S3 - T eknologi

    Pangan

    3

    A ldon M H P

    Sinaga

    0714017101

    14/01/1971

    A sisten

    A hli

    D r., SP.,

    M .M A .

    S1- U niversitas

    B raw ijaya,

    S2- T ribhuw ana

    T unggadew i

    S3- U G M

    S1- B udidaya

    Pertanian,

    S2- M anajem en

    A gribisnis

    S3- E konom i

    Pertanian

    4

    D any

    Juhandi

    0102119101

    02/11/1991

    A sisten

    A hli

    SP, M .Sc

    S1-U N A N D

    S2-U G M

    S1-A gribisnis

    S2-E konom i

    Pertanian

    5

    A lbert

    Sem biring,

    0116058901

    16/05/1989

    A sisten

    A hli S.Si, M .Si

    S1-U SU

    S2-IPB

    S1-B iologi

    S2-B ioteknologi

    6

    N atalia

    Lusianingsih

    Sum anto,

    0117128901

    17/12/1989

    A sisten

    A hli S.Si, M .Si

    S1-U SU

    S2-IPB

    S1-B iologi

    S2-B ioteknologi

  • 28

    2.4 Program Studi Pengelolaan Konvensi dan Acara (PS-PKA)

    Program studi yang dilahirkan untuk menjawab tantangan dunia kepariwisataan untuk menciptakan sumber daya manusia yang mandiri, profesional, berjiwa entrepreneur, inovatif, berintegritas, serta mempunyai rasa kesadaran dan kerjasama yang tinggi. Selain keahlian tersebut, PS-PKA juga menambahkan bahan kajian entrepreneurship untuk menjadikan lulusan program studi ini mempunyai ciri khas yang unggul, profesional, kreatif dan inovatif. Program Studi PKA diselenggarakan berdasarkan SK Menristekdikti Nomor 129/KPT/I/2018 tanggal 2 Februari 2018. Berdasarkan SK tersebut prodi PKA telah memperoleh status akreditasi Minimal.

    Visi Keilmuan

    “Penciptaan kreativitas dalam bidang pengelolaan konvensi dan acara dalam peningkatan

    kapasitas ekonomi sektor pariwisata dan daya saing bangsa” Misi

    Misi program studi adalah:

    1. menyelenggarakan pendidikan vokasional bidang pengelolaan konvensi dan acara yang excellence melalui rancangan kurikulum yang menghasilkan lulusan yang professional dan lulusan yang bisa berwirausaha (entrepreneur);

    2. menyusun peta jalan (roadmap) keilmuan pengelolaan konvensi dan acara yang selaras dengan pengembangan keilmuan pariwisata dan selaras dengan perkembangan dunia pariwisata;

    3. mengembangkan penelitian terapan yang mendorong pembentukan atraksi pariwisata secara bertahap mengikuti roadmap keilmuan pengelolaan konvensi dan acara;

    4. menyelenggarakan pengabdian kepada masyarakat yang membantu masyarakat dan Pemerintah meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan pembangunan ekonomi melalui pengembangan destinasi pariwisata.

    Tujuan Tujuan program studi adalah:

    1. menghasilkan lulusan yang terampil, teruji dan tersertifikasi di bidang pengelolaan konvensi dan berkarakter entrepreneurship;

    2. menghasilkan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat di bidang pengelolaan konvensi dan acara yang mempunyai dampak terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat serta pembangunan ekonomi bangsa dan negara;

    3. membangun dan mengembangkan kerjasama dalam platform tridarma perguruan tinggi dengan para stakeholder yang meliputi industri dan institusi Pendidikan, baik nasional maupun internasional maupun pemerintah.

  • 29

    Profil Lulusan

    Lulusan Program Studi Pengelolaan Konvensi dan Acara diharapkan mampu berprofesi sebagai :

    1. Entrepreneur dalam Event Organizer (EO), 2. Entrepreneur dan Professional Conference Organizer (PCO), 3. Entrepreneur dan Professional Exhibition Organizer (PEO), 4. Entrepreneur dan Wedding Organizer /Planner, 5. Meeting Planner, 6. Professional Project Officer.

    Kemampuan atau kompetensi apa yang wajib dimiliki lulusan? Kompetensi dinyatakan dalam capaian pembelajaran lulusan (CPL).

    1. Ranah Sikap

    Lulusan Program Studi harus:

    a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius;

    b. menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral, dan

    etika;

    c. berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan

    kemajuan peradaban berdasarkan Pancasila;

    d. berperan sebagai warganegara yang bangga dan cinta tanah air, memiliki nasionalisme serta

    rasa tanggungjawab pada negara dan bangsa;

    e. menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan kepercayaan, serta pendapat

    atau temuan orisinal orang lain;

    f. bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian terhadap masyarakat dan

    lingkungan;

    g. taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara;

    h. menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik;

    i. menunjukkan sikap bertanggungjawab atas pekerjaan di bidang keahliannya secara mandiri;

    j. menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan;

    k. mengimplementasikan nilai Global Code of Ethics for Tourism.

    2. Ranah Pengetahuan dan Keterampilan Khusus

    Lulusan Program Studi harus mampu menguasai:

    a. konsep teoritis pariwisata, hospitalitas dan perjalanan wisata secara umum;

  • 30

    b. konsep teoritis pengelolaan acara (event management) secara mendalam meliputi:

    i. tipologi acara;

    ii. segmen pasar;

    iii. pengelolaan kegiatan sebelum, pada saat dan sesudah acara;

    iv. manajemen pengunjung acara, komunikasi dalam acara; infrastruktur, logistik, panitia, site inspection, dan isu-isu teknik;

    v. keberlanjutan dalam pengelolaan acara (green event and business);

    c. konsep teoritis manajemen jasa dan customer relationship management secara mendalam;

    d. konsep umum

    i. manajemen logistik terkait dengan pengelolaan acara meliputi koordinasi dengan kontraktor, move-in, move-out, dan pemeliharaan secara mendalam;

    ii. manajemen pemasaran yang terkait dengan pengelolaan acara meliputi material pemasaran, merchandise, promosi, kehumasan, penjualan, dan sponsorship secara umum;

    iii. manajemen SDM yang terkait dengan pengelolaan acara meliputi pengaturan SDM dalam pelaksanaan operasional sebuah acara;

    iv. manajemen resiko dalam kaitannya dengan pengelolaan acara meliputi keadaan darurat, K3, perijinan dan keamanan sesuai dengan prosedur dan peraturan yang berlaku sehingga dapat memperoleh dokumen perijinan yang dibutuhkan untuk mencegah serta meminimalisir resiko yang timbul pada saat penyelenggaraan acara secara umum, dan pengelolaan keramaian;

    v. manajemen proyek terkait dengan pengelolaan acara secara umum.

    e. metode dan perangkat analisis statistika, analisis deskriptif, analisis SWOT, analisis PEST yang relevan dengan pengelolaan acara;

    f. konsep umum, prinsip, dan teknik

    i. komunikasi persuasif, negosiasi korespondensi, presentasi, personal selling, dan strategi pengelolaan acara,

    ii. manajemen proyek meliputi pembuatan promosi, proposal, laporan, berbagai macam form yang dibutuhkan pada saat acara, merchandise, dan dekorasi.

    g. konsep umum kewirausahaan dan wawasan teknologi terkini yang relevan dengan pelaksanaan acara;

    h. pengetahuan faktual mengenai :

  • 31

    i. regulasi pemerintah terkait dengan pengelolaan acara baik di tingkat lokal, regional, maupun internasional,

    ii. standar nasional dan internasional yang terkait dengan pengelolaan acara, dan

    iii. kode etik bisnis dalam pengelolaan acara, baik di tempat dilaksanakannya acara maupun di tempat asal perusahaan tersebut.

    3.Ranah Keterampilan Umum

    Lulusan harus:

    a. mampu menerapkan pemikian logis, kritis, inovatif, bermutu, dan terukur dalam melakukan pekerjaan yang spesifik di bidang keahliannya serta sesuai dengan standar kompetensi kerja bidang yang bersangkutan;

    b. mampu menunjukkan kinerja mandiri, bermutu dan terukur;

    c. mampu mengkaji kasus penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora sesuai dengan bidang keahliannya dalam rangka menghasilkan prototipe, prosedur baku, desain atau karya seni;

    d. mampu menyusun hasil kajian tersebut di atas dalam bentuk kertas kerja, spesifikasi desain, atau esai seni, dan mengunggahnya dalam laman perguruan tinggi;

    e. mampu mengambil keputusan secara tepat berdasarkan prosedur baku, spesifikasi desain, persyaratan keselamatan dan keamanan kerja dalam melakukan supervisi dan evaluasi pada pekerjaannya;

    f. mampu memelihara dan mengembangkan jaringan kerja sama dan hasil kerja sama di dalam maupun di luar lembaganya;

    g. mampu bertanggungjawab atas pencapaian hasil kerja kelompok dan melakukan supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja yang berada di bawah tanggungjawabnya;

    h. mampu melakukan proses evaluasi diri terhadap kelompok kerja yang berada dibawah tanggung jawabnya, dan mampu mengelola pembelajaran secara mandiri; dan

    i. mampu mendokumentasikan, menyimpan, mengamankan, dan menemukan kembali data untuk menjamin kesahihan dan mencegah plagiasi.

  • 32

    Profil Dosen

    1

    N U K E U N O V IA

    A N D R IA N I

    SU R Y A D I

    0130118803 30/11/1988

    S.S

    S2- M -par

    S1-U PI

    S2-ST P B andung

    S1- E nglish

    Literature

    S2- T ourism and

    T ravel M anagem ent

    2

    A JI PR A SE T Y A

    H A D I 0119048702 19/04/1987

    S-Par

    S2- M -par

    S1- U PI

    S2-ST P B andung

    S1- M arketing

    M anagem ent of

    T ourism

    S2- A dm inistrasi

    Pariw isata

    3

    A D R IA N A U SR I

    12/01/1962

    D rs. M Sc,

    Ph.D

    S1-U I,

    S2- IT B

    S3- K obe U niversity

    Jepang

    S1-M athem atics,

    S2-A pplied

    M athem atics

    S-3 System s

    E ngineering

    4

    SA PU T R I D E W I

    R A T N A SA R I

    0121119101 11/21/1991

    ST .Par

    M .T

    S1 – ST P B andung

    S2 – IT B

    S1 - E vent

    M anagem ent

    S2 -

    5

    A SM A R A

    W ILD A N I

    PA SA R IB U

    09/21/1978

    S.Sos

    M .M

    S1 – U N PA D

    S2 - U SU

    S1 – A ntropologi

    S2 - Pem asaran

  • 33

    BAB 3

    PENERIMAAN MAHASISWA

    Penerimaan mahasiswa baru dilakukan setiap tahun akademik yang jumlahnya disesuaikan dengan sarana dan prasarana yang ada. Dalam hal khusus, penerimaan mahasiswa baru dapat dilaksanakan pada pertengahan tahun akademik. Politeknik WBI juga menerima mahasiswa hasil kerjasama dengan institusi lain. Penerimaan mahasiswa baru kerja sama dengan institusi lainnya akan ditentukan berdasarkan keputusan Direktur.

    3.1 Persyaratan Calon Mahasiswa Baru

    Syarat-syarat yang perlu dipenuhi untuk diterima menjadi mahasiswa baru adalah:

    a. lulusan SMA dan yang sederajat;

    b. lulusan SMK yang terkait dengan program studi yang dikelola;

    c. mengisi formulir pendaftaran;

    d. menyerahkan fotokopi surat kelulusan atau ijazah serta daftar nilai yang dilegalisir sekolah yang bersangkutan;

    e. menyerahkan fotocopi rapor kelas X – XII yang sudah dilegalisir;

    f. mengikuti tes tertulis dan wawancara;

    g. syarat-syarat lain yang ditentukan melalui Surat Keputusan Direktur;

    Bagi yang dinyatakan diterima sebagai mahasiswa baru diwajibkan:

    a. mengisi formulir data mahasiswa;

    b. membayar biaya pendidikan sesuai yang ditetapkan;

    c. menyerahkan file pasfoto digital (format jpg) memiliki latar belakang merah.

    d. menyerahkan fotokopi kartu keluarga;

    e. menandatangani surat pernyataan.

    3.2 Penerimaan Mahasiswa pindahan/transfer

    Politeknik WBI menerima mahasiswa pindahan dari program studi yang sejenis baik dari jalur akademik maupun jalur profesional/vokasional yang memiliki nilai akreditasi sama atau di atas program studi tujuan di Politeknik WBI. Politeknik WBI mengonversi SKS dari Program Studi dan Perguruan Tinggi mahasiswa pindahan sesuai dengan kurikulum Politeknik WBI. Mahasiswa pindahan wajib mengikuti

  • 34

    perkuliahan terhadap matakuliah yang tidak bisa dikonversi. Syarat-syarat administrasi penerimaan mahasiswa pindahan adalah sebagai berikut:

    a. mengisi formulir yang tersedia;

    b. surat pindah kuliah dari dari Perguruan Tinggi asal;

    c. transkrip nilai akademik dari Perguruan Tinggi asal;

    d. menyerahkan file pasfoto digital (format jpg) memiliki latar belakang merah;

    e. terdaftar sebagai mahasiswa di Pangkalan Data Perguruan Tinggi (PDPT).

    3.3 Mahasiswa Baru Jalur Beasiswa

    Politeknik WBI menyediakan beasiswa bagi mahasiswa baru yang berpotensi akademik dan kurang mampu secara ekonomi. Syarat-syarat pemberian beasiswa diatur lebih lanjut dalam Surat Keputusan Direktur.

    3.4 Surat Pernyataan

    Orang tua/wali mahasiswa baru harus menandatangani pernyataan bermaterai yang berisi pernyataan:

    1. kesanggupan mendukung putera/puterinya mengikuti pendidikan di Politeknik WBI; 2. kesediaan membayar biaya pendidikan dan biaya-biaya lain sesuai dengan ketentuan yang

    berlaku; 3. kesediaan menerima segala keputusan Direktur terutama bila putera/puterinya harus

    dikeluarkan sesuai dengan Pedoman Akademik yang berlaku; 4. kesediaan untuk tidak akan menuntut biaya yang telah dibayarkan bila putera/puterinya

    dikeluarkan dari Politeknik WBI sesuai dengan Pedoman Akademik yang berlaku dimana putera/puterinya harus bebas dari narkoba.

    3.5 Sumbangan Pendidikan

    Setiap mahasiswa diwajibkan membayar sumbangan sebagai berikut:

    1. sumbangan atribut bagi mahasiswa baru; 2. sumbangan pendidikan (uang kuliah); 3. sumbangan pembangunan.

    Besaran biaya-biaya tersebut ditentukan setiap awal tahun akademik. Keterlambatan pembayaran biaya pendidikan dikenakan denda sebesar Rp. 5.000 per hari. Mahasiswa yang belum melunasi uang kuliah tidak diperkenankan mengikuti Ujian Akhir Semester.

  • 35

    BAB IV

    PENYELENGGARAAN PEMBELAJARAN

    4.1 Beban Studi dan Masa Studi

    Beban studi dinyatakan dengan Satuan Kredit Semester (SKS). Satu SKS setara dengan 170 menit kegiatan belajar mengajar untuk setiap minggu setiap semester. Satu (1) SKS pembelajaran kuliah, responsi dan tutorial terdiri atas:

    50 menit tatap muka di kelas

    60 menit mengerjakan tugas terstruktur

    60 menit tugas mandiri.

    Satu (1) SKS pembelajaran praktikum setara dengan 170 menit di laboratorium/ruang praktikum atau 50 menit di laboratorium/ruang praktikum dan 120 menit dilakukan di luar laboratorium atau ruang praktikum.

    Beban studi bagi mahasiswa yang mengikuti program Diploma IV (Sarjana Terapan) adalah 144-160 SKS yang yang ditempuh sekurang-kurangnya 8 semester dan selama-lamanya 10 semester termasuk cuti akademik.

    4.2 Kartu Rencana Studi (KRS)

    Mahasiswa melaksanakan herregistrasi setiap tahun akademik melalui pengisian KRS online. Penentuan matakuliah dalam Kartu Rencana Studi (KRS) untuk memenuhi jumlah kredit yang akan diambil pada setiap awal semester dilakukan oleh mahasiswa dengan persetujuan dosen wali yang telah ditunjuk.

    Mahasiswa semester 1 dan 2 wajib mengikuti seluruh SKS matakuliah yang ditawarkan. Pada semester selanjutnya, mahasiswa yang memiliki IP >3, beban studi diperbolehkan maksimal 24 SKS.

    Penggantian matakuliah di KRS dapat dilakukan oleh mahasiswa dengan persetujuan dosen wali dalam waktu selambat-lambatnya dua (2) minggu setelah kegiatan perkuliahan dimulai. Pembatalan matakuliah dapat dilakukan oleh mahasiswa dengan persetujuan dosen wali selambat-lambatnya pada akhir minggu ke empat setelah kegiatan perkuliahan dimulai.

    Mahasiswa yang tidak melakukan herregistrasi selama 2 semester berturut-turut dan tidak sedang cuti akademik dinyatakan keluar (drop out/DO).

    4.3 Cuti akademik

    Cuti akademik adalah penghentian studi maksimal 1 (satu) tahun akademik tertentu yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Direktur. Mahasiswa dapat mengajukan cuti akademik dengan salah satu alasan berikut:

    1. sakit yang membutuhkan perawatan lama yang mengakibatkan tidak dapat melakukan aktivitas untuk mengikuti pendidikan di Politeknik WBI berdasarkan surat keterangan dokter/rumah sakit, atau surat keterangan yang dapat dipertanggungjawabkan;

  • 36

    2. cuti akademik yang bukan karena sakit.

    Ketentuan tentang cuti akademik adalah:

    permohonan cuti akademik diluar alasan sakit diajukan sebelum masa perkuliahan semester dimulai;

    permohonan cuti akademik yang disebabkan oleh sakit dapat diajukan pada semester berjalan;

    pengajuan permohonan cuti akademik ditujukan kepada Direktur setelah disetujui oleh dosen wali dan ketua program studi;

    mahasiswa dengan status cuti akedemik diwajibkan membayar biaya pendidikan sebesar 10 % dari uang kuliah tiap semester. Mahasiswa dengan status cuti akademik tidak diperkenankan mengikuti kegiatan apapun di kampus;

    mahasiswa semester 1 dan 2 tidak diperbolehkan cuti akademik;

    cuti akademik tidak memperpanjang masa studi;

    cuti akademik diperbolehkan selama 2 semester berturut-turut dan maksimal 4 semester selama masa studi.

    4.4 Perkuliahan dan Ketidakhadiran Perkuliahan

    Satu (1) semester pembelajaran terdiri dari 16 kali pertemuan termasuk Pengujian Tengah Semester (PTS) dan Pengujian Akhir Semester (PAS). Mahasiswa diwajibkan menghadiri 80% pertemuan perkuliahan sebagai syarat untuk mengikuti Pengujian Akhir Semester (PAS) dan syarat memperoleh nilai akhir.

    Ketidakhadiran mahasiswa yang disetarakan dengan kehadiran perkuliahan adalah ketidakhadiran yang disebabkan oleh penugasan institusi atau ibadah keagamaan berdasarkan persetujuan dari:

    Manajer WBI-BIC, apabila mahasiswa ditugaskan institusi untuk mengikuti kegiatan kewirausahaan dan promosi di luar kampus;

    Wakil Direktur Bidang Kemahasiswaan, apabila mahasiswa ditugaskan institusi untuk mengikuti kegiatan kemahasiswaan di luar kampus;

    Ketua Program Studi, apabila mahasiswa ditugaskan untuk mengikuti kegiatan program studi di luar kampus;

    Wakil Direktur Bidang Akademik/Ketua SPMI, apabila mahasiswa mengikuti penugasan institusi lainnya di luar kampus atau mahasiswa melaksanakan ibadah keagamaan.

    Mahasiswa yang mengalami sakit yang mengharuskan ketidakhadiran selama lebih dari 2 minggu, diwajibkan untuk mengambil cuti akademik.

    4.5 Praktik Kerja Lapangan (PKL)/Internship

    Praktik Kerja Lapangan (PKL)/internship merupakan kegiatan praktik kerja di dunia usaha yang bertujuan untuk melatih profesionalisme sesuai dengan program studi masing-masing. Mahasiswa diwajibkan mengikuti PKL apabila beban studi sudah mencapai 100 SKS.

  • 37

    4.6 Kuliah Kerja Nyata

    Menurut Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT), mahasiswa program sarjana terapan wajib mengikuti bentuk pembelajaran pengabdian pada masyarakat. Kegiatan pengabdian pada masyarakat wajib dibebani SKS dan bentuk kegiatan dapat berupa:

    1. pelayanan kepada masyarakat; 2. penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi sesuai bidang keahliannya; 3. peningkatan kapasitas masyarakat; 4. pemberdayaan masyarakat.

    Pengabdian pada masyarakat oleh mahasiswa dilakukan melalui Kuliah Kerja Nyata (KKN) yang dilaksanakan di desa yang menjadi mitra Politeknik WBI. Mahasiswa diwajibkan mengikuti KKN apabila telah menyelesaikan 100 SKS. Pelaksanaan KKN dilakukan oleh Lembaga Pengabdian Pada Masyarakat (LPPM) bekerjasama dengan Program Studi. Panduan pelaksanaan KKN diatur lebih lanjut dalam Peraturan Direktur

    4.7 Skripsi

    Mahasiswa diwajibkan menyelesaikan Skripsi sebelum menyelesaikan studi. Pengajuan skripsi bisa dilakukan apabila mahasiswa telah menyelesaikan minimal 120 SKS. Skripsi ditulis dengan kaidah penulisan ilmiah dan bersifat penelitian terapan.

    4.8 Sistem Penilaian Pembelajaran

    Penilaian pembelajaran dilakukan terhadap aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Setiap pengampu matakuliah wajib melaporkan penilaian hasil pembelajaran. Komposisi penilaian untuk setiap jenis matakuliah adalah:

    Jenis Matakuliah Sikap Pengetahuan Keterampilan

    Teori 20% 50% 30%

    Teori +Praktik/Praktikum 20% 40% 40%

    Praktik/Praktikum 20% 30% 50%

    Nilai akhir suatu matakuliah merupakan integrasi dari setiap ranah capaian pembelajaran dengan interprestasi sebagai berikut:

    Angka Huruf

    1 80 - 100 A 4

    2 75 - 79 B+ 3,5

    3 70 - 74 B 3

    4 65 -69 C+ 2,5

    5 56 - 64 C 2

    6 41 - 55 D 1

    7 0 - 40 E 0

    Bobot NilaiNoNilai

  • 38

    Ketidaksesuaian penilaian bisa dikonsultasikan mahasiswa kepada dosen pengampu melalui Ketua Program Studi dengan mengajukan surat permohonan dan alasan keberatan maksimal 1 minggu setelah pengumuman nilai.

    4.9 Pengujian Susulan

    Pengujian susulan diberikan bagi mahasiswa yang menderita sakit pada saat ujian berlangsung dan dibuktikan dengan surat keterangan dokter, serta mahasiswa yang ditugaskan oleh institusi pada saat ujian berlangsung yang dibuktikan dengan surat tugas Direktur. Mahasiswa diwajibkan mendaftarkan matakuliah untuk mengikuti pengujian susulan tengah semester atau pengujian susulan akhir semester ke bidang akademik dengan melampirkan bukti-bukti. Pengujian susulan tengah semester diselenggarakan oleh dosen pengampu matakuliah. Pengujian susulan akhir semester diselenggarakan oleh bidang akademik. Pengujian susulan diselenggarakan paling lama 2 minggu setelah masa ujian berakhir.

    4.10 Tata Tertib Pengujian

    Jadwal PTS dan PAS mengacu kepada kalender akademik. Tata Tertib Umum PTS dan PAS terdiri dari:

    1. peserta harus membawa dan menunjukkan Kartu Pengujian; 2. peserta yang terlambat tetap diperbolehkan mengikuti PTS dan PAS tanpa tambahan waktu; 3. peserta yang melakukan pinjam-meminjam peralatan akan dianggap curang dan dituliskan

    dalam berita acara; 4. peserta wajib menandatangani Daftar Peserta Pengujian Tengah Semester (DPPTS) untuk PTS

    dan Daftar Peserta Pengujian Akhir Semester (DPPAS) pada waktu pengujian berlangsung; 5. peserta yang tidak menandatangani DPPTS atau DPPAS sama dengan tidak mengikuti PTS dan

    PAS dan mendapat sanksi nilai 0 (nol) dan dituliskan dalam berita acara; 6. peserta yang tidak mengindahkan instruksi pengawas ujian dikeluarkan dari ruangan, diberikan

    nilai 0 (nol) serta dituliskan dalam berita acara.

    4.11 Hasil Studi

    Penilaian keberhasilan studi dilakukan pada setiap akhir semester meliputi seluruh matakuliah yang ditempuh oleh mahasiswa pada semester berjalan dengan rumus:

  • 39

    Contoh:

    Pada semester 1, Andini memiliki nilai sebagai berikut:

    Matakuliah SKS Nilai Bobot SKS x Bobot Nilai

    Berpikir Kritis 2 A 4 8

    Olahraga 1 A 4 4

    Agama 2 A 4 8

    Bahasa Indonesia 3 B 3 9

    Pengantar Akuntansi Usaha Jasa 3 C+ 2,5 7,5

    Dasar-dasar Perpajakan 3 B 3 9

    Pengantar Ilmu Ekonomi 3 B+ 3,5 10,5

    Entrepreneurship dan Manajemen Perubahan 3 A 4 12

    Total 20 68

    IP Semester (IPS) Andini untuk semester 1 adalah 68/20 = 3,4

    Penilaian keberhasilan studi kumulatif atau indeks prestasi kumulatif (IPK), dihitung sejak masa awal semester sampai dengan semester berjalan dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

    Contoh:

    Setelah mengikuti 2 semester perkuliahan, Andini memperoleh jumlah SKS sebagai berikut:

    Semester 1

    Matakuliah SKS Nilai Bobot SKS x Bobot Nilai

    Berpikir Kritis 2 A 4 8

    Olahraga 1 A 4 4

    Agama 2 A 4 8

    Bahasa Indonesia 3 B 3 9

    Pengantar Akuntansi Usaha Jasa 3 C+ 2,5 7,5

    Dasar-dasar Perpajakan 3 B 3 9

    Pengantar Ilmu Ekonomi 3 B+ 3,5 10,5

    Entrepreneurship dan Manajemen Perubahan 3 A 4 12

    Total 20 68

    IPS 3,4

    Semester 2

    Matakuliah SKS Nilai Bobot SKS x Bobot Nilai

    Kesenian 1 A 4 4

    Pengantar Akuntansi Usaha Dagang 3 B+ 3,5 10,5

    PPH dan Potput PPH 3 C 2 6

    Matematika Keuangan dan Bisnis 3 C+ 2,5 7,5

    Statistik 3 C 2 6

    Aplikasi Komputer 3 B+ 3,5 10,5

    Pengantar Manajemen 2 A 4 8

    Inovasi dan Model Bisnis 3 A 4 12

    Total 21 64,5

    IPS 3

    IPK Andini pada akhir semester 2 adalah (68 +64,5) : (21 + 20) = 3,23

  • 40

    4.12 Evaluasi Keberhasilan Studi

    Evaluasi terhadap keberhasilan studi dilakukan bertahap pada setiap akhir semester 2, semester 4 dan semester 6. Evaluasi keberhasilan studi tahapan I dilakukan pada akhir semester 2, dimana mahasiswa yang memiliki IPK kurang dari 2,00 akan diberi Surat Peringatan.

    Evaluasi keberhasilan studi tahapan II dilakukan pada akhir semester 4 dengan ketentuan:

    apabila mahasiswa yang pernah diberi Surat Peringatan dan memiliki IPK lebih kecil dari 2,00 akan disarankan pindah atau dikeluarkan (drop out) dari Politeknik WBI;

    mahasiswa yang pada akhir semester 4 memiliki IPK kurang dari 2,00 dan belum pernah diberikan Surat Peringatan, akan diberi Surat Peringatan.

    Evaluasi keberhasilan studi tahapan III dilakukan pada akhir semester 6 dengan ketentuan:

    apabila mahasiswa di semester 4 pernah diberi Surat Peringatan dan memiliki IPK lebih kecil dari 2,00 akan disarankan pindah atau dikeluarkan (drop out) dari Politeknik WBI.

    4.13 Yudisium Dan Wisuda

    Mahasiswa dinyatakan lulus program Diploma IV/Sarjana Terapan apabila:

    telah menyelesaikan seluruh beban studi dengan IPK minimal 2,00;

    memiliki sertifikat kompetensi dari organisasi profesi atau dari lembaga yang ditetapkan oleh Ketua Program Studi;

    memiliki sertifikat kemahiran berbahasa Inggris;

    memenuhi Sistem Kredit Kegiatan Kemahasiswaan (SK3) sesuai ketentuan yang diatur dalam Pedoman Kegiatan Kemahasiswaan Politeknik WBI.

    Mahasiswa yang telah dinyatakan lulus akan memeroleh ijazah, transkrip nilai dan Surat Keterangan Pendamping Ijazah (SKPI).

    4.14 Sidang Yudisium

    Yudisium dilaksanakan setiap bulan dalam satu tahun akademik setelah mahasiswa menyelesaikan seluruh masa studi. Yudisium dilaksanakan oleh Ketua Program Studi setelah melakukan pemeriksaan terhadap kelengkapan administrasi. Predikat yang diberikan kepada mahasiswa yang telah menjalani proses Yudisium adalah:

    Dengan Pujian: Indeks Prestasi Kumulatif > 3,5, tidak ada nilai dibawah nilai B, dan lulus tepat waktu

    Sangat Memuaskan: Indeks Prestasi 3,01 – 3,5, tidak ada nilai dibawah nilai C, dan lulus tepat waktu

    Memuaskan: Indeks Prestasi 2,76 - 3,00 dan tidak memenuhi predikat dengan pujian atau sangat memuaskan.

  • 41

    4.15 Wisuda

    Wisuda dilaksanakan minimal 1 (satu) kali dalam satu tahun. Setiap lulusan wajib mengikuti wisuda kecuali terdapat alasan yang dapat disetujui oleh Direktorat. Besaran pembayaran untuk wisuda dan tata cara pelaksanaan wisuda ditetapkan melalui keputusan Direktur.

    Syarat-syarat mengikuti wisuda:

    mahasiswa yang sudah dinyatakan lulus pada saat yudisium;

    membayar uang wisuda;

    mendaftarkan diri pada bagian administrasi akademik dengan menunjukkan bukti pembayaran wisuda.

  • 42

    BAB 5

    KEGIATAN KEMAHASISWAAN DAN PERWALIAN

    5.1 Kegiatan Kemahasiswaan

    Kegiatan kemahasiswaan adalah kegiatan yang diselenggarakan oleh mahasiswa diluar kegiatan perkuliahan. Kegiatan kemahasiswaan dimaksudkan sebagai kegiatan yang dilaksanakan oleh mahasiswa untuk mewujudkan mahasiswa yang memiliki kemampuan akademik dan berkarakter yang teraktualisasikan dalam keimanan dan ketakwaan, humanis, sportivitas, kepemimpinan, kepekaan terhadap kemanusiaan, lingkungan serta kebangsaan.

    Kegiatan kemahasiswaan dilaksanakan oleh organisasi kemahasiswaan yang dikoordinasi oleh Wakil Direktur Bidang Kemahasiswaan. Mahasiswa diwajibkan untuk mengikuti kegiatan kemahasiswaan dan setiap kegiatan kemahasiswaan akan diberikan kredit sesuai dengan jenis kegiatannya.

    Kegiatan kemahasiswaan menjadi syarat:

    memperoleh beasiswa atau melanjutkan beasiswa di semester berjalan;

    mengikuti kegiatan-kegiatan di luar Institusi;

    memperoleh kelulusan dari Politeknik WBI.

    Panduan pembentukan, Sistem Kredit Kegiatan Kemahasiswaan dan kegiatan organisasi kemahasiswaan diatur lebih lanjut oleh Surat Keputusan Direktur.

    5.2 Perwalian

    Setiap mahasiswa dibimbing oleh 1 orang Dosen Wali selama masa studi. Mahasiswa wajib melakukan konsultasi kepada Dosen Wali minimal 4 kali dalam 1 semester. Arah kegiatan perwalian berkaitan dengan bidang akademik, bidang kemahasiswaan serta fasilitator dalam pembelajaran entrepreneurship. Kaitan dengan bidang akademik adalah pembinaan yang berhubungan dengan kurikulum, evaluasi, dosen, dan penyelenggaraan kuliah. Kaitan dengan bidang kemahasiswaan adalah pembinaan yang berhubungan dengan kegiatan ekstrakurikuler, beasiswa, pembayaran Sumbangan Penyelenggaraan Pendidikan (SPP), dan sebagainya.

    Tugas dosen wali adalah:

    membimbing dan membantu mahasiswa dalam mengatasi permasalahan akademik dan kegiatan kemahasiswaan;

    mengevaluasi keberhasilan studi mahasiswa dengan ketentuan tahapan evaluasi serta membuat laporan dan rekomendasi tentang mahasiswa yang perlu mendapat peringatan akademik;

    memeriksa Kartu Hasil Studi mahasiswa dan membagi Kartu Hasil Studi kepada mahasiswa bimbingannya tiap akhir semester;

    melakukan konseling kepada mahasiswa bimbingannya;

    membimbing mahasiswa dalam kegiatan pembelajaran entrepreneurship.

  • 43

    BAB 6

    ETIKA MAHASISWA

    Dalam melaksanakan tugas dan kewajiban di dalam dan di luar kampus, maka mahasiswa wajib memilik perilaku beretika. Pembinaan mahasiswa di lingkungan Politeknik WBI tidak dapat dilepaskan dari eksistensi mahasiswa dalam totalitas kedudukan, fungsi dan perannya baik sebagai sivitas akademik maupun sebagai unsur terpelajar bangsa dalam kaitannya sebagai warga negara yang baik.

    Program pembinaan mahasiswa dalam rangka pelaksanaan Tridharma Perguruan Tinggi dapat dibedakan atas dua kategori, yakni kategori kegiatan yang bersifat intrakurikuler dan kegiatan ekstrakurikuler. Etika akademik mahasiswa melekat pada setiap kegiatan baik kegiatan intrakurikuler maupun kegiatan ekstrakurikuler. Etika akademik mahasiswa berfungsi membimbing dan mengendalikan setiap tindakan dan perilaku mahasiswa dalam mencapai tujuan akhir belajar di Politeknik WBI, yang meliputi pemahaman dan penguasaan ilmu pengetahuan (knowledge), keterampilan (skill), dan sikap (attitude) ilmiah.

    Secara umum mahasiswa harus senantiasa melakukan hal-hal sebagai berikut:

    1. menjaga dan meningkatkan nama baik Politeknik WBI; 2. menjaga sikap dan sopan santun baik di dalam maupun di luar kampus; 3. bersikap santun terhadap sesama mahasiswa, dosen, tenaga administrasi, laboran, pustakawan,

    maupun sivitas akademika lainnya; 4. mengenakan pakaian yang rapi, layak dan sopan selama di kampus; 5. mengikuti kegiatan perkuliahan, penelitian, maupun kegiatan lainnya yang membawa nama baik

    Politeknik WBI; 6. tidak bertindak diskriminasi atas dasar ras, warna kulit, keyakinan, jenis kelamin, suku dan

    kebangsaan, status perkawinan, kepercayaan atau agama, politik, keluarga, dan latar belakang sosial budaya;

    7. tidak melakukan pelanggaran hukum dan norma-norma yang berlaku di masyarakat.

    6.1 Tugas dan kewajiban mahasiswa dalam kegiatan intrakurikuler

    Kegiatan intrakurikuler yang bersifat wajib adalah berbagai kegiatan program studi yang dihargai dengan jumlah Satuan Kredit Semester (SKS) tertentu. Kegiatan intrakurikuler meliputi bidang pendidikan dan pengajaran, bidang penelitian dan penulisan karya ilmiah dan bidang pengabdian kepada masyarakat.

    Tugas dan tanggung jawab mahasiswa di bidang pendidikan dan pengajaran yang menyangkut kategori kegiatan intrakurikuler adalah sebagai berikut:

    melakukan pengisian Kartu Rencana Studi (KRS) pada awal perkuliahan setiap semester di bawah bimbingan dosen wali;

    memilih dan menentukan sejumlah mata kuliah dalam pengisian KRS setiap semester dengan bimbingan dosen wali;

    mengikuti kegiatan perkuliahan sesuai dengan yang tercantum di dalam KRS;

    mengikuti kegiatan perkuliahan dengan sungguh-sungguh sesuai dengan jadwal yang ditetapkan;

  • 44

    melaksanakan Praktik Kerja Lapangan (PKL) dalam melaksanakan mata kuliah tertentu dengan bimbingan dosen dan atau program studi;

    melaksanakan tugas-tugas akademik terstruktur yang diberikan dosen dan atau program studi, yang relevan dengan mata kuliah yang ditempuh dengan penuh tanggung jawab;

    aktif mencari berbagai sumber kepustakaan dan belajar sendiri dalam usaha memahami dan menguasai setiap mata kuliah yang ditempuh dan keterkaitannya dengan mata kuliah yang lain;

    menjalin interaksi yang sehat sebagai mahasiswa dengan para dosen atau karyawan, serta dengan sesama mahasiswa dalam proses pembelajaran secara lugas berdasarkan etika dan norma akademik yang berlaku;

    mengikuti seluruh tahapan penilaian proses pembelajaran;

    melaksanakan kegiatan kurikuler non-SKS yang disyaratkan untuk menempuh jenjang.

    Tugas dan kewajiban mahasiswa di bidang penelitian dan penulisan karya ilmiah adalah:

    melakukan penelitian mandiri dalam menyelesaikan tugas kurikuler atau tugas akhir/skripsi berdasarkan kaidah-kaidah metode penelitian ilmiah dalam usaha memahami dan menghayati kebenaran ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni;

    melakukan penelitian/kerja praktikum (laboratorium/kepustakaan/lapangan) untuk meleng-kapi tugas kurikuler dalam mata kuliah tertentu;

    menulis tugas akhir/skripsi secara sungguh-sungguh dengan memperhatikan etika dan norma akademik khususnya tentang penulisan karya ilmiah;

    menulis laporan penelitian/kerja praktikum sebagai tugas kurikuler dengan memerhatikan etika dan norma akademik, khususnya tentang penulisan karya ilmiah.

    6.2 Perilaku yang melanggar etika

    Tindakan dan perilaku yang melanggar etika bagi mahasiswa meliputi yang umum dan khusus. Tindakan dan perilaku yang melanggar etika secara umum bila mahasiswa melakukan hal-hal sebagai berikut:

    a. merusak nama baik Politeknik WBI; b. melakukan perbuatan yang tidak baik di dalam maupun di luar kampus, seperti terlibat tawuran

    atau perkelahian; c. tidak menghargai dan tidak menghormati sesama mahasiswa, dosen, staf administrasi, laboran,

    pustakawan, maupun sivitas akademika lainnya; d. mengenakan pakaian yang tidak layak dan tidak sopan selama mengikuti kegiatan perkuliahan,

    penelitian, maupun kegiatan lainnya yang membawa nama baik Politeknik WBI; e. melakukan diskriminasi atas dasar ras, warna kulit, keyakinan, jenis kelamin, suku dan

    kebangsaan, status perkawinan, kepercayaan atau agama, politik, keluarga, dan latar belakang sosial budaya;

    f. melakukan pelanggaran hukum dan norma-norma yang berlaku di masyarakat; g. mengganggu suasana akademik dengan berbagai hal seperti membuat keributan, berbuat onar,

    menggunakan sarana transportasi atau kendaraan bermotor dengan suara yang mengganggu ketertiban dan ketenangan kampus;

    h. membentuk organisasi lain di kampus diluar organisasi kemahasiswaaan internal kampus; i. membawa nama Politeknik WBI di organisasi lain diluar kampus kecuali diijinkan oleh Direktur; j. melakukan aktivitas politik praktis di dalam kampus;

  • 45

    k. melakukan tindakan kriminal: perkelahian, huru hara, pencurian. l. merokok di lokasi kampus.

    Mahasiswa dianggap melakukan pelanggaran etika dalam bidang pendidikan apabila:

    a. tidak mengikuti perkuliahan atau kegiatan kurikuler lainnya tanpa memberitahukan dan atau tanpa alasan yang jelas kepada dosen atau Ketua/Sekretaris Program Studi;

    b. Mengikuti kegiatan perkuliahan atau kegiatan kurikuler lainnya tanpa kesungguhan untuk menempuh proses pembelajaran, bahkan merusak iklim akademik kelas melalui tindakan yang melanggar tata krama belajar;

    c. melanggar nilai dan norma kejujuran ilmiah baik langsung maupun tidak langsung dalam mengikuti ujian atau bentuk lainnya dalam proses pembelajaran;

    d. melakukan interaksi dan tindakan yang mengandung unsur komersial dan atau tindakan asusila dengan dosen, tenaga kependidikan atau dengan sesama mahasiswa dalam memperoleh soal atau nilai hasil ujian atau fasilitas belajar dan fasilitas lainnya untuk memperoleh keuntungan pribadi, sehingga menodai proses pembelajaran;

    e. mempunyai sikap tidak terbuka terhadap kritik atau koreksi dalam proses pembelajaran di kelas atau di kampus demi mempertahankan pandangan/pendapat/kepentingan pribadi dalam rangka pelaksanaan tugas-tugas kurikuler;

    f. menyembunyikan atau tidak menyebutkan sumber informasi ilmiah yang diperoleh dari orang lain dalam rangka suatu tugas yang resmi;

    g. menyuruh mahasiswa yunior melakukan suatu tugas di luar tugas yang resmi; h. memalsukan tandatangan dosen, tenaga kependidikan dan mahasiswa.

    Mahasiswa dianggap melakukan pelanggaran dalam penelitian dan penulisan karya ilmiah apabila:

    a. mengaburkan rancangan penelitian dengan tidak menjelaskan rancangan tersebut untuk penulisan tugas akhir, skripsi, thesis dan disertasi selengkapnya secara jujur kepada sumber data, sehingga menimbulkan kecurigaan dan kekhawatiran bahkan ketakutan warga masyarakat yang diteliti;

    b. melakukan manipulasi atau bahkan memalsukan data primer dan sekunder untuk kepentingan pembenaran suatu pandangan atau kepentingan pribadi atau pihak-pihak tertentu, sehingga hasil penelitian untuk skripsi tidak ilmiah;

    c. melakukan plagiarisme sebagian atau seluruh hasil penelitian atau kajian orang lain dalam rangka penulisan skripsi;

    d. melakukan penulisan tugas akhir atau skripsi yang mengandung unsur-unsur yang bertentangan dengan sifat dan nilai-nilai kebenaran ilmiah.

    Mahasiswa dianggap melakukan pelanggaran di bidang pengabdian kepada masyarakat apabila:

    a. Melakukan tindakan di luar ketentuan dan norma-norma akademik dalam kegiatan pengabdian masyarakat mahasiswa, sehingga merugikan nama baik lembaga.

    b. Melakukan tindakan di luar ketentuan dan norma-norma akademik dalam kegiatan pengabdian masyarakat mahasiswa sehingga menimbulkan ketegangan bahkan keresahan dalam kehidupan masyarakat.

  • 46

    6.3 Pemberian Sanksi

    Mahasiswa yang melanggar etika dapat diberi peringatan baik lisan maupun tertulis oleh Program Studi atau oleh lembaga normatif Pimpinan Politeknik WBI. Jenis sanksi yang diberikan dapat berupa:

    1. tidak diperkenankan mengikuti kuliah untuk beberapa mata kuliah atau seluruhnya; 2. tidak boleh mengikuti ujian akhir semester untuk beberapa mata kuliah atau seluruhnya; 3. dianjurkan untuk pindah ke perguruan tinggi lain; 4. putus studi (drop out).

    Lamanya suatu sanksi tergantung kepada jenis sanksi atau berat ringannya sanksi dan atau pertimbangan-pertimbangan lainnya.

    Pihak yang kena sanksi dapat mengajukan pernyataan keberatan secara hirarki. Pernyataan keberatan dapat diajukan oleh yang bersangkutan terhadap sanksi yang dijatuhkan. Pernyataan keberatan diajukan kepada lembaga yang lebih tinggi dari pihak yang menjatuhkan sanksi. Keberatan harus diajukan secara tertulis oleh yang bersangkutan selambat-lambatnya dua minggu setelah keputusan diterima.

    Bila sanksi yang dijatuhkan di tingkat Program Studi tidak dapat diterima oleh yang bersangkutan karena merasa tidak bersalah, yang bersangkutan dapat mengajukan keberatan ke tingkat Wakil Direktur atau Direktur Politeknik